Apa yang seharusnya menjadi indikator ALT dalam darah

9 menit Penulis: Lyubov Dobretsova 1144

  • Informasi umum tentang ALT
  • Tanda peningkatan nilai
  • Aturan untuk persiapan dan penyampaian analisis
  • Nilai referensi ALT
  • Alasan penyimpangan dari norma
  • Rekomendasi untuk mengoreksi indikator
  • Hasil
  • Video Terkait

ALT atau ALAT (alanine aminotransferase) dan AST atau AST (aspartate aminotransferase) adalah kombinasi molekul protein kompleks dengan elemen konstan non-membran sel, atau enzim. Tujuan utamanya adalah untuk mempercepat reaksi kimia asam amino (alanin dan aspartat), yang menghubungkan metabolisme protein dan karbohidrat. Produksi enzim dalam tubuh terjadi secara endogen, yaitu intraseluler, oleh karena itu, konsentrasi AsAT dan ALAT dalam darah orang sehat tidak signifikan..

Informasi umum tentang ALT

Lokasi utama alanine aminotransferase adalah hepatosit (sel hati). Dalam jumlah yang lebih kecil, ditemukan di miokardium, pankreas, ginjal, dan jaringan alat otot. Aspartate aminotransferase terkonsentrasi, sebagian besar, di otot jantung, serta di hati, neuron otak, otot rangka.

Dengan perubahan destruktif pada organ yang terdaftar, enzim dilepaskan dan dalam jumlah besar memasuki sirkulasi sistemik. Ketika enzim AST atau ALT dalam darah meningkat, ini berarti pelanggaran integritas sel organ, oleh karena itu, perkembangan proses patologis.

ALT dan AST berkorelasi erat. Rasio enzim yang sehat, alias koefisien de Ritis, berkisar antara 0,91 hingga 1,75. Koefisien yang rendah (di bawah satu) menunjukkan adanya patologi hati. Melebihi indikator sebanyak 2 kali menunjukkan kerusakan miokardium.

Konsentrasi ALT diidentifikasi dalam kerangka biokimia darah. Enzim tersebut merupakan penanda keadaan organik hepatosit, dan kesehatan hati. Menurut kandungan kuantitatifnya, tanda penyakit hati ditentukan pada tahap praklinis, yaitu sebelum munculnya gejala karakteristik perubahan warna kulit dan selaput lendir (ikterus).

Peningkatan indikator enzim utama hepatosit memungkinkan dokter untuk mengasumsikan adanya:

  • hepatitis dari berbagai etiologi;
  • proses kanker di hati;
  • sirosis (semua varietas);
  • steatosis (degenerasi lemak hati);
  • hepatosis lemak;
  • kolestasis (pelanggaran sintesis dan aliran keluar empedu);
  • distrofi otot progresif;
  • kerusakan hati yang beracun (obat-obatan, alkohol, dll.);
  • penyakit pankreas;
  • gangguan jantung.

Pertama-tama, patologi yang terkait dengan sitolisis (penghancuran hepatosit) dicurigai. Hasil ALT (ALT) yang tidak memuaskan dalam analisis biokimia memerlukan verifikasi tambahan dengan metode laboratorium dan perangkat keras. Berdasarkan jumlah darah saja, patologi disarankan tetapi tidak didiagnosis secara pasti.

Tanda peningkatan nilai

Tes darah biokimia adalah metode studi laboratorium biofluida, untuk mengidentifikasi gangguan fungsional pada organ dan sistem tubuh. Studi ini ditugaskan:

  • sesuai dengan keluhan gejala pasien (nyeri terus-menerus pada lokasi, gangguan pencernaan, fungsi jantung dan pernapasan, malfungsi saraf, endokrin, sistem hepatobilier dan alat ginjal);
  • dalam rangka pemeriksaan klinis;
  • untuk tujuan pencegahan;
  • setelah kontak dengan pasien yang terinfeksi virus hepatitis;
  • untuk memantau terapi penyakit yang didiagnosis.

