Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet

Pencegahan stroke. Antiplatelet dan antikoagulan.
Pada artikel sebelumnya, kita berbicara tentang obat antihipertensi yang digunakan dalam pengobatan hipertensi arteri - penyebab paling umum dari stroke. Dalam percakapan ini, kita akan berbicara tentang kelompok obat lain yang digunakan dalam pencegahan kecelakaan serebrovaskular akut - agen antiplatelet dan antikoagulan..

Tujuan utama penggunaannya adalah untuk mengurangi kekentalan darah, meningkatkan aliran darah melalui pembuluh, sehingga menormalkan suplai darah ke otak. Obat-obatan ini, biasanya, diresepkan jika di masa lalu sudah ada gangguan sirkulasi otak sementara atau serangan iskemik transien, disertai gejala neurologis yang dapat dibalik atau risiko kemunculannya sangat tinggi.

Dalam hal ini, untuk mencegah perkembangan stroke, dokter meresepkan kelompok obat serupa. Kami akan menjelaskan dengan jelas mekanisme kerja obat-obatan ini dan kemanfaatan meminumnya..

Agen antiplatelet - obat yang mengurangi sifat agregat darah.


Aspirin. Tujuan dan penerapan.
Aspirin adalah asam asetilsalisilat. Nama paten: tromboASS, aspilat, aspo, ekotrin, akuprin.

Ini menghambat agregasi trombosit, meningkatkan kemampuan darah untuk melarutkan filamen fibrin - komponen utama trombus, dengan demikian, asam asetilsalisilat mencegah perkembangan tromboemboli pembuluh darah intraserebral dan pembuluh leher - penyebab umum stroke iskemik.

Indikasi penggunaan aspirin untuk tujuan profilaksis adalah adanya kecelakaan serebrovaskular transien di masa lalu - mis. kelainan di mana gejala neurologis muncul tidak lebih dari 24 jam. Kondisi ini merupakan pertanda buruk perkembangan stroke dan membutuhkan perawatan segera. Indikasi dan regimen untuk meresepkan aspirin dalam situasi ini adalah sebagai berikut:

stenosis arteri brakiosefalika hingga 20% lumen - dosis harian 75-100 mg dalam dua dosis;
stenosis lebih dari 20% lumen - dosis harian 150 mg dalam tiga dosis;
adanya beberapa alasan yang mempengaruhi perkembangan stroke - dosis harian 100 mg;
fibrilasi atrium, terutama pada orang berusia di atas 60 tahun yang tidak dapat menggunakan antikoagulan - dosis harian 75-100 mg.
Dengan penggunaan jangka panjang, komplikasi mungkin terjadi - perkembangan erosi dan tukak pada saluran pencernaan, trombositopenia (penurunan jumlah trombosit), peningkatan tingkat enzim hati. Fenomena intoleransi yang mungkin terhadap obat ini - perasaan kekurangan udara, ruam kulit, mual, muntah.

Dengan peningkatan kadar lipid darah (hiperlipidemia) yang diucapkan, obat tersebut tidak efektif.

Orang yang sering menyalahgunakan alkohol sebaiknya tidak mengonsumsi aspirin. Ini paling disukai dikombinasikan dengan asupan curantil (dipyridamole) atau trental (pentoxifylline), ada penurunan yang lebih signifikan dalam kemungkinan terkena stroke daripada saat hanya mengonsumsi aspirin.

Untuk menghindari komplikasi, setiap dosis aspirin dapat dicuci dengan sedikit susu atau diminum setelah dadih.

Aspirin. Kontraindikasi.
Asam asetilsalisilat dikontraindikasikan untuk tukak gastrointestinal, peningkatan kecenderungan perdarahan, penyakit ginjal dan hati kronis, serta wanita saat menstruasi..

Saat ini, pasar farmasi menawarkan bentuk enterik aspirin - tromboASC, aspirin-Cardio dan analognya, dengan alasan rendahnya kemampuan bentuk-bentuk ini untuk membentuk bisul dan erosi pada saluran cerna..

Namun, harus diingat bahwa pembentukan ulkus dan erosi saluran cerna tidak hanya dikaitkan dengan efek lokal aspirin pada selaput lendir, tetapi juga dengan mekanisme sistemik aksinya setelah penyerapan obat ke dalam darah, oleh karena itu, orang dengan tukak lambung pada saluran cerna harus sangat meminum obat dari kelompok ini. tidak diinginkan. Dalam hal ini, lebih baik mengganti aspirin dengan obat dari kelompok lain..

Untuk mencegah kemungkinan efek samping, dosis aspirin yang diresepkan untuk tujuan profilaksis harus dalam kisaran 0,5-1 mg / kg, yaitu. sekitar 50-100 mg.


Tiklopedin (tiklid)
Ini memiliki aktivitas yang lebih besar melawan trombosit daripada aspirin. Ini menghambat agregasi platelet, memperlambat pembentukan fibrin, menghambat aktivitas kolagen dan elastin, yang berkontribusi pada "adhesi" platelet ke dinding pembuluh darah..

Aktivitas profilaksis ticlopedine dalam kaitannya dengan risiko stroke adalah 25% lebih tinggi dibandingkan dengan aspirin..

Dosis standarnya adalah 250 mg 1-2 kali sehari setelah makan.

Indikasinya identik dengan aspirin..

Efek samping: sakit perut, sembelit atau diare, trombositopenia, neutropenia (penurunan jumlah neutrofil dalam darah), peningkatan aktivitas enzim hati.

Saat mengonsumsi obat ini, perlu dilakukan pemantauan uji klinis darah 1 kali per 10 hari untuk menyesuaikan dosis obat..

Mengingat bahwa tiklid secara signifikan meningkatkan perdarahan, itu dibatalkan seminggu sebelum operasi. Penting untuk memberi tahu ahli bedah atau ahli anestesi tentang penerimaannya..

