Agen antiplatelet: daftar obat

Agen antiplatelet adalah komponen wajib dari pengobatan kelas fungsional angina pektoris II - IV saat kerja dan kardiosklerosis pasca infark. Ini karena mekanisme aksi mereka. Kami mempersembahkan untuk perhatian Anda daftar obat antiplatelet.

Mekanisme aksi

Penyakit jantung iskemik disertai dengan pembentukan plak aterosklerotik di dinding arteri. Jika permukaan plak seperti itu rusak, sel darah - trombosit yang menutupi cacat yang terbentuk - mengendap di atasnya. Pada saat yang sama, zat aktif biologis dilepaskan dari trombosit, merangsang sedimentasi lebih lanjut dari sel-sel ini pada plak dan pembentukan kelompoknya - agregat trombosit. Agregat dibawa melalui pembuluh koroner, yang menyebabkan penyumbatannya. Hasilnya adalah angina tidak stabil atau infark miokard.
Agen antiplatelet memblokir reaksi biokimia yang mengarah pada pembentukan agregat platelet. Dengan demikian, mereka mencegah perkembangan angina tidak stabil dan infark miokard..

Gulir

Agen antiplatelet berikut digunakan dalam kardiologi modern:

  • Asam asetilsalisilat (Aspirin, Trombo-ass, CardiAsk, Plidol, Trombopol);
  • Dipiridamol (Curantil, Parsedil, Trombonyl);
  • Clopidogrel (Zylt, Plavix);
  • Ticlopidine (Aklotin, Tagren, Tiklid, Tiklo);
  • Lamifiban;
  • Tirofiban (Agrostat);
  • Eptifibatid (Integrilin);
  • Abciximab (ReoPro).

Ada juga kombinasi obat yang sudah jadi, misalnya Agrenox (dipyridamole + acetylsalicylic acid).

Asam asetilsalisilat

Zat ini menghambat aktivitas siklooksigenase, enzim yang meningkatkan reaksi sintesis tromboksan. Yang terakhir merupakan faktor penting dalam agregasi platelet (adhesi).
Aspirin diresepkan untuk pencegahan utama infark miokard dengan angina pektoris II - kelas fungsional IV, serta untuk pencegahan infark ulang setelah penyakit sebelumnya. Ini digunakan setelah operasi pada jantung dan pembuluh darah untuk mencegah komplikasi tromboemboli. Efek setelah konsumsi terjadi dalam 30 menit.
Obat tersebut diresepkan dalam bentuk tablet 100 atau 325 mg untuk waktu yang lama.
Efek sampingnya termasuk mual, muntah, sakit perut, dan kadang-kadang lesi ulseratif pada lapisan perut. Jika pasien awalnya menderita tukak lambung, penggunaan asam asetilsalisilat kemungkinan besar akan menyebabkan perdarahan lambung. Penggunaan jangka panjang bisa disertai pusing, sakit kepala, atau gangguan lain pada sistem saraf. Dalam kasus yang jarang terjadi, ada penghambatan sistem hematopoietik, perdarahan, kerusakan ginjal, dan reaksi alergi.
Asam asetilsalisilat dikontraindikasikan pada erosi dan ulkus pada saluran cerna, intoleransi terhadap obat anti inflamasi nonsteroid, gagal ginjal atau hati, penyakit darah tertentu, hipovitaminosis K. Kontraindikasi adalah kehamilan, menyusui dan usia di bawah 15 tahun.
Perawatan harus diambil untuk meresepkan asam asetilsalisilat untuk asma bronkial dan penyakit alergi lainnya..
Saat menggunakan asam asetilsalisilat dalam dosis kecil, efek sampingnya tidak diekspresikan secara signifikan. Yang lebih aman adalah penggunaan obat dalam bentuk mikrokristalin ("Kolfarit").

Dipiridamol

Dipiridamol menghambat sintesis tromboksan A2, meningkatkan kandungan siklik adenosin monofosfat dalam trombosit, yang memiliki efek antiplatelet. Pada saat yang sama, itu melebarkan pembuluh koroner.
Dipiridamol diresepkan terutama untuk penyakit serebrovaskular untuk pencegahan stroke. Ini juga diindikasikan setelah operasi vaskular. Pada penyakit jantung iskemik, obat ini biasanya tidak digunakan, karena dengan perluasan pembuluh koroner, "fenomena mencuri" berkembang - penurunan suplai darah ke area yang terkena miokardium karena peningkatan aliran darah di jaringan jantung yang sehat.
Obat ini digunakan untuk waktu yang lama, pada saat perut kosong, dosis harian dibagi menjadi 3 - 4 dosis.
Dipiridamol juga digunakan secara intravena selama ekokardiografi stres.
Efek sampingnya meliputi dispepsia, kemerahan pada wajah, sakit kepala, reaksi alergi, nyeri otot, tekanan darah rendah, dan peningkatan detak jantung. Dipiridamol tidak menyebabkan ulserasi pada saluran cerna.
Obat ini tidak digunakan untuk angina pektoris tidak stabil dan infark miokard akut.

Ticlopidine

Ticlopidine, tidak seperti asam asetilsalisilat, tidak mempengaruhi aktivitas siklooksigenase. Ini menghalangi aktivitas reseptor trombosit, yang bertanggung jawab untuk pengikatan trombosit ke fibrinogen dan fibrin, akibatnya intensitas pembentukan trombus berkurang secara signifikan. Efek antiplatelet terjadi lebih lambat daripada setelah mengonsumsi asam asetilsalisilat, tetapi lebih terasa.
Obat ini diresepkan untuk pencegahan trombosis pada aterosklerosis pembuluh darah ekstremitas bawah. Ini digunakan untuk mencegah stroke pada pasien dengan penyakit serebrovaskular. Selain itu, tiklopidin digunakan setelah operasi pada pembuluh koroner, serta dalam kasus intoleransi atau kontraindikasi penggunaan asam asetilsalisilat..
Obat ini diberikan secara oral dengan makan dua kali sehari..
Efek samping: dispepsia (gangguan pencernaan), reaksi alergi, pusing, disfungsi hati. Dalam kasus yang jarang terjadi, perdarahan, leukopenia, atau agranulositosis dapat terjadi. Saat minum obat, Anda harus memantau fungsi hati Anda secara teratur. Ticlopidine tidak boleh dikonsumsi dengan antikoagulan.
Obat tidak boleh diminum selama hamil dan menyusui, penyakit hati, stroke hemoragik, risiko tinggi perdarahan jika tukak lambung dan 12 tukak duodenum..

Clopidogrel

Obat ini memblok agregasi platelet secara permanen, mencegah komplikasi aterosklerosis arteri koroner. Ini diresepkan setelah infark miokard, serta setelah operasi pada pembuluh koroner. Clopidogrel lebih efektif daripada asam asetilsalisilat dalam mencegah infark miokard, stroke dan kematian koroner mendadak pada pasien dengan penyakit arteri koroner..
Obat ini diberikan secara oral sekali sehari, terlepas dari asupan makanannya..
Kontraindikasi dan efek samping obat sama dengan untuk tiklopidin. Namun, clopidogrel cenderung tidak memiliki efek buruk pada sumsum tulang dengan perkembangan leukopenia atau agranulositosis. Obat ini tidak diresepkan untuk anak di bawah usia 18 tahun..