Selama periode perinatal, wanita mendonorkan darah untuk biokimia beberapa kali, yang memungkinkan untuk secara tepat waktu mendiagnosis kemungkinan kelainan pada tubuh ibu hamil, yang berdampak negatif pada perkembangan anak. Perhatian khusus diberikan pada indikator ALT dalam tes darah ketika pasien memanifestasikan gejala patologi hati:

  • mual dan berat di daerah epigastrik;
  • diare dan sembelit bergantian (sembelit);
  • kehilangan minat pada makanan (kehilangan nafsu makan);
  • lapisan kuning di lidah dan rasa pahit di mulut;
  • suhu tubuh subfebrile (37-38 ° C);
  • kulit gatal (terutama di area wajah);
  • perubahan warna kotoran menjadi kuning muda, warna urin gelap;
  • nyeri di hipokondrium di sebelah kanan;
  • warna putih mata kekuningan
  • perut kembung kronis;
  • telangiectasia (vena laba-laba) dan hematoma yang bukan berasal dari trauma;
  • pembengkakan.

Dengan penyakit hati yang didiagnosis, analisis kandungan AST dan ALT dalam darah dapat diresepkan secara terpisah untuk memantau dinamika pengobatan..

Aturan untuk persiapan dan penyampaian analisis

Untuk mendapatkan hasil yang obyektif, analisis biokimia harus dilakukan setelah persiapan awal yang sederhana. Pasien harus mematuhi ketentuan berikut:

  • mengecualikan penggunaan minuman beralkohol dalam 5-7 hari, karena metabolit toksik etanol mengganggu proses sintesis protein dan enzim di hati.
  • dalam 2-3 hari, hilangkan makanan berlemak dan gorengan dari makanan, agar tidak membuat stres tambahan pada hati dan pankreas;
  • hentikan sementara penggunaan obat;
  • amati aturan puasa sebelum prosedur setidaknya selama 8-12 jam.

Mengapa saya perlu dites dengan perut kosong? Ini disebabkan oleh fakta bahwa makanan apa pun mengubah komposisi darah, dan lemak membuat plasma keruh. Hasil tes perut lengkap akan tidak akurat.

Nilai referensi ALT

Nilai pedoman ALT diklasifikasikan menurut jenis kelamin (pada pria dan wanita) dan menurut usia pasien. Pada anak-anak, dari saat lahir hingga 6 bulan, indikator norma meningkat, kemudian berubah tergantung usia, dan memperoleh stabilitas setelah dewasa..

Kandungan enzim dalam darah pada wanita dipengaruhi oleh melahirkan anak, penggunaan kontrasepsi hormonal oral, dan menopause. Peningkatan ALT yang tidak signifikan (dalam 25%) dalam darah selama kehamilan, dan penurunan setelah 50 tahun, tidak diterima untuk merujuk pada perubahan patologis.

Batas atas indikator anak-anak dari kandungan enzim dalam darah tidak boleh melebihi nilai berikut (dalam U / l):

Baru lahirSampai 6 bulan.Sampai satu tahunSampai tiga tahunSampai 6 tahunSampai usia dewasa
495654332939

Nilai referensi alanin aminotransferase untuk orang dewasa:

Nilai dalam U / lNorma dalam mmol / l
laki-laki45252
wanita34≈ 190

Saat menilai indikator ALT, nilai AST yang diperoleh diperhitungkan tanpa gagal. Penguraian hasil analisis dilakukan dalam satu hari.

Alasan penyimpangan dari norma

Indeks enzim dapat menyimpang dari nilai standar baik ke atas maupun ke bawah. Kedua opsi tersebut tidak memuaskan dan menunjukkan kerusakan sel yang intens. Kadar ALT yang menurun tercatat jauh lebih jarang daripada peningkatan konsentrasi enzim dalam darah.

Ada dua alasan utama penurunan kinerja:

  • nekrosis hepatosit yang luas, sebagai akibat dari penyakit hati kronis lanjut;
  • defisiensi jangka panjang dalam tubuh piridoksin (vitamin B6).