Kontraindikasi penggunaan obat: diatesis hemoragik, tukak lambung pada saluran cerna, penyakit darah disertai dengan peningkatan waktu perdarahan, trombositopenia, neutropenia, agranulositosis di masa lalu, penyakit hati kronis.

Anda tidak dapat mengonsumsi aspirin dan tiklid pada saat bersamaan.

Plavix (clopidogrel)
Saat diminum bersamaan, Plavix kompatibel dengan obat antihipertensi, agen hipoglikemik, antispasmodik. Sebelum pengangkatan dan selama perawatan, perlu untuk mengontrol tes darah klinis - trombositopenia dan neutropenia dimungkinkan.

Dosis profilaksis standar adalah 75 mg sekali sehari.

Kontraindikasi mirip dengan kontraindikasi untuk tiklid.

Resep dengan antikoagulan lain merupakan kontraindikasi.

Dipiridamol (courantil)
Mekanisme kerjanya disebabkan oleh efek-efek berikut:

mengurangi agregasi platelet, meningkatkan mikrosirkulasi dan menghambat pembentukan gumpalan darah;
menurunkan resistensi arteri serebral dan koroner kecil, meningkatkan kecepatan volumetrik aliran darah koroner dan serebral, menurunkan tekanan darah dan mendorong pembukaan kolateral vaskular yang tidak berfungsi.
Metode peresepan qurantile adalah sebagai berikut:

Curantil dalam dosis kecil (25 mg 3 kali sehari) diindikasikan untuk pasien berusia di atas 65 tahun dengan kontraindikasi pada pengangkatan aspirin atau intoleransinya;
Curantil dalam dosis sedang (75 mg 3 kali sehari) digunakan pada pasien berusia di atas 65 tahun dengan hipertensi arteri yang tidak terkontrol secara memadai, dengan peningkatan viskositas darah, serta pada pasien yang menerima pengobatan dengan inhibitor ACE (capoten, enap, prestarium, ramipril, monopril, dll.) p.), karena penurunan aktivitas mereka dengan latar belakang mengonsumsi aspirin;
kombinasi curantil dengan dosis 150 mg / hari dan aspirin 50 mg / hari direkomendasikan untuk pasien dengan risiko tinggi stroke iskemik berulang dengan adanya patologi vaskular bersamaan, disertai dengan peningkatan viskositas darah, jika perlu, normalisasi aliran darah yang cepat.
Trental (pentoxifylline)
Ini digunakan terutama untuk pengobatan stroke yang berkembang, untuk pencegahan kecelakaan serebrovaskular berulang, serta untuk lesi aterosklerotik pada arteri perifer.

Ada bukti efek antiplatelet dari Ginkgo biloba. Efektivitas obat ini mirip dengan aspirin, tetapi tidak seperti itu tidak menyebabkan komplikasi dan efek samping.


Antikoagulan
Untuk mencegah serangan iskemik transien, antikoagulan tidak langsung diresepkan. Tindakan tidak langsung - karena dalam aliran darah mereka tidak berpengaruh pada proses pembekuan darah, efek penghambatannya disebabkan oleh fakta bahwa mereka mencegah sintesis faktor pembekuan darah (faktor II, VII, IX) di mikrosom hati, mengurangi aktivitas faktor III dan trombin. Yang paling umum digunakan untuk tujuan ini adalah warfarin..

Heparin, berbeda dengan antikoagulan tidak langsung, menunjukkan aktivitasnya langsung di dalam darah; untuk tujuan profilaksis, obat ini diresepkan untuk indikasi khusus..

I. Antikoagulan aksi tidak langsung.
1. Jika diresepkan, koagulabilitas darah menurun, aliran darah di tingkat kapiler membaik. Hal ini terutama penting dengan adanya plak aterosklerotik di intima pembuluh darah otak besar atau arteri brakiosefalika. Benang fibrin disimpan pada plak ini, dan trombus kemudian terbentuk, yang mengarah pada penghentian aliran darah melalui pembuluh darah dan terjadinya stroke..

2. Indikasi penting lainnya untuk obat ini adalah aritmia jantung dan, paling sering, fibrilasi atrium. Faktanya adalah dengan penyakit ini, jantung berkontraksi tidak teratur, karena aliran darah yang tidak merata di atrium kiri, dapat terbentuk bekuan darah, yang kemudian masuk ke pembuluh otak dengan aliran darah dan menyebabkan stroke..

Studi menunjukkan bahwa meresepkan warfarin dalam kasus ini mencegah perkembangan stroke tiga kali lebih efektif daripada mengonsumsi aspirin. Menurut European Association of Neurologists, meresepkan warfarin untuk pasien dengan fibrilasi atrium mengurangi kejadian stroke iskemik hingga 75%..

Saat meresepkan warfarin, perlu memantau pembekuan darah secara berkala, melakukan hemocoagulogram. Indikator terpenting adalah INR (Rasio Normalisasi Internasional). Level INR setidaknya harus 2,0-3,0.

3. Adanya katup jantung buatan juga merupakan indikasi untuk mengonsumsi warfarin.

Regimen standar untuk meresepkan warfarin untuk tujuan profilaksis: 10 mg per hari selama 2 hari, kemudian dosis harian berikutnya dipilih di bawah kendali INR harian. Setelah INR stabilisasi, perlu untuk mengontrolnya terlebih dahulu setiap 2-3 hari, kemudian setiap 15-30 hari.

II. Penerapan heparin
Dengan serangan iskemik transien yang sering, taktik khusus digunakan: kursus singkat (dalam 4-5 hari) meresepkan heparin: heparin tidak terpecah ("biasa") atau berat molekul rendah - clexane (enoxyparin), fragmin (dalteparin), fraxiparin (nadroparin).

Obat ini diresepkan di bawah kendali indikator laboratorium lain - APTT (waktu tromboplastin parsial teraktivasi), yang tidak boleh meningkat selama pengobatan lebih dari 1,5-2 kali dibandingkan dengan tingkat awal.