Penghambat reseptor trombosit IIb / IIIa

Saat ini, pencarian sedang dilakukan untuk obat-obatan yang secara efektif dan selektif menekan agregasi platelet. Klinik tersebut telah menggunakan sejumlah obat modern yang memblokir reseptor platelet - lamifiban, tirofiban, eptifibatide.
Obat ini diberikan secara intravena untuk sindrom koroner akut, serta selama angioplasti koroner transluminal perkutan..
Efek sampingnya termasuk perdarahan dan trombositopenia.
Kontraindikasi: perdarahan, pembuluh darah dan aneurisma jantung, hipertensi arteri yang signifikan, trombositopenia, gagal hati atau ginjal, kehamilan dan menyusui.

Abciximab

Ini adalah agen antiplatelet modern, yang merupakan antibodi sintetis terhadap reseptor platelet IIb / IIIa, yang bertanggung jawab atas pengikatannya ke fibrinogen dan molekul perekat lainnya. Obat tersebut menyebabkan efek antitrombotik yang diucapkan.
Tindakan obat bila diberikan secara intravena terjadi sangat cepat, tetapi tidak bertahan lama. Ini digunakan sebagai infus dalam hubungannya dengan heparin dan asam asetilsalisilat pada sindrom koroner akut dan operasi arteri koroner.
Kontraindikasi dan efek samping obat ini sama dengan penghambat reseptor platelet IIb / IIIa.

Agen antiplatelet - pengencer darah

Agen antiplatelet adalah kelompok obat yang mencegah penggumpalan darah.

Mereka bertindak selama tahap pembekuan darah, selama penggumpalan, atau penggabungan, trombosit terjadi. Mereka menghambat (menghambat) ikatan trombosit, dan pembekuan tidak terjadi. Obat yang berbeda dalam kelompok ini memiliki mekanisme kerja yang berbeda untuk mendapatkan efek antiplatelet..

Saat ini, pengobatan menggunakan pengencer darah yang terkenal dan obat modern yang memiliki lebih sedikit kontraindikasi dan efek samping yang kurang terasa. Farmakologi terus mengembangkan obat baru yang karakteristiknya akan lebih baik dari obat sebelumnya..

Saat diangkat

Indikasi utama penggunaan agen antiplatelet adalah sebagai berikut:

  • Penyakit jantung iskemik (iskemia).
  • Serangan iskemik transistor.
  • Gangguan sirkulasi serebral, pencegahan stroke iskemik, kondisi pasca stroke iskemik.
  • Penyakit hipertonik.
  • Kondisi setelah operasi pada jantung.
  • Melenyapkan penyakit pada pembuluh kaki.

Kontraindikasi

Obat yang berbeda mungkin memiliki kontraindikasi yang berbeda. Yang umum meliputi:

  • Gangguan pada kerja hati dan ginjal yang diucapkan secara alami.
  • Sakit maag.
  • Penyakit yang berhubungan dengan risiko perdarahan.
  • Gagal jantung dengan manifestasi parah.
  • Stroke hemoragik.
  • Waktu hamil dan menyusui.

Daftar agen antiplatelet dan klasifikasinya....

Semua agen antiplatelet dapat dibagi menjadi beberapa kelompok:

  1. Asam asetilsalisilat dan turunannya (Thrombo-AS, Aspirin cardio, Acecardol, Cardiomagnil, Aspikor, CardiASK) dan lain-lain.
  2. Penghambat reseptor ADP (Clopidogrel, Ticlopidine).
  3. Penghambat fosfodiesterase (Triflusal, Dipyridamole).
  4. Penghambat reseptor glikoprotein (Lamifiban, Eptifibatide, Tirofiban, Abtsiximab).
  5. Penghambat metabolisme asam arakidonat (Indobufen, Picotamide).
  6. Obat berdasarkan tanaman Ginkgo Biloba (Bilobil, Ginos, Ginkio).
  7. Tanaman dengan sifat antiplatelet (kastanye kuda, blueberry, licorice, teh hijau, jahe, kedelai, cranberry, bawang putih, ginseng, semanggi merah, delima, wortel St. John, bawang merah, dan lain-lain).
  8. Kategori ini juga termasuk vitamin E, yang menunjukkan sifat yang sama..

Sekarang - lebih detail tentang beberapa obat yang paling umum.

Aspirin

Pertama dalam daftar adalah asam asetilsalisilat, atau aspirin, obat paling terkenal yang banyak digunakan tidak hanya sebagai agen antiplatelet, tetapi juga sebagai anti-inflamasi dan antipiretik. Mekanisme kerja aspirin adalah dengan menghambat biosintesis tromboksan A2 yang terdapat pada trombosit. Dengan demikian, proses pelekatan terganggu dan pembekuan darah lebih lambat. Dalam dosis besar, asam asetilsalisilat juga bekerja pada faktor koagulasi lain, yang hanya meningkatkan efek antikoagulan..

Aspirin memiliki indikasi berbeda, tetapi paling sering diresepkan untuk mencegah penggumpalan darah. Obat ini diserap dengan baik di perut, diekskresikan oleh ginjal dalam waktu 20 jam. Efeknya muncul dalam setengah jam. Ini harus diambil hanya setelah makan, jika tidak ada risiko mengembangkan sakit maag. Tersedia dalam bentuk pil.

Untuk kontraindikasi di atas harus ditambahkan asma bronkial.

Aspirin memiliki banyak efek samping, termasuk:

  • sakit perut;
  • mual;
  • ulkus gastrointestinal;
  • sakit kepala;
  • alergi;
  • gangguan pada fungsi ginjal dan hati.

Clopidogrel

Obat ini termasuk penghambat reseptor ADP. Ini menghalangi pengikatan adenosin trifosfat ke reseptor, sehingga menghambat adhesi trombosit. Dibandingkan dengan penghambat reseptor ADP lainnya menyebabkan lebih sedikit alergi dan efek samping dari darah dan saluran pencernaan..

Setelah pemberian oral, obat cepat diserap di saluran pencernaan, setelah satu jam konsentrasi maksimum dalam darah dicatat. Itu diekskresikan dalam tinja dan urin. Efek maksimum dicapai dalam waktu sekitar satu minggu dan dapat bertahan hingga 10 hari. Tersedia di tablet.

Mencegah penggumpalan darah pada penyakit kardiovaskular lebih efektif daripada aspirin.

Obat tidak boleh diberikan bersamaan dengan antikoagulan langsung dan tidak langsung. Kontraindikasi pada dasarnya sama dengan obat lain yang termasuk dalam kelompok ini..

Efek sampingnya antara lain alergi, penyakit kuning, kelainan pada saluran pencernaan, pusing.