Vitamin B6 mengambil bagian aktif dalam produksi ALAT dan ASAT. Dengan kekurangan kronisnya, enzim disintesis dalam jumlah yang tidak mencukupi. Hiperenzimemia (peningkatan level ALT) diklasifikasikan menjadi empat tingkatan:

  • mudah - peningkatan indikator sebanyak 3-5 kali;
  • sedang - 5-6 kali;
  • rata-rata - lebih dari 6 kali;
  • tinggi - lebih dari 10 kali.

Alasan peningkatan ALT dikaitkan dengan patologi akut atau kronis pada hati dan jantung. Infark miokard (nekrosis bagian otot jantung) diduga didiagnosis dengan indikator ALT yang melebihi standar sebanyak 5 kali atau lebih. Dalam hal ini, koefisien Ritis juga meningkat. Peradangan akut pankreas memberikan peningkatan indeks enzim setidaknya 3 kali lipat, distrofi alat otot - 7-8 kali.

Pada virus hepatitis, peningkatan nilai alanine aminotransferase diamati, 20-50 kali lipat. Ada tiga jenis utama penyakit virus, dua tambahan:

  • Penyakit Botkin atau hepatitis A;
  • serum (hepatitis B);
  • pasca transfusi atau hepatitis C;
  • tipe D dan E (penyakit yang berhubungan dengan tipe utama).

Dengan hepatitis toksik (alkoholik), nilai ALT dapat ditingkatkan dengan faktor seratus. Enzim tingkat tinggi dalam hasil biokimia, terutama dengan tidak adanya gejala yang diucapkan, merupakan alasan untuk pemeriksaan tambahan. Pasien perlu mendonorkan darah untuk pemeriksaan enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA) untuk mendeteksi virus hepatitis..

Jika terjadi kerusakan hati sirosis yang tidak dapat disembuhkan (sirosis), kandungan ALT dalam darah dapat ditingkatkan dari 225 U / L menjadi 2250 U / L. Hasil tergantung pada stadium dan etiologi penyakit. Sirosis dapat disebabkan oleh etiologi berikut:

  • virus - itu terbentuk sebagai komplikasi dari hepatitis A, B, C yang ditransfer;
  • farmakologis atau obat - berkembang dengan pengobatan salah yang berkepanjangan;
  • toksik (alkoholik) - terjadi sebagai akibat dari alkoholisme kronis;
  • pertukaran-makanan - dibentuk dengan latar belakang patologi kronis dari sistem endokrin; kriptogenik (dengan sifat asalnya yang tidak diketahui);
  • empedu (primer dan sekunder) - adalah komplikasi penyakit kandung empedu;
  • autoimun, penyebab perkembangannya adalah tidak berfungsinya sistem kekebalan tubuh.

ALT tertinggi tercatat pada sirosis virus dan alkoholik. Jika ada kecurigaan adanya perubahan sirosis pada jaringan hati, pasien harus segera menjalani ultrasound pada organ peritoneal..

Penyebab lain yang mungkin dari peningkatan kadar enzim meliputi:

  • Nekrosis pankreas, sebaliknya kematian sel pankreas, sebagai komplikasi pankreatitis lanjut.
  • Kolesistopankreatitis dan peradangan kronis pada pankreas. Selama periode laten penyakit ini, kadar alanine aminotransferase sedikit meningkat. Peningkatan tajam enzim dalam darah berarti memperburuk penyakit.
  • Miokarditis (radang otot jantung). Patologi didiagnosis dengan membandingkan indikator ALT dan AST dan menghitung koefisien Ritis.
  • Penyakit hati akut dan kronis (steatosis, steatohepatitis, hepatosis).
  • Transformasi kanker hepatosit (lebih sering terjadi sebagai komplikasi hepatitis kronis dan sirosis).
  • Keracunan hati beralkohol, obat atau lainnya.
  • Perawatan kemoterapi.
  • Serangan jantung dan keadaan pra-infark.
  • Infeksi virus Epstein-Barr (mononukleosis).

Dalam kasus ketika dugaan diagnosis tidak dikonfirmasi selama pemeriksaan lebih lanjut, hasil yang salah dapat berarti ketidakpatuhan terhadap kondisi persiapan (minum alkohol, makan makanan berlemak), serta keadaan stres neuropsikologis atau kelelahan fisik pada saat mendonorkan darah..