1. Heparin tidak terpecah

Dosis awal IV adalah 5000 U sebagai bolus, kemudian diberikan infusomat IV - 800-1000 U / jam. Warfarin diberikan setelah akhir infus heparin.

Ini diresepkan 1 kali sehari, 20 mg secara subkutan. Jarum dimasukkan secara vertikal hingga panjang penuh ke dalam ketebalan kulit, dijepit ke dalam lipatan. Lipatan kulit sebaiknya tidak diluruskan sampai akhir suntikan. Setelah pemberian obat, tempat suntikan tidak boleh digosok. Setelah menyelesaikan suntikan clexane, warfarin diresepkan.

Ini diresepkan secara subkutan, 2500 IU sekali sehari. Setelah suntikan Fragmin selesai, warfarin diresepkan.

Ini diresepkan secara subkutan, 0,3 ml sekali sehari. Setelah selesai suntikan Fraxiparin, warfarin diresepkan.

Kontraindikasi pemberian profilaksis antikoagulan adalah: tukak lambung dan ulkus duodenum (bahkan tanpa eksaserbasi), gagal ginjal atau hati, diatesis hemoragik, penyakit onkologis, kehamilan, gangguan mental. Wanita perlu mengingat bahwa antikoagulan harus dibatalkan 3 hari sebelum menstruasi dan dilanjutkan 3 hari setelah berakhirnya..

Jika dokter telah meresepkan antikoagulan, maka untuk menghindari komplikasi, perlu secara berkala memantau parameter biokimia darah, hemocoagulogram.

Jika ada gejala yang mengkhawatirkan muncul (peningkatan perdarahan, pendarahan ke kulit, munculnya kotoran hitam, muntah darah), kunjungan ke dokter harus segera.


DIET SETELAH GALL BLADDER REMOVAL
Bagaimana menjalani hidup yang memuaskan tanpa kantong empedu
Untuk mempelajari lebih lanjut.
Nilai laboratorium yang aman saat meresepkan terapi antikoagulan:

dalam kasus aritmia, diabetes, setelah infark miokard, INR harus dipertahankan dalam 2,0-3,0;
pada pasien di atas 60 tahun, untuk menghindari komplikasi hemoragik, INR selama terapi harus dipertahankan dalam 1,5-2,5;
pada pasien dengan katup jantung buatan, trombus intrakardiak dan yang pernah mengalami episode tromboemblia, INR harus dalam kisaran 3,0-4,0.
Pada artikel selanjutnya, kita akan berbicara tentang obat yang diresepkan untuk aterosklerosis, kita akan membahas keefektifan statin dan obat penurun lipid lainnya dalam pencegahan stroke..

Apa Perbedaan Antara Antikoagulan dan Agen Antiplatelet

Ada sejumlah obat-obatan yang dirancang untuk mengencerkan darah. Semua obat ini secara kasar dapat dibagi menjadi dua jenis: antikoagulan dan agen antiplatelet. Mereka secara fundamental berbeda dalam mekanisme tindakannya. Untuk seseorang yang tidak memiliki pendidikan kedokteran, cukup sulit untuk memahami perbedaan ini, tetapi artikel tersebut akan memberikan jawaban yang disederhanakan untuk pertanyaan yang paling penting..

Mengapa Anda perlu mengencerkan darah Anda?

Pembekuan darah adalah hasil dari rangkaian kejadian kompleks yang dikenal sebagai hemostasis. Berkat fungsi inilah pendarahan berhenti, dan pembuluh darah cepat pulih. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa fragmen kecil sel darah (platelet) saling menempel dan "menutup" luka. Proses koagulasi melibatkan sebanyak 12 faktor koagulasi yang mengubah fibrinogen menjadi jaringan filamen fibrin. Pada orang sehat, hemostasis diaktifkan hanya dengan adanya luka, tetapi terkadang pembekuan darah yang tidak terkontrol terjadi akibat penyakit atau pengobatan yang tidak tepat..

Pembekuan yang berlebihan menyebabkan pembentukan gumpalan darah, yang dapat sepenuhnya menyumbat pembuluh darah dan menghentikan aliran darah. Kondisi ini dikenal sebagai trombosis. Jika penyakit ini diabaikan, maka bagian dari bekuan darah dapat pecah dan bergerak melalui pembuluh darah, yang dapat menyebabkan kondisi serius seperti:

  • serangan iskemik transien (mini-stroke);
  • serangan jantung;
  • gangren arteri perifer;
  • infark ginjal, limpa, usus.

Mengencerkan darah dengan obat yang tepat akan membantu mencegah penggumpalan darah atau menghancurkan yang sudah ada..

Apa itu agen antiplatelet dan bagaimana cara kerjanya?

Agen antiplatelet menekan produksi tromboksan dan diresepkan untuk mencegah stroke dan serangan jantung. Jenis obat ini menghambat adhesi platelet dan pembekuan darah..

Aspirin adalah salah satu obat antiplatelet yang paling murah dan umum. Banyak pasien yang sembuh dari serangan jantung diberi resep aspirin untuk menghentikan penggumpalan darah lebih lanjut terbentuk di arteri koroner. Dalam konsultasi dengan dokter Anda, Anda dapat mengonsumsi obat dosis rendah setiap hari untuk mencegah trombosis dan penyakit jantung.

Penghambat reseptor adenosin difosfat (ADP) diresepkan untuk pasien yang pernah mengalami stroke serta mereka yang menjalani penggantian katup jantung. Inhibitor glikoprotein disuntikkan langsung ke aliran darah untuk mencegah pembentukan gumpalan darah.

Obat antiplatelet memiliki nama dagang berikut:

  • dipiridamol,
  • clopidogrel.dll,
  • nugrel,
  • ticagrelor.dll,
  • tiklopidin.

Efek samping agen antiplatelet

Seperti semua obat lain, mengonsumsi obat antiplatelet dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan. Jika pasien mengalami salah satu efek samping berikut, Anda perlu meminta dokter untuk meninjau obat yang diresepkan.