Integrilin (Eptifibatid)

Mengacu pada antagonis reseptor glikoprotein IIb / IIIa. Mengganggu pengikatan fibrinogen dan faktor koagulasi plasma ke reseptor platelet, sehingga menghambat adhesi platelet. Ini tidak berpengaruh pada APTT dan waktu protrombin. Tindakannya reversibel, dan setelah beberapa jam, fungsinya kembali ke trombosit..

Bersama dengan Integrilin, heparin dan asam asetilsalisilat diresepkan untuk pengobatan kompleks sindrom koroner akut. Ini diproduksi dalam larutan injeksi dan hanya digunakan untuk perawatan rawat inap.

Obat ini dikontraindikasikan pada kehamilan, menyusui, perdarahan internal, diatesis hemoragik, hipertensi berat, trombositopenia, aneurisma, patologi ginjal dan hati yang parah.

Efek sampingnya antara lain bradikardia, penurunan tekanan darah, reaksi alergi, penurunan jumlah trombosit dalam darah..

Curantil

Mengacu pada inhibitor fosfodiesterase trombosit dengan bahan aktif utama dipyridamole.

Efek antiplateletnya didasarkan pada penekanan aktivitas enzim platelet, melepaskan prostasiklin dari endotel dan menghalangi pembentukan tromboksan A2..

Aksinya dekat dengan aspirin, di samping itu, ia memperluas pembuluh koroner selama serangan angina pektoris.

Ini diserap di saluran pencernaan dengan cepat, sebesar 40-60%, dan setelah sekitar satu jam mencapai konsentrasi maksimumnya di dalam darah. Diekskresikan di empedu.

Bentuk pelepasan obat - tablet dan dragee.

Dari efek samping, berikut ini yang paling sering dicatat:

  • pusing;
  • sakit kepala,
  • mual,
  • kemerahan pada kulit wajah;
  • nyeri otot;
  • menurunkan tekanan darah,
  • alergi kulit;
  • peningkatan gejala iskemia.

Tiklid (ticlopidine)

Obat ini lebih unggul dari asam asetilsalisilat dalam efek antiplateletnya, tetapi efek yang diinginkan terjadi jauh kemudian. Ini memblokir reseptor platelet IIb / IIIa, menurunkan viskositas darah, meningkatkan elastisitas sel darah merah dan durasi perdarahan.

Ini diresepkan untuk aterosklerosis parah untuk mencegah iskemia, setelah infark miokard, setelah pencangkokan bypass arteri koroner, sebagai agen profilaksis untuk patologi trombosit, untuk mencegah perkembangan retinopati dengan latar belakang diabetes mellitus.

Bentuk rilis - tablet.

Obat kombinasi

Komposisi obat tersebut mencakup beberapa agen antiplatelet yang meningkatkan kerja satu sama lain. Yang paling sering diresepkan adalah:

  • Aspigrel - mengandung asam asetilsalisilat dan clopidogrel.
  • Agrenox - mengandung dipyridamole dan aspirin.
  • Kardiomagnet - dibuat berdasarkan asam asetilsalisilat dan magnesium.
  • CombiASK - analog dari Cardiomagnyl.
  • Magnikor - secara komposisi dekat dengan Cardiomagnil.

Kesimpulan

Penggunaan agen antiplatelet secara independen tidak diperbolehkan karena banyaknya kontraindikasi dan efek samping. Perawatan harus diawasi oleh dokter yang akan memantau laju pembekuan darah dan mengubah dosis atau obat itu sendiri, jika perlu..

Bahkan produk yang dijual bebas di apotek hanya boleh dikonsumsi sesuai arahan dokter. Ini termasuk aspirin, courantil, dan obat lain yang mengandung asam asetilsalisilat, serta tablet ginkgo biloba. Jangan terbawa oleh tanaman yang memiliki efek antiplatelet..

Daftar obat antiplatelet (agen antiplatelet): mekanisme kerja, fitur aplikasi

Dari artikel Anda akan belajar tentang klasifikasi agen antiplatelet, indikasi dan kontraindikasi untuk minum obat, kemungkinan efek samping.

Mekanisme aksi

Agen antiplatelet adalah obat yang mempengaruhi sistem pembekuan darah, mencegah adhesi elemen yang terbentuk, pelat trombosit. Disaggregants adalah nama lain untuk obat-obatan dari kelompok ini, karena, pada kenyataannya, zat alami atau sintetis memblokir agregasi (adhesi) trombosit, menekan pembentukan gumpalan darah..

Agen antiplatelet, yang mekanisme kerjanya didasarkan pada regulasi homeostasis seluler tubuh, berguna untuk pengobatan kondisi patologis yang terkait dengan gangguan mikrosirkulasi, aliran darah utama: iskemia jantung genesis apa pun, infark miokard, stroke, obliterasi pembuluh darah ekstremitas bawah.

Penyakit jantung iskemik misalnya, selalu disertai dengan pembentukan plak aterosklerotik pada endotel pembuluh darah dengan berbagai ukuran. Setiap mikrotrauma dari dinding vaskular adalah alasan deposisi titik di lokasi defek lipid. Jika plak seperti itu rusak, pada gilirannya, trombosit mengendap di atasnya, yang mencoba menutupi cacat yang terbentuk..

Dari pelat trombosit, zat aktif biologis mulai dilepaskan, menarik lebih banyak trombosit. Jika agregasi seperti itu tidak dicegah, beberapa cluster mulai bersirkulasi melalui aliran darah, menetap di area yang paling tidak terduga. Pembuluh darah mengalami trombosis, nutrisi organ dan jaringan internal terganggu, debut angina pektoris yang tidak stabil diprovokasi.

Agen antiplatelet (agen antiplatelet), bila diresepkan, memblokir proses adhesi pada tingkat biokimia, mencegah perkembangan kondisi patologis negatif. Akhirnya, obat-obatan berkontribusi pada:

  • darah menipis;
  • pemulihan sifat reologi jaringan;
  • menormalkan tekanan darah pada dinding vaskular;
  • pencegahan proses degeneratif di endotel vena dan arteri.

Kerugian berbahaya dari tindakan ini adalah risiko perdarahan, yang dapat menyebabkan kematian pasien jika tidak dikontrol. Itulah mengapa mengambil agen antiplatelet hanya mungkin atas rekomendasi dokter, dengan pemantauan pembekuan darah yang konstan.

Bahaya lain mengintai dalam penggunaan gabungan agen antiplatelet dan antikoagulan (Streptokinase, misalnya), yang meningkatkan tindakan satu sama lain, menyebabkan perdarahan internal yang tidak terkontrol dengan hasil yang fatal..

Seringkali, pasien menganggap obat ini sebagai perwakilan dari kelompok farmakologis yang sama, tetapi kenyataannya tidak demikian. Tindakan mereka serupa, tetapi poin utama penerapan dan mekanisme pengaruhnya pada tubuh manusia berbeda.