Rekomendasi untuk mengoreksi indikator

Untuk mengurangi ALT tinggi dalam darah, pertama-tama, perlu dimulai pengobatan penyakit yang mendasari yang mempengaruhi hasil tes. Karena dalam kebanyakan kasus, peningkatan konsentrasi ALT disebabkan oleh perkembangan patologi hati, obat-obatan dari kelompok hepatoprotektif diresepkan:

  • Fosfolipid esensial (senyawa kompleks alkohol, asam dan lipid dengan berat molekul tinggi). Mereka merangsang regenerasi hepatosit, menstabilkan proses metabolisme, menjaga keseimbangan protein, lemak dan karbohidrat (Essliver, Fosfonziale, Essentiale Forte N, Phosphogliv, dll.).
  • Lipotropik hepatoprotektif. Memperlambat atau menghentikan infiltrasi hati berlemak (Heptral, Betargin, Hepa-Merz).
  • Hepatoprotektor tanaman. Mempromosikan pemulihan sel hati, pengobatan membutuhkan penggunaan jangka panjang. Tablet mengandung ekstrak alami dari tanaman obat (Liv-52, Silimar, Karsil, Bongigar, dll.).

Terapi tambahan dilakukan dengan obat-obatan berdasarkan asam ursodeoxycholic (Ursosan, Urdoksa, Ursodez), dan asam lipoat, yang membantu menetralkan racun dan produk pemecahan alkohol. Terapi diet dapat membantu menurunkan ALT. Seorang pasien dengan gangguan fungsi hati dan pankreas diberi resep diet "Tabel No. 5".

Hasil

Alanine aminotransferase (ALT) adalah enzim endogen yang mempercepat reaksi kimia asam amino alanin. Bagian utama ALAT terdapat di hati, sisanya terlokalisasi di pankreas, miokardium dan otot. Pada pria sehat, jumlah enzim dalam darah tidak lebih dari 45 U / L, pada wanita - 34 U / L.

Jika indikatornya meningkat secara signifikan, itu berarti bahwa jaringan dan sel secara patologis telah berubah dan mengalami kerusakan serius di mana alanin aminotransferase memasuki aliran darah. Penentuan tingkat ALT dilakukan sebagai bagian dari tes darah biokimia.

Dalam kebanyakan kasus, dengan peningkatan nilai enzim, penyakit hati (hepatitis, hepatosis, sirosis, dll.), Pankreatitis kronis atau akut, gangguan jantung (miokarditis, serangan jantung) didiagnosis. Diagnosis harus dikonfirmasi dengan pemeriksaan terperinci, termasuk sejumlah tes laboratorium dan prosedur diagnostik perangkat keras.

ALT dan AST

Tes darah biokimia memungkinkan Anda untuk melihat gambaran lengkap tentang keadaan semua organ dalam. Menganalisis informasi yang diterima dokter dari tes darah, kita dapat berbicara tentang ada atau tidaknya masalah kesehatan.

Secara khusus, penyakit hati (terutama pada stadium awal) sulit untuk didiagnosis tanpa melalui serangkaian tes. Pembacaan ALT dan AST adalah hal pertama yang selalu diperhatikan oleh dokter berpengalaman. Apa analisis ini, dan apakah perlu dikhawatirkan jika terjadi penyimpangan dari norma yang diterima?

Apa itu AST dan ALT?

AST dan ALT adalah enzim darah yang penting untuk membedakan penyakit hati dan kardiovaskular. Studi laboratorium biokimia terhadap indikator semacam itu sering dilakukan berpasangan. Namun, jika ada kecurigaan khusus terhadap penyakit hati, dokter mungkin akan meresepkan transplantasi darah untuk indikator ALT (alanine aminotransferase)..

Indikator komponen semacam itu secara akurat menunjukkan keadaan kelenjar, karakteristik fungsionalnya, serta kemampuan umum. Sementara itu, indikator AST (aspartate aminotransferase) adalah kriteria utama untuk gangguan otot jantung. Patologi jantung secara signifikan mendistorsi indikator penelitian ini dan harus diresepkan oleh dokter jika dicurigai adanya anomali kompleks.