Manifestasi negatif seperti itu harus diwaspadai:

  • kelelahan parah (kelelahan konstan);
  • maag;
  • sakit kepala;
  • sakit perut dan mual
  • sakit perut;
  • diare;
  • mimisan.

Efek samping yang memerlukan penghentian pengobatan jika terjadi:

  • reaksi alergi (disertai dengan pembengkakan pada wajah, tenggorokan, lidah, bibir, tangan, kaki, atau pergelangan kaki);
  • ruam kulit, gatal, urtikaria;
  • muntah, terutama jika muntahan mengandung gumpalan darah;
  • tinja berwarna gelap atau berdarah, darah dalam urin;
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • masalah dengan pidato;
  • demam, menggigil, atau sakit tenggorokan
  • detak jantung cepat (aritmia);
  • menguningnya kulit atau bagian putih mata;
  • nyeri sendi;
  • halusinasi.

Fitur aksi antikoagulan

Antikoagulan adalah obat yang diresepkan untuk mengobati dan mencegah trombosis vena serta mencegah komplikasi fibrilasi atrium..

Antikoagulan paling populer adalah warfarin, yang merupakan turunan sintetis dari bahan tanaman coumarin. Penggunaan warfarin untuk antikoagulasi dimulai pada tahun 1954, dan sejak itu obat ini berperan penting dalam menurunkan angka kematian pasien yang rentan terhadap trombosis. Warfarin menekan vitamin K dengan mengurangi sintesis hati faktor pembekuan yang bergantung pada vitamin K. Obat warfarin memiliki pengikatan tinggi pada protein, yang berarti bahwa banyak obat dan suplemen lain dapat mengubah dosis aktif secara fisiologis..

Dosis dipilih secara individual untuk setiap pasien, setelah pemeriksaan tes darah menyeluruh. Sangat tidak disarankan untuk secara mandiri mengubah dosis obat yang dipilih. Dosis yang terlalu besar berarti bekuan darah tidak terbentuk cukup cepat, yang berarti ada peningkatan risiko pendarahan serta goresan dan memar yang tidak dapat disembuhkan. Dosis yang terlalu rendah berarti pembekuan darah masih dapat berkembang dan menyebar ke seluruh tubuh. Warfarin biasanya diminum sekali sehari pada waktu yang sama (biasanya menjelang tidur). Overdosis dapat menyebabkan perdarahan yang tidak terkontrol. Dalam kasus ini, vitamin K dan plasma beku segar disuntikkan.

Obat lain dengan sifat antikoagulan:

  • dabigatrana (pradakasa): menghambat trombin (faktor IIa), yang mencegah konversi fibrinogen menjadi fibrin;
  • rivaroxaban (xarelto): menghambat faktor Xa dengan mencegah konversi protrombin menjadi trombin;
  • apixaban (elivix): juga menghambat faktor Xa, memiliki sifat antikoagulan yang lemah.

Dibandingkan dengan warfarin, obat yang relatif baru ini memiliki banyak keunggulan:

  • mencegah tromboemboli;
  • lebih sedikit risiko perdarahan;
  • lebih sedikit interaksi dengan obat lain;
  • waktu paruh yang lebih pendek, yang berarti diperlukan waktu minimum untuk mencapai kadar zat aktif plasma puncak.

Efek samping antikoagulan

Saat mengonsumsi antikoagulan, terdapat efek samping yang berbeda dari komplikasi yang dapat terjadi saat mengonsumsi agen antiplatelet. Efek samping utamanya adalah pasien mungkin menderita pendarahan yang berkepanjangan dan sering. Ini dapat menyebabkan masalah berikut:

  • darah dalam urin;
  • kotoran hitam;
  • memar di kulit;
  • mimisan berkepanjangan;
  • gusi berdarah;
  • muntah darah atau batuk darah
  • menstruasi yang berkepanjangan pada wanita.

Namun bagi kebanyakan orang, manfaat mengonsumsi antikoagulan akan lebih besar daripada risiko pendarahan..

Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Setelah mempelajari sifat-sifat kedua jenis obat tersebut, orang dapat menyimpulkan bahwa keduanya dirancang untuk melakukan pekerjaan yang sama (mengencerkan darah), tetapi dengan metode yang berbeda. Perbedaan antara mekanisme kerjanya adalah antikoagulan biasanya menargetkan protein dalam darah untuk mencegah konversi protrombin menjadi trombin (elemen kunci yang membentuk gumpalan). Tetapi agen antiplatelet secara langsung mempengaruhi trombosit (dengan mengikat dan memblokir reseptor di permukaannya).

Saat pembekuan darah, mediator khusus yang dilepaskan oleh jaringan yang rusak diaktifkan, dan trombosit merespons sinyal ini dengan mengirimkan bahan kimia khusus yang memicu pembekuan darah. Agen antiplatelet memblokir sinyal-sinyal ini.

Tindakan pencegahan untuk mengonsumsi pengencer darah

Jika pemberian antikoagulan atau agen antiplatelet diresepkan (terkadang dapat diresepkan dalam kombinasi), maka perlu dilakukan tes pembekuan darah secara berkala. Hasil tes sederhana ini akan membantu dokter Anda menentukan dosis obat yang tepat untuk diminum setiap hari. Pasien yang memakai antikoagulan dan agen antiplatelet harus memberi tahu dokter gigi, apoteker, dan profesional perawatan kesehatan lainnya tentang dosis dan waktu pengobatan..

Karena risiko pendarahan hebat, siapa pun yang mengonsumsi obat pengencer darah harus melindungi diri dari cedera. Anda harus berhenti berolahraga dan aktivitas berbahaya lainnya (pariwisata, mengendarai sepeda motor, permainan aktif). Setiap jatuh, benturan, atau cedera lainnya harus dilaporkan ke dokter. Bahkan trauma kecil dapat menyebabkan perdarahan internal, yang dapat terjadi tanpa gejala yang jelas. Perhatian khusus harus diberikan untuk mencukur dan membersihkan gigi dengan benang. Bahkan prosedur harian yang sederhana seperti itu dapat menyebabkan perdarahan berkepanjangan..