Perbedaan mendasar adalah bahwa aspirin dan agen antiplatelet lainnya menghentikan agregasi platelet. Antikoagulan, di sisi lain, memiliki efek pada faktor pembekuan darah ekstraseluler, bekerja hampir secepat kilat, oleh karena itu mereka digunakan dalam kondisi darurat yang berhubungan dengan trombosis atau tromboflebitis. Tetapi efek antikoagulan bersifat jangka pendek, kurang terasa dibandingkan dengan agen antiplatelet. Oleh karena itu, pertanyaan tentang indikasi dan kontraindikasi sangat penting dalam pemilihan dan penggunaan obat yang tepat..

Ciri agen antiplatelet adalah kenyataan bahwa karena efek utama pada trombosit, obat-obatan tersebut lebih banyak memperbaiki aliran darah di arteri. Oleh karena itu, dengan trombosis vena, mereka praktis tidak efektif.

Klasifikasi agen antiplatelet

Antarmuka utama dalam kelompok agen antiplatelet berjalan di sepanjang titik pengaruhnya terhadap sel darah. Membedakan antara obat-obatan platelet (Heparin, Aspirin, Dipyridamole) dan eritrositik (Pentoxifylline (dikontraindikasikan pada pasien setelah serangan jantung), Reopolyglucin).

Ada obat aksi gabungan: Cardiomagnyl, Aspigrel, Agrenox.

Selain itu, agen antiplatelet platelet (agen antiplatelet) dibagi menurut mekanisme kerjanya menjadi:

  1. Obat yang secara langsung memblokir reseptor trombosit:
  • Penghambat reseptor ADP;
  • Penghambat reseptor PAR.
  1. Obat yang menghambat enzim trombosit:
  • Penghambat COX;
  • Penghambat PDE.

Perlu dicatat bahwa ini bukan klasifikasi akhir. Dalam waktu dekat, daftar tersebut dapat ditambah dengan subkelompok baru, karena farmakolog terus bekerja untuk meningkatkan sarana yang digunakan dalam pengobatan modern..

Indikasi untuk digunakan

Agen antiplatelet diresepkan oleh dokter, karena ada banyak alasan penggunaannya, setiap orang berbeda. Indikasi untuk masuk adalah:

  • aterosklerosis;
  • angina tidak stabil;
  • pencegahan iskemia otak atau jantung;
  • rehabilitasi setelah stroke iskemik atau serangan jantung;
  • tekanan darah tinggi;
  • obliterasi pembuluh darah ekstremitas bawah;
  • Terapi penyakit jantung koroner;
  • kecenderungan trombosis, termasuk keturunan;
  • gangguan sementara aliran darah;
  • operasi jantung;
  • gigitan serangga (hancurkan tablet, campur dengan sedikit air, oleskan campuran ke tempat gigitan);
  • jerawat, sisa-sisa jerawat, komedo (pil oles):
  • kapalan, jagung, kulit kasar di tumit (juga dioleskan).

Hanya spesialis yang memenuhi syarat yang dapat menghitung dosis obat yang optimal, durasi penggunaan, partisipasi obat dalam skema terapi kompleks untuk penyakit tertentu. Dazagregant direkomendasikan setelah pemeriksaan klinis dan laboratorium lengkap, ketika semua pertanyaan tentang diagnosis telah dihapus, diagnosis banding telah dilakukan.

Saat meresepkan obat, seseorang harus mempertimbangkan tingkat keparahan saat itu. Merupakan kebiasaan untuk menghentikan keadaan darurat dengan agen antiplatelet langsung, pengobatan jangka panjang dilakukan dengan agen antiplatelet tidak langsung, yang mengurangi laju pembentukan gumpalan darah sambil mempertahankan fungsi faktor plasma pada tingkat yang diperlukan.

Saya harus mengatakan bahwa daftar indikasi agak mendekati. Dokter menggunakan agen antiplatelet untuk berbagai komplikasi penyakit arteri koroner, gangguan peredaran darah, dan sistem pembekuan darah. Setiap tujuan khusus dari pengobatan adalah tanggung jawab dokter (dengan mempertimbangkan kemungkinan komplikasi yang fatal). Dalam aspek ini, penting untuk memperhatikan penggunaan obat dengan sifat antiplatelet yang dikombinasikan dengan obat lain. Tingkatkan efek antiplatelet:

  • obat antiinflamasi non steroid (Voltaren, Nurofen, Diklofenak);
  • sitostatika (Adalimumab, Infliximab, Etanercept);
  • antikoagulan (Apixaban, Rivaroxaban, Dabigatran);
  • Obat SSRI (Sertraline, Paroxetine, Escitalopram);
  • agen antiplatelet lainnya.

Selain itu, beberapa penyakit meningkatkan efek agen antiplatelet:

  • Gagal ginjal kronis;
  • CHF;
  • gagal hati;
  • penyakit darah;
  • kemoterapi;
  • purpura.

Mengurangi efek antikoagulan: Carbamazepine, Erythromycin, Fluconazole, Omeprazole.

Perwakilan utama grup

Daftarnya, yang mencakup agen antiplatelet yang paling populer dan efektif, agen antiplatelet, cukup luas. Daftar obat dalam kelompok yang mempengaruhi trombosit dan eritrosit melalui berbagai mekanisme disajikan di bawah ini..

Produk asam asetilsalisilat

Asam asetilsalisilat memiliki kemampuan untuk mengaktifkan trombosit. Oleh karena itu, terapi antiagregasi dengan bantuan kelompok ini dapat dibenarkan secara patogen..

Efek antiplatelet adalah momen kunci dalam patogenesis komplikasi kardiovaskular, yang menentukan tingkat keparahan pelanggaran suplai darah ke organ dan jaringan (jantung, otak, pembuluh perifer). Obat utama kelompok ini adalah penghambat siklooksigenase (COX). "Gangguan" utama saat meresepkan agen antiplatelet dari grup ini adalah perkembangan perdarahan internal yang tidak terkontrol.

Paling sering ini adalah pil populer:

  • Aspirin adalah obat yang ketinggalan zaman, tetapi masih digunakan oleh pasien: berbahaya dengan pendarahan yang tidak terkontrol dengan penggunaan jangka panjang. Saat ini, modifikasi yang lebih baik digunakan - Aspirin-Cardio, obat yang direkomendasikan untuk pengobatan kompleks penyakit jantung dan pembuluh darah (80 rubel);
  • Thrombo-ACC: analog lengkap dari Aspirin-Cardio, tetapi kurang agresif untuk lambung, karena memiliki membran khusus yang mencegah penyerapan asam secara cepat di saluran pencernaan (40 rubel);
  • Cardiask adalah agen antiplatelet dengan sifat antipiretik, analgesik dan anti-inflamasi (55 rubel);
  • Thrombopol - menghambat agregasi platelet (46 rubel);
  • Aspikor - NSAID dengan sifat antiplatelet (47 rubel);
  • Cardiomagnet adalah agen antiplatelet di mana magnesium hidroksida, yang merupakan bagian dari komposisi, melindungi mukosa gastrointestinal dari efek asam asetilsalisilat (108 rubel).