Diyakini bahwa ALT diidentifikasi dalam jumlah besar di hati dan menentukan kondisinya. Namun, konsentrasi ALaTa (disingkat istilah medis) juga diamati di organ lain dari jenis parenkim: limpa, paru-paru, ginjal dan kelenjar tiroid. Namun demikian, dengan peningkatan indikator yang signifikan, hal tersebut dipertimbangkan. Bahwa ada masalah serius dengan disfungsi hati.

Norma ALT dan AST

Indikator biokimia pada wanita dan pria agak berbeda, karena fitur struktural dari sistem penyangga kehidupan internal. Norma indikasi untuk wanita: hingga 31 unit / l, untuk pria - hingga 41 unit / l.

Tingkat astatin maksimum yang diizinkan pada wanita hingga 31 unit / l, pada pria - hingga 41 unit / l. Namun, jika indikatornya sedikit lebih rendah (seringkali pada pria), dalam kisaran dari 35 unit / l hingga 41 unit / l, maka kriteria tersebut juga tidak dianggap kritis..

Norma untuk anak-anak

Indikator anak-anak berbeda secara signifikan. Dalam hal ini, Anda tidak perlu panik. Untuk tubuh anak, kriteria untuk menilai konsentrasi AST dan ALT berbeda. Hal ini disebabkan karena tubuh anak sangat sering terkena serangan infeksi, penyakit virus, dan pertumbuhan sel yang seringkali tidak merata, karena ciri individu tubuh anak yang belum berkembang..

Mengonsumsi antipiretik dan obat-obatan juga dapat merusak gambaran indikator. Oleh karena itu, tidak disarankan untuk melakukan tes darah biokimia selama anak sakit. Indikatornya berbeda-beda, bergantung pada usia bayi:

  • Bayi baru lahir hingga 5 hari: ALT - hingga 49 unit / l, AST - hingga 149 unit / l;
  • Anak-anak dari 5 hari sampai 6 bulan: 56 unit / l;
  • Anak-anak dari 6 bulan sampai satu tahun: sampai 54 unit / l;
  • Anak dari satu sampai tiga tahun: sampai 33 unit / l;
  • Anak-anak dari usia hingga 6 tahun: bacaan menurun menjadi 29 unit / l;
  • Sekitar 12 tahun, indikator anak sedikit naik lagi, mencapai 39 unit / l.

Hasil penelitian biokimia seringkali jauh dari norma yang ditetapkan. Faktor ini dibuktikan oleh fakta bahwa proses inflamasi dapat terjadi di dalam tubuh. Mengambil beberapa obat juga secara negatif menampilkan data darah: aspirin, valerian, echinacea, warfarin, parasetamol. Obat semacam itu diresepkan dengan hati-hati untuk anak di bawah usia 12 tahun. Aspirin dilarang keras untuk digunakan oleh anak di bawah usia 10 tahun (hati belum bisa mengatasi beban seperti itu, volumenya meningkat, mengubah parameter plasma darah).

ALT hati yang tinggi: apa artinya?

Jumlah alanine aminotransferase menunjukkan kerja dan kondisi hati. Konsentrasi dalam darah bisa ratusan kali lebih tinggi. Dengan peningkatan konsentrasi zat 5 kali, kita berbicara tentang keadaan infark. Kelebihan 10-15 dengan serangan jantung primer menunjukkan memburuknya kondisi pasien.

Dengan hepatitis, ALT meningkat 20-50 kali lipat, dengan distrofi otot yang parah, indikatornya meningkat 8 kali. Gangren dan pankreatitis akut memberikan peningkatan 5 kali lipat.

Indeks alanine aminotransferase yang diremehkan dapat dikaitkan dengan kekurangan vitamin B6, yang merupakan komponen penyusun enzim ini..