Agen antiplatelet alami dan antikoagulan

Makanan, suplemen, dan herbal tertentu cenderung mengencerkan darah. Secara alami, mereka tidak dapat dilengkapi dengan obat-obatan yang sudah dikonsumsi. Namun setelah berkonsultasi dengan dokter, Anda bisa menggunakan bawang putih, jahe, ginkgo biloba, minyak ikan, vitamin E..

Bawang putih

Bawang putih adalah obat alami paling populer untuk pencegahan dan pengobatan aterosklerosis dan penyakit kardiovaskular. Bawang putih mengandung allicin, yang mencegah trombosit menggumpal dan membentuk gumpalan darah. Selain efek antiplateletnya, bawang putih juga menurunkan kolesterol dan tekanan darah, yang juga penting untuk kesehatan jantung..

Jahe

Jahe memiliki efek menguntungkan yang sama dengan obat antiplatelet. Anda perlu mengonsumsi setidaknya 1 sendok teh jahe setiap hari untuk melihat efeknya. Jahe dapat mengurangi rasa lengket trombosit serta menurunkan gula darah.

Ginkgo Biloba

Mengkonsumsi ginkgo biloba dapat membantu mengencerkan darah dan mencegah trombosit menjadi terlalu lengket. Ginkgo biloba menghambat faktor pengaktifan platelet (bahan kimia khusus yang menyebabkan darah menggumpal dan membentuk gumpalan). Kembali pada tahun 1990, secara resmi dipastikan bahwa ginkgo biloba secara efektif mengurangi adhesi platelet yang berlebihan dalam darah..

Kunyit

Kunyit dapat berperan sebagai obat antiplatelet dan mengurangi kecenderungan terjadinya penggumpalan darah. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kunyit efektif dalam mencegah aterosklerosis. Sebuah studi medis resmi pada tahun 1985 menegaskan bahwa komponen aktif kunyit (kurkumin) memiliki efek antiplatelet yang jelas. Kurkumin juga menghentikan agregasi trombosit dan juga mengencerkan darah..

Namun, lebih baik hindari makanan dan suplemen yang mengandung vitamin K dalam jumlah tinggi (kubis Brussel, brokoli, asparagus dan sayuran hijau lainnya). Mereka dapat secara dramatis mengurangi keefektifan terapi antiplatelet dan antikoagulan..

Antiplatelet dan Antikoagulan: Temukan 10 Perbedaan

Agen antiplatelet dan antikoagulan melakukan tugas bersama - mereka mengurangi kemampuan darah untuk menggumpal. Namun, skenario penghambatan hemostasis oleh obat ini sangat berbeda. Untuk memahami dengan jelas perbedaan antara kelompok obat yang diceritakan dalam artikel ini, perlu diingat bagaimana bekuan darah biasanya terbentuk..

Apa yang terjadi pada pembuluh darah yang rusak pada tahap hemostasis vaskular-platelet:

1. Agar lebih sedikit darah yang mengalir keluar dari luka, pembuluh secara refleks menjadi kejang.
2. Trombosit menempel pada serat kolagen yang terbuka di lokasi kerusakan. Pada membran platelet terdapat reseptor untuk kolagen, itulah sebabnya adhesi mereka terjadi; hubungan ini diperkuat dengan penambahan faktor von Willebrand.
3. Sebagai hasil dari pengikatan reseptor membran dengan kolagen, seluruh pabrik untuk produksi dan pelepasan zat aktif biologis diluncurkan di dalam trombosit. Tromboksan A2 dan serotonin semakin mempersempit pembuluh darah, ADP mendorong munculnya reseptor fibrinogen pada membran platelet, yang selanjutnya akan memastikan agregasi platelet (yaitu, adhesi mereka satu sama lain), dan faktor pertumbuhan platelet menarik "sel pembangun" (fibroblas dan sel otot polos ), yang dirancang untuk memperbaiki dinding kapal yang rusak.
4. Reseptor fibrinogen mengikat fibrinogen, yang "menjahit" trombosit satu sama lain, yang mengarah pada pembentukan trombus trombosit (seperti dalam lelucon: pemenang memenangkan kejuaraan logika, mempersembahkan hadiah).

Trombus semacam itu agak rapuh dan mudah tersapu oleh aliran darah berkecepatan tinggi di pembuluh besar. Oleh karena itu, hematologi Dwayne "Rock" Johnson yang sebenarnya - trombus fibrin - harus datang membantunya. Secara singkat, hemostasis koagulasi dapat direpresentasikan sebagai berikut:

Fase 1 adalah rangkaian reaksi multi-langkah yang melibatkan berbagai faktor koagulasi dan pada akhirnya mengarah ke aktivasi faktor X (bukan "x", dan faktor kesepuluh, catatan penulis). Fase ini sangat sulit. Ini ditunjukkan secara skematis pada gambar yang dilampirkan pada artikel..
Fase 2 - menandai konversi protrombin menjadi trombin dengan faktor Xa (kesepuluh diaktifkan)
Tahap 3 - konversi fibrinogen menjadi fibrin oleh trombin. Filamen fibrin yang tidak dapat larut membentuk sebuah "jaring" di mana sel-sel darah terjerat.

Tentu saja, pembekuan darah merupakan proses yang vital. Tetapi karena kerusakan pada endotelium, misalnya dengan pecahnya plak aterosklerotik, serta karena stasis dan hiperkoagulasi darah, bekuan darah dapat terbentuk di tempat yang sama sekali tidak sesuai. Kemudian terapi antitrombotik datang untuk menyelamatkan..

Gagasan utama artikel, ditetapkan dalam satu kalimat: agen antiplatelet bekerja pada hemostasis trombosit (ingat agregasi trombosit di awal?), Dan antikoagulan bekerja pada koagulasi hemostasis.