Terkadang ada kasus resistensi proses patologis yang terkait dengan pembentukan trombus terhadap ASA. Ini mungkin karena polimorfisme gen COX, yang memengaruhi situs aktif enzim. Kemudian kombinasi ASA dengan thienopyridines atau ADP blocker digunakan.

Pemblokir ADP

Obat antiplatelet dari kelompok tersebut, berbeda dengan ASA, bekerja pada kedua fase agregasi platelet - agregasi dan adhesi, yang memungkinkan untuk menonaktifkan zat khusus adenosin fosfat, menghancurkan ikatannya dengan fibrinogen.

Selain itu, thienopyridines meningkatkan plastisitas (deformabilitas) eritrosit, membantu meningkatkan sifat reologi darah dan mikrosirkulasi. Oleh karena itu, saat ini agen antiplatelet dari kelompok ini digunakan sebagai komponen utama dari terapi kompleks untuk melenyapkan endarteritis dan kaki diabetik. Efek samping: ekstrasistol, peningkatan kreatinin serum dan dispnea.

Dana dalam kelompok ini meliputi:

  • Ticlopidine (Aklotin, Tagren, Tiklid, Tiklo) - digunakan untuk kondisi darurat, memperbaiki sifat reologi darah pada penyakit kronis (dengan nama Aklotin - 2.200 rubel);
  • Clopidogrel Canon (Clopidogrel, Zilt, Plavix) - digunakan sebelum operasi jantung untuk mencegah pembekuan darah (153 rubel);
  • Effient (Prasugrel) adalah analog kerja Clopidogrel yang lebih baik dan lebih cepat (3.730 rubel);
  • Ticagrelor - risiko perdarahan lebih rendah (RUB 2790);
  • Pemanasan - turunan sulfonylurea, ada opsi untuk pemberian intravena (218 rubel).

Hasil terbaik dalam pencegahan iskemia miokard pasca infark diperoleh dengan pengobatan kombinasi dengan tiopiridin dalam kombinasi dengan Aspirin, yang memungkinkan untuk mengurangi dosis terapeutik obat ini, mengurangi jumlah efek samping dan mengurangi biaya pengobatan..

Penghambat GPR (antagonis reseptor IIb / IIIa)

Mekanisme kerja obat antiplatelet yang dapat menghambat GPR (reseptor glikoprotein platelet) tergolong ringan. Inti dari "pekerjaan" adalah perintah untuk trombosit, melarang adhesi. Ini mencapai efisiensi maksimum dengan sedikit perubahan pada sifat reologi darah.

Sasaran obat adalah tahap terakhir agregasi trombosit. Obat bersaing dengan faktor von Willebrand dan fibrinogen untuk mengikat reseptor glikoprotein IIb / IIIa. Efeknya tidak bertahan lama, oleh karena itu, dana digunakan baik untuk bantuan darurat, atau dengan perhitungan dosis masuk yang jelas sesuai dengan skema individu. Efek samping: perdarahan, blok atrioventrikular, hipotensi, mual, muntah, pneumonia, edema, anemia, anafilaksis.

Yang tidak setuju dari kelompok farmasi penghambat GPR:

  • Eptifibatide (Integrilin) ​​- obat infus, peptida siklik sintetis, secara reversibel memblokir reseptor platelet IIb / IIIa, dikontraindikasikan pada hipersensitivitas, perdarahan, kecelakaan serebrovaskular (3.500 rubel);
  • Tirofiban (Agrastat) - turunan tirosin non-peptida, adalah obat pilihan untuk perawatan darurat (31.742 rubel);
  • Abciximab (Reopro) - memblokir reseptor glikoprotein pada trombosit secara permanen (80% 2 jam setelah infus ke pembuluh darah), digunakan untuk angioplasti koroner pada pria dengan sindrom koroner akut (15.416,85 rubel).

Karena minimalnya efek samping, farmakolog modern baru-baru ini secara aktif mengembangkan obat baru dalam kelompok ini. Banyak kombinasi yang menjanjikan dengan sifat antiplatelet telah ditemukan: Cefrafiban, Orbofigan, Sibrofiban, Xenilofiban. Obat sedang menjalani uji klinis. Ada juga obat yang sudah menemukan aplikasi praktisnya - ini adalah larutan injeksi Lamifiban, yang tidak tersedia di pasar Rusia..

Penghambat fosfodiesterase (penghambat PDE)

Kelompok obat lain yang mendemonstrasikan sifat agen antiplatelet adalah zat sintetis yang mempengaruhi mekanisme pembentukan gumpalan darah melalui pemblokiran enzim darah. Yang paling aman dari semua kelompok di atas digunakan selama periode pemulihan rehabilitasi setelah kondisi akut, intervensi bedah. Ditampilkan untuk pencegahan trombosis, tromboflebitis, dan gangguan hemodinamik lainnya yang berhubungan dengan kekentalan darah. Efek samping: dispepsia, migrain, alergi.

Agen antiplatelet dalam kelompok ini adalah:

  • Dipyridamole (Dipyridamole-FPO, Sanomil-Sanovel) - menggabungkan sifat agen antiplatelet dan vasodilator. Menunjukkan aktivitas sebagai angioprotektor, imunomodulator. Obat tersebut memiliki efek penghambatan pada agregasi trombosit, meningkatkan mikrosirkulasi. Agen tersebut hampir sepenuhnya terikat pada protein darah. Akumulasi terjadi pada miokardiosit, eritrosit (302 rubel);
  • Curantil adalah imunomodulator dan vasodilator. "Bekerja" dalam sistem aliran darah koroner, bila dikonsumsi dalam dosis tinggi - di bagian lain dari sistem peredaran darah. Tidak seperti nitrat organik, antagonis kalsium tidak menyebabkan perluasan pembuluh koroner yang lebih besar (586 rubel);
  • Parsedil adalah vasodilator miotropik dengan sifat antiplatelet. Memperluas pembuluh koroner (terutama arteriol), menyebabkan peningkatan yang signifikan pada laju aliran darah volumetrik (290 rubel);
  • Pentoxifylline - analog struktural dari theobromine, mencegah hilangnya ion kalium oleh eritrosit, memberikan resistensi terhadap hemolisis. Dengan oklusi arteri perifer (klaudikasio intermiten) menyebabkan perpanjangan jarak berjalan kaki, menghilangkan kram otot betis malam hari dan nyeri. Tersedia dalam tablet dan suntikan (Tablet - 251 rubel, suntikan - 45 rubel untuk 10 ampul larutan 2%);
  • Cilostazol (Pletal) - memiliki efek antiplatelet dan vasodilatasi (4.960 rubel);
  • Triflusal (Disgren) - inhibitor COX-1 dan PDE, sedikit dipelajari, tersedia sesuai pesanan di apotek online.

Penghambat sintesis asam arakidonat

Agen antiplatelet yang mereduksi sintesis asam arakidonat memiliki aktivitas antitrombotik, namun memiliki banyak efek samping, memerlukan pengendalian yang ketat, oleh karena itu jarang digunakan.