Peningkatan aktivitas transaminase: kemungkinan penyebabnya

Peningkatan aktivitas transaminase alanin hati dapat dipicu oleh faktor-faktor berikut:

• Hepatitis

Dengan latar belakang peningkatan AST, ALT, peningkatan konsentrasi bilirubin dalam darah diamati. Tingkat kandungan bilirubin fraksi langsung dan tidak langsung tergantung pada tingkat keparahan disfungsi hati: bilirubin tidak langsung (beracun bagi manusia) pada konsentrasi tidak lebih dari 17,1 μmol / l, langsung (diproses oleh hati) - indikator maksimum adalah 4,3 μmol / l. Jika semua indikator terlampaui beberapa kali, dan gejala bersamaan juga diamati, maka kita berbicara tentang penyakit hepatitis yang sudah ada..

Tingkat keparahan dan etiologi penyakit juga harus ditentukan untuk perawatan lebih lanjut yang benar. Bilirubin dapat meningkat karena perubahan fungsi hati: perubahan intensitas hemolisis eritrosit, stagnasi empedu, gangguan sekresi hati, hilangnya tautan enzim.

• Kanker hati

Bentuk tumor sebagai gejala hepatitis berurutan. Dengan latar belakang data yang diperoleh, dokter membuat keputusan tentang kemungkinan atau ketidakmungkinan melakukan operasi. Jika indikator terlalu meningkat, maka tidak mungkin untuk melakukan perawatan bedah (kematian dimungkinkan selama acara).

Dalam situasi seperti itu, keputusan dibuat pada terapi penggantian kompleks, yang akan ditujukan pada penurunan jumlah darah yang signifikan (termasuk bilirubin, AST, ALT). Hanya berdasarkan hasil analisis berulang, kita dapat berbicara tentang operasi tersebut.

• Sirosis

Penyakit fatal yang tidak terasa pada tahap awal. Gejalanya umum, klinik lesu. Pasien mungkin tidak curiga bahwa kelelahan yang terus-menerus bukanlah akibat dari kekurangan vitamin, perubahan cuaca dan ledakan emosi, tetapi merupakan kriteria yang serius untuk adanya sirosis hati..

Ketika ketakutan pertama muncul, dokter mungkin memutuskan untuk melakukan studi tambahan tentang tes darah biokimia untuk mengetahui tingkat konsentrasi enzim hati. Peningkatan bilirubin dan indikator AST dapat melebihi normal 5-10 kali. Stadium penyakit tergantung pada jumlah enzim yang berlebih..

Namun, dalam kondisi hati yang akut dan mendesak, indikator sekunder seharusnya sudah muncul: warna kuning pada bagian putih mata, manifestasi pembuluh darah laba-laba pada tubuh, kelesuan, kepahitan di mulut, mual dan muntah setelah makan, pembengkakan parah dan perubahan memori (kelupaan).

Apa lagi yang harus diperhatikan?

Juga, seseorang tidak boleh mengecualikan penyakit lain yang tidak terkait dengan gangguan fungsi hati: infark miokard, pankreatitis akut, keracunan kimiawi tubuh (khususnya, dengan logam berat di perusahaan), nekrosis hepatosit hati, kolestasis, perubahan distrofi pada sel hati, hepatosis lemak alkoholik, infestasi parasit (cacing).

Peningkatan jumlah darah sebagian dan sedikit dapat memicu penggunaan antibiotik ampuh, imunoglobulin, dan obat antivirus. Namun, dalam situasi seperti itu, kita berbicara tentang perubahan yang tidak signifikan dan jangka pendek dalam komposisi biokimia plasma darah. Saat mengambil ulang (di pagi hari dengan perut kosong), indikator harus dalam batas normal.

Perlu diingat bahwa kadar komponen AST dan ALT dalam plasma darah hanyalah cerminan dari patologi yang ada. Pengobatan patologi semacam itu tidak mungkin dilakukan. Mengubah indikator menjadi normal hanya mungkin dengan diagnosis yang memadai dan pengobatan patologi utama yang tepat waktu. Kadar enzim yang tinggi menjadi faktor yang mengharuskan pasien untuk melakukan penelitian tambahan di institusi medis..

Rheovasography (RVG) pada ekstremitas atas dan bawah dengan tes fungsional

Aneurisma aorta: penyebab, gejala dan pengobatan