Agen antiplatelet paling terkenal:
- asam asetilsalisilat (aspirin), diberikan dalam dosis yang relatif kecil (75–325 mg per hari) - mendorong pelepasan prostaglandin oleh endotel vaskular, termasuk prostasiklin. Yang terakhir mengaktifkan adenylate cyclase, mengurangi kandungan kalsium terionisasi dalam trombosit - salah satu dari tiga mediator utama agregasi. Juga, asam asetilsalisilat, menekan aktivitas siklooksigenase, mengurangi pembentukan tromboksan A2 dalam trombosit..

- clopidogrel, atau lebih tepatnya metabolit aktifnya, secara selektif menghambat pengikatan ADP ke reseptor platelet P2Y12 dan aktivasi selanjutnya yang dimediasi ADP dari kompleks glikoprotein IIb / IIIa, yang menyebabkan penekanan agregasi platelet. Karena pengikatan yang tidak dapat diubah, trombosit tetap kebal terhadap stimulasi ADP selama sisa hidup mereka (sekitar 7-10 hari), dan pemulihan fungsi trombosit normal terjadi pada kecepatan yang sesuai dengan laju pembaruan kumpulan trombosit.

- ticagrelor - adalah antagonis selektif dan reversibel dari reseptor P2Y 12 untuk adenosin difosfat (ADP) dan dapat mencegah aktivasi dan agregasi platelet yang dimediasi ADP.

Dari antikoagulan di Medach, warfarin berulang kali disebutkan. Ini memblokir sintesis faktor koagulasi darah yang bergantung pada vitamin K (II, VII, IX, X) di hati, mengurangi konsentrasi plasma dan memperlambat proses pembekuan darah. Obat ini banyak digunakan, dipelajari dengan baik, tetapi agak sulit dalam pemilihan dosis dan pengendalian kemanjuran (termasuk karena kebutuhan untuk terus memantau indikator hemostasis seperti INR). Oleh karena itu, digantikan oleh obat-obatan dari kelompok PLA (antikoagulan oral baru): dabigatran, apixaban dan rivaroxaban. Namun perlu dicatat bahwa dalam beberapa situasi klinis warfarin tetap menjadi obat pilihan (misalnya, untuk pasien dengan katup prostetik), dan juga jauh lebih murah daripada pengganti "muda"..

Perbedaan Antara Agen Antiplatelet dan Antikoagulan

Obat-obatan modern untuk pengencer darah menawarkan daftar lengkap obat, yang secara konvensional dibagi menjadi dua jenis utama: antikoagulan dan antiplatelet. Dana ini bekerja secara berbeda pada tubuh manusia, yang harus didiskusikan lebih detail..

Apa sebenarnya perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Fitur aksi antikoagulan

Bagaimana agen antiplatelet bekerja

Dana dari kategori ini menghentikan produksi tromboksan dan direkomendasikan untuk pencegahan serangan jantung dan stroke. Mereka secara efektif mencegah platelet saling menempel dan pembekuan darah. Yang paling terkenal adalah Aspirin atau tab Cardiomagnet yang modern. p / p / o 75mg + 15.2mg No. 100. Ini sering diresepkan untuk pencegahan penyakit jantung dalam dosis pemeliharaan untuk waktu yang lama..

Setelah menderita stroke atau penggantian katup jantung, penghambat reseptor ADP diresepkan. Menghentikan pembentukan gumpalan darah dengan memasukkan glikoprotein ke dalam aliran darah.

Hal yang Perlu Diingat Saat Mengkonsumsi Obat Pengencer Darah

Dalam beberapa kasus, dokter meresepkan penggunaan kompleks agen antiplatelet dan antikoagulan untuk pasien. Dalam hal ini, pembekuan darah sangat penting dilakukan. Analisis akan selalu membantu menyesuaikan dosis obat untuk setiap hari. Orang yang memakai obat-obatan ini wajib memberi tahu apoteker, dokter gigi dan dokter spesialisasi lain tentang hal ini selama pengangkatan..

Selain itu, dalam proses penggunaan antikoagulan dan agen antiplatelet, penting untuk mengamati peningkatan tindakan pengamanan dalam kehidupan sehari-hari untuk meminimalkan risiko cedera. Bahkan dengan setiap kasus pukulan, dokter harus dilaporkan, karena ada risiko pendarahan internal tanpa manifestasi yang terlihat. Selain itu, Anda perlu berhati-hati dengan proses flossing dan mencukur gigi, karena prosedur yang tampaknya tidak berbahaya ini pun dapat menyebabkan perdarahan berkepanjangan..

Agen antiplatelet dan antikoagulan berbeda

Apa Perbedaan Antara Antikoagulan dan Agen Antiplatelet

Ada sejumlah obat-obatan yang dirancang untuk mengencerkan darah. Semua obat ini secara kasar dapat dibagi menjadi dua jenis: antikoagulan dan agen antiplatelet. Mereka secara fundamental berbeda dalam mekanisme tindakannya. Untuk seseorang yang tidak memiliki pendidikan kedokteran, cukup sulit untuk memahami perbedaan ini, tetapi artikel tersebut akan memberikan jawaban yang disederhanakan untuk pertanyaan yang paling penting..

Mengapa Anda perlu mengencerkan darah Anda?

Pembekuan darah adalah hasil dari rangkaian kejadian kompleks yang dikenal sebagai hemostasis. Berkat fungsi inilah pendarahan berhenti, dan pembuluh darah pulih dengan cepat..

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa fragmen kecil sel darah (platelet) saling menempel dan "menutup" luka. Proses koagulasi mencakup sebanyak 12 faktor koagulasi yang mengubah fibrinogen menjadi jaringan filamen fibrin.

Pada orang sehat, hemostasis diaktifkan hanya dengan adanya luka, tetapi terkadang pembekuan darah yang tidak terkontrol terjadi akibat penyakit atau pengobatan yang tidak tepat..