Dengan mekanisme kerja, mereka adalah analog dari kelompok sebelumnya, tetapi berbeda dalam spesifisitas, mengikat secara eksklusif ke reseptor asam ini. Selain itu, obat-obatan dari kelompok tersebut mampu menahan peradangan, menstimulasi sistem kekebalan. Efek sampingnya termasuk intoleransi individu..

Perwakilan dari kelompok agen farmakologis:

  • Indobufen (Ibustrin) - korektor agregasi platelet dengan efek analgesik dan anti-inflamasi (1390 rubel);
  • Zafirlukast - aksi anti-inflamasi antiplatelet (1306,8 rubel).

Pemblokir tromboksan

Perwakilan dari kelompok agen antiplatelet ini ditemukan di kelas obat lain yang sejenis. Paling sering di kelompok Clopidogrel. Inti dari kerja obat (misalnya Ridogrel, Pikotamid, Vapipros) adalah mengurangi sintesis faktor tromboksan dalam pembentukan gumpalan darah. Obat-obatan telah menemukan aplikasinya dalam terapi kompleks patologi vaskular dan jantung, iskemia serebral, gangguan aliran darah di pembuluh ekstremitas, setelah menderita kasus trombosis, tromboflebitis.

Kontraindikasi

Agen antiplatelet adalah zat yang memiliki banyak efek samping, sehingga selalu diresepkan dengan sangat hati-hati, dengan hati-hati mempertimbangkan pro dan kontra. Tetapi ada beberapa kondisi patologis, yang keberadaannya pada pasien merupakan larangan mutlak penggunaan obat-obatan:

  • intoleransi individu;
  • tukak lambung, tukak duodenum dan semua penyakit erosif dan ulseratif pada sistem pencernaan;
  • kegagalan fungsional hati atau ginjal;
  • diatesis hemoragik;
  • menderita stroke hemoragik;
  • pendarahan organ dalam yang tidak diketahui asalnya;
  • gagal jantung parah;
  • kehamilan, terutama pada trimester ketiga;
  • laktasi;
  • usia di bawah 18 tahun.

Efek samping

Ketidaknyamanan dari penggunaan agen antiplatelet dirasakan di hampir 100% kasus. Tetapi keparahan sensasi negatif pada semua pasien berbeda, tergantung pada bentuk, dosis, jenis obat yang diresepkan, karakteristik fisiologis tubuh manusia..

Hal utama adalah memberi tahu dokter Anda tentang hal itu pada tanda pertama sensasi tidak menyenangkan. Efek samping dipertimbangkan:

  • kelelahan tanpa motivasi;
  • ketidaknyamanan retrosternal dari karakter yang terbakar;
  • sakit kepala parah, migrain
  • dispepsia;
  • perdarahan apapun;
  • nyeri di epigastrium;
  • reaksi alergi hingga anafilaksis;
  • urtikaria, perdarahan;
  • mual terus-menerus, muntah secara berkala;
  • pelanggaran bicara, menelan, bernapas;
  • aritmia, takikardia;
  • kekuningan pada kulit dan selaput lendir;
  • hipertermia yang tidak diketahui asalnya;
  • sindrom prodromal dengan kelemahan yang meningkat;
  • artralgia;
  • halusinasi;
  • kebisingan di telinga;
  • gejala keracunan.

Pembatalan obat dalam kasus seperti itu diperlukan.

Pengobatan herbal

Di pasar farmakologis ada agen antiplatelet yang berasal dari tumbuhan berdasarkan ginkgo biloba. Ada dua anggota grup ini yang tersedia secara komersial:

  • Ginkio (Bilobil, Bilobil Forte) - 45 rubel;
  • Ginos (Ginkoum) - 149 rubel.

Sifat yang dinyatakan oleh produsen (normalisasi metabolisme dalam sel, peningkatan sifat reologi darah, mikrosirkulasi, sirkulasi otak, suplai oksigen dan glukosa ke otak, pencegahan agregasi eritrosit, penghambatan faktor aktivasi trombosit) tidak memiliki konfirmasi ilmiah dengan penggunaan obat mono. Sebagai bagian dari terapi kompleks, efisiensi ginkgo biloba belum ditentukan. Sebaliknya, obat tersebut bertindak seperti plasebo. Mereka dapat dikaitkan dengan pengobatan tradisional, digunakan sebagai terapi latar belakang, yang secara praktis tidak mempengaruhi sistem pembekuan darah, tetapi meningkatkan mood seseorang..

Obat lain

Yang perlu diperhatikan adalah persiapan kelompok antiplatelet lain yang disajikan di jaringan farmasi Federasi Rusia:

Zat aktifnya adalah methylethylpyridinol:

  • Vixipin;
  • Methylethylpyridinol (Methylethylpyridinol-Eskom, Methylethylpyridinol hydrochloride);
  • Ahli kacamata emoksi (Emoxibel, Emoxipin-AKOS, Emoxipin-Akti, Emoxipin, Cardioxipin).

Prinsip aktif xanthinol nicotinate:

  • Complamin;
  • Xanthinol nicotinate, Xanthinol nicotinate-UBF, injeksi Xanthinol nikotinat 15%, tablet nikotinat Xanthinol 0,15 g

Obat dengan prinsip aktif berbeda:

  • Agrilin (Anagrelide);
  • Brilinta (Ticagrelor);
  • Ventavis (Iloprost);
  • Ticagrelor (Ticagrelor);
  • Thromboreductin (Anagrelide);
  • Cilostazol (Cilostazol).

Memantau terapi antiplatelet

Pemantauan komplikasi tetap menjadi masalah utama keselamatan pasien saat meresepkan agen antiplatelet. Evaluasi efektivitas terapi harus dikorelasikan dengan tidak adanya aspek negatif. Tekniknya bisa berbeda:

  • optik - penentuan visual agregasi trombosit;
  • tes samping tempat tidur (tes cepat);
  • pemantauan stabil metabolit urin;
  • photospectrometry;
  • pemantauan menggunakan aggregometer (prosedur mahal, oleh karena itu tidak populer).

Pertanyaan tentang pengujian total pasien yang menerima agen antiplatelet masih belum terselesaikan, karena obat tersebut diambil oleh hampir semua pasien yang menderita penyakit arteri koroner, gangguan sistem peredaran darah, dan patologi vaskular. Pentingnya keputusan seperti itu hampir tidak bisa dibesar-besarkan, karena komplikasi dari overdosis obat yang tidak terkontrol bisa berakibat fatal.

Antiplatelet dan antikoagulan

Pencegahan stroke. Antiplatelet dan antikoagulan.
Pada artikel sebelumnya, kita berbicara tentang obat antihipertensi yang digunakan dalam pengobatan hipertensi arteri - penyebab paling umum dari stroke. Dalam percakapan ini, kita akan berbicara tentang kelompok obat lain yang digunakan dalam pencegahan kecelakaan serebrovaskular akut - agen antiplatelet dan antikoagulan..