Sepertinya gumpalan darah

Pembekuan yang berlebihan menyebabkan pembentukan gumpalan darah, yang dapat sepenuhnya menyumbat pembuluh darah dan menghentikan aliran darah. Kondisi ini dikenal sebagai trombosis. Jika penyakit ini diabaikan, maka bagian dari bekuan darah dapat pecah dan bergerak melalui pembuluh darah, yang dapat menyebabkan kondisi serius seperti:

  • serangan iskemik transien (mini-stroke);
  • serangan jantung;
  • gangren arteri perifer;
  • infark ginjal, limpa, usus.

Mengencerkan darah dengan obat yang tepat akan membantu mencegah penggumpalan darah atau menghancurkan yang sudah ada..

Apa itu agen antiplatelet dan bagaimana cara kerjanya?

Agen antiplatelet menekan produksi tromboksan dan diresepkan untuk mencegah stroke dan serangan jantung. Jenis obat ini menghambat adhesi platelet dan pembekuan darah..

Aspirin adalah salah satu obat antiplatelet yang paling murah dan umum. Banyak pasien yang sembuh dari serangan jantung diberi resep aspirin untuk menghentikan penggumpalan darah lebih lanjut terbentuk di arteri koroner. Dalam konsultasi dengan dokter Anda, Anda dapat mengonsumsi obat dosis rendah setiap hari untuk mencegah trombosis dan penyakit jantung.

Aspirin adalah agen antiplatelet yang paling umum

Penghambat reseptor adenosin difosfat (ADP) diresepkan untuk pasien yang pernah mengalami stroke serta mereka yang menjalani penggantian katup jantung. Inhibitor glikoprotein disuntikkan langsung ke aliran darah untuk mencegah pembentukan gumpalan darah.

Obat antiplatelet memiliki nama dagang berikut:

  • dipiridamol,
  • clopidogrel.dll,
  • nugrel,
  • ticagrelor.dll,
  • tiklopidin.

Efek samping agen antiplatelet

Seperti semua obat lain, mengonsumsi obat antiplatelet dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan. Jika pasien mengalami salah satu efek samping berikut, Anda perlu meminta dokter untuk meninjau obat yang diresepkan.

Obat antiplatelet memiliki banyak efek samping

Manifestasi negatif seperti itu harus diwaspadai:

  • kelelahan parah (kelelahan konstan);
  • maag;
  • sakit kepala;
  • sakit perut dan mual
  • sakit perut;
  • diare;
  • mimisan.

Efek samping yang memerlukan penghentian pengobatan jika terjadi:

  • reaksi alergi (disertai dengan pembengkakan pada wajah, tenggorokan, lidah, bibir, tangan, kaki, atau pergelangan kaki);
  • ruam kulit, gatal, urtikaria;
  • muntah, terutama jika muntahan mengandung gumpalan darah;
  • tinja berwarna gelap atau berdarah, darah dalam urin;
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • masalah dengan pidato;
  • demam, menggigil, atau sakit tenggorokan
  • detak jantung cepat (aritmia);
  • menguningnya kulit atau bagian putih mata;
  • nyeri sendi;
  • halusinasi.

Mungkin beberapa pasien akan diberi resep obat antiplatelet selama sisa hidup mereka. Pasien-pasien ini akan membutuhkan tes darah rutin untuk memantau waktu pembekuan..

Fitur aksi antikoagulan

Antikoagulan adalah obat yang diresepkan untuk mengobati dan mencegah trombosis vena serta mencegah komplikasi fibrilasi atrium..

Antikoagulan paling populer adalah warfarin, yang merupakan turunan sintetis dari bahan tanaman coumarin..

Penggunaan warfarin untuk antikoagulasi dimulai pada tahun 1954, dan sejak itu obat ini berperan penting dalam menurunkan angka kematian pasien yang rentan terhadap trombosis. Warfarin menekan vitamin K dengan mengurangi sintesis hati faktor pembekuan yang bergantung pada vitamin K..

Obat warfarin memiliki pengikatan tinggi pada protein, yang berarti bahwa banyak obat dan suplemen lain dapat mengubah dosis aktif fisiologis..

Dosis dipilih secara individual untuk setiap pasien, setelah pemeriksaan tes darah menyeluruh. Sangat tidak disarankan untuk mengubah dosis obat yang dipilih sendiri..

Dosis yang terlalu besar berarti bekuan darah tidak terbentuk dengan cukup cepat, yang berarti ada peningkatan risiko pendarahan dan goresan serta memar yang tidak dapat disembuhkan. Dosis yang terlalu rendah berarti pembekuan darah masih dapat berkembang dan menyebar ke seluruh tubuh..

Warfarin biasanya diminum sekali sehari pada waktu yang sama (biasanya menjelang tidur). Overdosis dapat menyebabkan perdarahan yang tidak terkontrol. Dalam kasus ini, vitamin K dan plasma beku segar disuntikkan.

Warfarin adalah antikoagulan paling populer

Obat lain dengan sifat antikoagulan:

  • dabigatrana (pradakasa): menghambat trombin (faktor IIa), yang mencegah konversi fibrinogen menjadi fibrin;
  • rivaroxaban (xarelto): menghambat faktor Xa dengan mencegah konversi protrombin menjadi trombin;
  • apixaban (elivix): juga menghambat faktor Xa, memiliki sifat antikoagulan yang lemah.

Dibandingkan dengan warfarin, obat yang relatif baru ini memiliki banyak keunggulan:

  • mencegah tromboemboli;
  • lebih sedikit risiko perdarahan;
  • lebih sedikit interaksi dengan obat lain;
  • waktu paruh yang lebih pendek, yang berarti diperlukan waktu minimum untuk mencapai kadar zat aktif plasma puncak.