Tujuan utama penggunaannya adalah untuk mengurangi kekentalan darah, meningkatkan aliran darah melalui pembuluh, sehingga menormalkan suplai darah ke otak. Obat-obatan ini, biasanya, diresepkan jika di masa lalu sudah ada gangguan sirkulasi otak sementara atau serangan iskemik transien, disertai gejala neurologis yang dapat dibalik atau risiko kemunculannya sangat tinggi.

Dalam hal ini, untuk mencegah perkembangan stroke, dokter meresepkan kelompok obat serupa. Kami akan menjelaskan dengan jelas mekanisme kerja obat-obatan ini dan kemanfaatan meminumnya..

Agen antiplatelet - obat yang mengurangi sifat agregat darah.


Aspirin. Tujuan dan penerapan.
Aspirin adalah asam asetilsalisilat. Nama paten: tromboASS, aspilat, aspo, ekotrin, akuprin.

Ini menghambat agregasi trombosit, meningkatkan kemampuan darah untuk melarutkan filamen fibrin - komponen utama trombus, dengan demikian, asam asetilsalisilat mencegah perkembangan tromboemboli pembuluh darah intraserebral dan pembuluh leher - penyebab umum stroke iskemik.

Indikasi penggunaan aspirin untuk tujuan profilaksis adalah adanya kecelakaan serebrovaskular transien di masa lalu - mis. kelainan di mana gejala neurologis muncul tidak lebih dari 24 jam. Kondisi ini merupakan pertanda buruk perkembangan stroke dan membutuhkan perawatan segera. Indikasi dan regimen untuk meresepkan aspirin dalam situasi ini adalah sebagai berikut:

stenosis arteri brakiosefalika hingga 20% lumen - dosis harian 75-100 mg dalam dua dosis;
stenosis lebih dari 20% lumen - dosis harian 150 mg dalam tiga dosis;
adanya beberapa alasan yang mempengaruhi perkembangan stroke - dosis harian 100 mg;
fibrilasi atrium, terutama pada orang berusia di atas 60 tahun yang tidak dapat menggunakan antikoagulan - dosis harian 75-100 mg.
Dengan penggunaan jangka panjang, komplikasi mungkin terjadi - perkembangan erosi dan tukak pada saluran pencernaan, trombositopenia (penurunan jumlah trombosit), peningkatan tingkat enzim hati. Fenomena intoleransi yang mungkin terhadap obat ini - perasaan kekurangan udara, ruam kulit, mual, muntah.

Dengan peningkatan kadar lipid darah (hiperlipidemia) yang diucapkan, obat tersebut tidak efektif.

Orang yang sering menyalahgunakan alkohol sebaiknya tidak mengonsumsi aspirin. Ini paling disukai dikombinasikan dengan asupan curantil (dipyridamole) atau trental (pentoxifylline), ada penurunan yang lebih signifikan dalam kemungkinan terkena stroke daripada saat hanya mengonsumsi aspirin.

Untuk menghindari komplikasi, setiap dosis aspirin dapat dicuci dengan sedikit susu atau diminum setelah dadih.

Aspirin. Kontraindikasi.
Asam asetilsalisilat dikontraindikasikan untuk tukak gastrointestinal, peningkatan kecenderungan perdarahan, penyakit ginjal dan hati kronis, serta wanita saat menstruasi..

Saat ini, pasar farmasi menawarkan bentuk enterik aspirin - tromboASC, aspirin-Cardio dan analognya, dengan alasan rendahnya kemampuan bentuk-bentuk ini untuk membentuk bisul dan erosi pada saluran cerna..

Namun, harus diingat bahwa pembentukan ulkus dan erosi saluran cerna tidak hanya dikaitkan dengan efek lokal aspirin pada selaput lendir, tetapi juga dengan mekanisme sistemik aksinya setelah penyerapan obat ke dalam darah, oleh karena itu, orang dengan tukak lambung pada saluran cerna harus sangat meminum obat dari kelompok ini. tidak diinginkan. Dalam hal ini, lebih baik mengganti aspirin dengan obat dari kelompok lain..

Untuk mencegah kemungkinan efek samping, dosis aspirin yang diresepkan untuk tujuan profilaksis harus dalam kisaran 0,5-1 mg / kg, yaitu. sekitar 50-100 mg.


Tiklopedin (tiklid)
Ini memiliki aktivitas yang lebih besar melawan trombosit daripada aspirin. Ini menghambat agregasi platelet, memperlambat pembentukan fibrin, menghambat aktivitas kolagen dan elastin, yang berkontribusi pada "adhesi" platelet ke dinding pembuluh darah..

Aktivitas profilaksis ticlopedine dalam kaitannya dengan risiko stroke adalah 25% lebih tinggi dibandingkan dengan aspirin..

Dosis standarnya adalah 250 mg 1-2 kali sehari setelah makan.

Indikasinya identik dengan aspirin..

Efek samping: sakit perut, sembelit atau diare, trombositopenia, neutropenia (penurunan jumlah neutrofil dalam darah), peningkatan aktivitas enzim hati.

Saat mengonsumsi obat ini, perlu dilakukan pemantauan uji klinis darah 1 kali per 10 hari untuk menyesuaikan dosis obat..

Mengingat bahwa tiklid secara signifikan meningkatkan perdarahan, itu dibatalkan seminggu sebelum operasi. Penting untuk memberi tahu ahli bedah atau ahli anestesi tentang penerimaannya..

Kontraindikasi penggunaan obat: diatesis hemoragik, tukak lambung pada saluran cerna, penyakit darah disertai dengan peningkatan waktu perdarahan, trombositopenia, neutropenia, agranulositosis di masa lalu, penyakit hati kronis.

Anda tidak dapat mengonsumsi aspirin dan tiklid pada saat bersamaan.

Plavix (clopidogrel)
Saat diminum bersamaan, Plavix kompatibel dengan obat antihipertensi, agen hipoglikemik, antispasmodik. Sebelum pengangkatan dan selama perawatan, perlu untuk mengontrol tes darah klinis - trombositopenia dan neutropenia dimungkinkan.

Dosis profilaksis standar adalah 75 mg sekali sehari.

Kontraindikasi mirip dengan kontraindikasi untuk tiklid.

Resep dengan antikoagulan lain merupakan kontraindikasi.

Dipiridamol (courantil)
Mekanisme kerjanya disebabkan oleh efek-efek berikut:

mengurangi agregasi platelet, meningkatkan mikrosirkulasi dan menghambat pembentukan gumpalan darah;
menurunkan resistensi arteri serebral dan koroner kecil, meningkatkan kecepatan volumetrik aliran darah koroner dan serebral, menurunkan tekanan darah dan mendorong pembukaan kolateral vaskular yang tidak berfungsi.
Metode peresepan qurantile adalah sebagai berikut:

Curantil dalam dosis kecil (25 mg 3 kali sehari) diindikasikan untuk pasien berusia di atas 65 tahun dengan kontraindikasi pada pengangkatan aspirin atau intoleransinya;
Curantil dalam dosis sedang (75 mg 3 kali sehari) digunakan pada pasien berusia di atas 65 tahun dengan hipertensi arteri yang tidak terkontrol secara memadai, dengan peningkatan viskositas darah, serta pada pasien yang menerima pengobatan dengan inhibitor ACE (capoten, enap, prestarium, ramipril, monopril, dll.) p.), karena penurunan aktivitas mereka dengan latar belakang mengonsumsi aspirin;
kombinasi curantil dengan dosis 150 mg / hari dan aspirin 50 mg / hari direkomendasikan untuk pasien dengan risiko tinggi stroke iskemik berulang dengan adanya patologi vaskular bersamaan, disertai dengan peningkatan viskositas darah, jika perlu, normalisasi aliran darah yang cepat.
Trental (pentoxifylline)
Ini digunakan terutama untuk pengobatan stroke yang berkembang, untuk pencegahan kecelakaan serebrovaskular berulang, serta untuk lesi aterosklerotik pada arteri perifer.

Ada bukti efek antiplatelet dari Ginkgo biloba. Efektivitas obat ini mirip dengan aspirin, tetapi tidak seperti itu tidak menyebabkan komplikasi dan efek samping.


Antikoagulan
Untuk mencegah serangan iskemik transien, antikoagulan tidak langsung diresepkan. Tindakan tidak langsung - karena dalam aliran darah mereka tidak berpengaruh pada proses pembekuan darah, efek penghambatannya disebabkan oleh fakta bahwa mereka mencegah sintesis faktor pembekuan darah (faktor II, VII, IX) di mikrosom hati, mengurangi aktivitas faktor III dan trombin. Yang paling umum digunakan untuk tujuan ini adalah warfarin..

Heparin, berbeda dengan antikoagulan tidak langsung, menunjukkan aktivitasnya langsung di dalam darah; untuk tujuan profilaksis, obat ini diresepkan untuk indikasi khusus..

I. Antikoagulan aksi tidak langsung.
1. Jika diresepkan, koagulabilitas darah menurun, aliran darah di tingkat kapiler membaik. Hal ini terutama penting dengan adanya plak aterosklerotik di intima pembuluh darah otak besar atau arteri brakiosefalika. Benang fibrin disimpan pada plak ini, dan trombus kemudian terbentuk, yang mengarah pada penghentian aliran darah melalui pembuluh darah dan terjadinya stroke..

2. Indikasi penting lainnya untuk obat ini adalah aritmia jantung dan, paling sering, fibrilasi atrium. Faktanya adalah dengan penyakit ini, jantung berkontraksi tidak teratur, karena aliran darah yang tidak merata di atrium kiri, dapat terbentuk bekuan darah, yang kemudian masuk ke pembuluh otak dengan aliran darah dan menyebabkan stroke..

Studi menunjukkan bahwa meresepkan warfarin dalam kasus ini mencegah perkembangan stroke tiga kali lebih efektif daripada mengonsumsi aspirin. Menurut European Association of Neurologists, meresepkan warfarin untuk pasien dengan fibrilasi atrium mengurangi kejadian stroke iskemik hingga 75%..

Saat meresepkan warfarin, perlu memantau pembekuan darah secara berkala, melakukan hemocoagulogram. Indikator terpenting adalah INR (Rasio Normalisasi Internasional). Level INR setidaknya harus 2,0-3,0.

3. Adanya katup jantung buatan juga merupakan indikasi untuk mengonsumsi warfarin.

Regimen standar untuk meresepkan warfarin untuk tujuan profilaksis: 10 mg per hari selama 2 hari, kemudian dosis harian berikutnya dipilih di bawah kendali INR harian. Setelah INR stabilisasi, perlu untuk mengontrolnya terlebih dahulu setiap 2-3 hari, kemudian setiap 15-30 hari.

II. Penerapan heparin
Dengan serangan iskemik transien yang sering, taktik khusus digunakan: kursus singkat (dalam 4-5 hari) meresepkan heparin: heparin tidak terpecah ("biasa") atau berat molekul rendah - clexane (enoxyparin), fragmin (dalteparin), fraxiparin (nadroparin).

Obat ini diresepkan di bawah kendali indikator laboratorium lain - APTT (waktu tromboplastin parsial teraktivasi), yang tidak boleh meningkat selama pengobatan lebih dari 1,5-2 kali dibandingkan dengan tingkat awal.

1. Heparin tidak terpecah

Dosis awal IV adalah 5000 U sebagai bolus, kemudian diberikan infusomat IV - 800-1000 U / jam. Warfarin diberikan setelah akhir infus heparin.

Ini diresepkan 1 kali sehari, 20 mg secara subkutan. Jarum dimasukkan secara vertikal hingga panjang penuh ke dalam ketebalan kulit, dijepit ke dalam lipatan. Lipatan kulit sebaiknya tidak diluruskan sampai akhir suntikan. Setelah pemberian obat, tempat suntikan tidak boleh digosok. Setelah menyelesaikan suntikan clexane, warfarin diresepkan.

Ini diresepkan secara subkutan, 2500 IU sekali sehari. Setelah suntikan Fragmin selesai, warfarin diresepkan.

Ini diresepkan secara subkutan, 0,3 ml sekali sehari. Setelah selesai suntikan Fraxiparin, warfarin diresepkan.

Kontraindikasi pemberian profilaksis antikoagulan adalah: tukak lambung dan ulkus duodenum (bahkan tanpa eksaserbasi), gagal ginjal atau hati, diatesis hemoragik, penyakit onkologis, kehamilan, gangguan mental. Wanita perlu mengingat bahwa antikoagulan harus dibatalkan 3 hari sebelum menstruasi dan dilanjutkan 3 hari setelah berakhirnya..

Jika dokter telah meresepkan antikoagulan, maka untuk menghindari komplikasi, perlu secara berkala memantau parameter biokimia darah, hemocoagulogram.

Jika ada gejala yang mengkhawatirkan muncul (peningkatan perdarahan, pendarahan ke kulit, munculnya kotoran hitam, muntah darah), kunjungan ke dokter harus segera.


DIET SETELAH GALL BLADDER REMOVAL
Bagaimana menjalani hidup yang memuaskan tanpa kantong empedu
Untuk mempelajari lebih lanjut.
Nilai laboratorium yang aman saat meresepkan terapi antikoagulan:

dalam kasus aritmia, diabetes, setelah infark miokard, INR harus dipertahankan dalam 2,0-3,0;
pada pasien di atas 60 tahun, untuk menghindari komplikasi hemoragik, INR selama terapi harus dipertahankan dalam 1,5-2,5;
pada pasien dengan katup jantung buatan, trombus intrakardiak dan yang pernah mengalami episode tromboemblia, INR harus dalam kisaran 3,0-4,0.
Pada artikel selanjutnya, kita akan berbicara tentang obat yang diresepkan untuk aterosklerosis, kita akan membahas keefektifan statin dan obat penurun lipid lainnya dalam pencegahan stroke..

Sedikit tentang eosinofil yang meningkat

Algoritma dan aturan untuk memberikan perawatan darurat pada gagal jantung akut