Efek samping antikoagulan

Kami menyarankan Anda membaca: Menggunakan aspirin untuk mengencerkan darah

Saat mengonsumsi antikoagulan, terdapat efek samping yang berbeda dari komplikasi yang dapat terjadi saat mengonsumsi agen antiplatelet. Efek samping utamanya adalah pasien mungkin menderita pendarahan yang berkepanjangan dan sering. Ini dapat menyebabkan masalah berikut:

  • darah dalam urin;
  • kotoran hitam;
  • memar di kulit;
  • mimisan berkepanjangan;
  • gusi berdarah;
  • muntah darah atau batuk darah
  • menstruasi yang berkepanjangan pada wanita.

Namun bagi kebanyakan orang, manfaat mengonsumsi antikoagulan akan lebih besar daripada risiko pendarahan..

Apa perbedaan antara antikoagulan dan agen antiplatelet?

Setelah mempelajari sifat-sifat dua jenis obat, orang dapat menyimpulkan bahwa keduanya dirancang untuk melakukan pekerjaan yang sama (mengencerkan darah), tetapi dengan metode yang berbeda..

Perbedaan antara mekanisme kerjanya adalah antikoagulan biasanya menargetkan protein dalam darah untuk mencegah protrombin diubah menjadi trombin (elemen kunci yang membentuk gumpalan).

Tetapi agen antiplatelet secara langsung mempengaruhi trombosit (dengan mengikat dan memblokir reseptor di permukaannya).

Saat pembekuan darah, mediator khusus yang dilepaskan oleh jaringan yang rusak diaktifkan, dan trombosit merespons sinyal ini dengan mengirimkan bahan kimia khusus yang memicu pembekuan darah. Agen antiplatelet memblokir sinyal-sinyal ini.

Tindakan pencegahan untuk mengonsumsi pengencer darah

Jika antikoagulan atau agen antiplatelet diresepkan (terkadang dapat diresepkan dalam kombinasi), maka perlu dilakukan tes pembekuan darah secara berkala..

Hasil tes sederhana ini akan membantu dokter Anda menentukan dosis obat yang tepat untuk diminum setiap hari..

Pasien yang memakai antikoagulan dan agen antiplatelet harus memberi tahu dokter gigi, apoteker, dan profesional perawatan kesehatan lainnya tentang dosis dan waktu pengobatan..

Dokter perlu diberitahu bahwa pengencer darah sedang digunakan

Karena risiko pendarahan hebat, siapa pun yang mengonsumsi obat pengencer darah harus melindungi diri dari cedera. Anda harus berhenti berolahraga dan aktivitas yang berpotensi berbahaya lainnya (pariwisata, mengendarai sepeda motor, permainan aktif).

Setiap jatuh, benturan, atau cedera lainnya harus dilaporkan ke dokter. Bahkan trauma kecil dapat menyebabkan perdarahan internal, yang dapat terjadi tanpa gejala yang jelas. Perhatian khusus harus diberikan untuk mencukur dan menyikat gigi dengan benang khusus.

Bahkan prosedur harian yang sederhana seperti itu dapat menyebabkan perdarahan berkepanjangan..

Agen antiplatelet alami dan antikoagulan

Makanan, suplemen, dan herbal tertentu cenderung mengencerkan darah. Secara alami, mereka tidak dapat dilengkapi dengan obat-obatan yang sudah dikonsumsi. Namun setelah berkonsultasi dengan dokter, Anda bisa menggunakan bawang putih, jahe, ginkgo biloba, minyak ikan, vitamin E..

Bawang putih

Bawang putih adalah obat alami paling populer untuk pencegahan dan pengobatan aterosklerosis, penyakit kardiovaskular.

Bawang putih mengandung allicin, yang mencegah trombosit menggumpal dan membentuk gumpalan darah.

Selain efek antiplateletnya, bawang putih juga menurunkan kolesterol dan tekanan darah, yang juga penting untuk kesehatan jantung..

Jahe

Jahe memiliki efek menguntungkan yang sama dengan obat antiplatelet. Anda perlu mengonsumsi setidaknya 1 sendok teh jahe setiap hari untuk melihat efeknya. Jahe dapat mengurangi rasa lengket trombosit serta menurunkan gula darah.

Ginkgo Biloba

Mengkonsumsi ginkgo biloba dapat membantu mengencerkan darah dan mencegah trombosit menjadi terlalu lengket. Ginkgo biloba menghambat faktor pengaktifan platelet (bahan kimia khusus yang menyebabkan darah menggumpal dan membentuk gumpalan). Kembali pada tahun 1990, secara resmi dipastikan bahwa ginkgo biloba secara efektif mengurangi adhesi platelet yang berlebihan dalam darah..

Suplemen alami juga dapat membantu mencegah trombosis.

Kunyit

Kunyit dapat berperan sebagai obat antiplatelet dan mengurangi kecenderungan terjadinya penggumpalan darah. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kunyit efektif dalam mencegah aterosklerosis.

Sebuah studi medis resmi pada tahun 1985 menegaskan bahwa bahan aktif dalam kunyit (kurkumin) memiliki efek antiplatelet yang jelas..

Kurkumin juga menghentikan agregasi trombosit dan juga mengencerkan darah..

Namun, lebih baik hindari makanan dan suplemen yang mengandung vitamin K dalam jumlah tinggi (kubis Brussel, brokoli, asparagus dan sayuran hijau lainnya). Mereka dapat secara dramatis mengurangi keefektifan terapi antiplatelet dan antikoagulan..

Antiplatelet dan Antikoagulan: Temukan 10 Perbedaan

Agen antiplatelet dan antikoagulan melakukan tugas bersama - mereka mengurangi kemampuan darah untuk menggumpal. Namun, skenario penghambatan hemostasis oleh obat ini sangat berbeda. Untuk memahami dengan jelas perbedaan antara kelompok obat yang diceritakan dalam artikel ini, perlu diingat bagaimana bekuan darah biasanya terbentuk..

Apa yang terjadi pada pembuluh darah yang rusak pada tahap hemostasis vaskular-platelet:

1. Agar lebih sedikit darah yang mengalir keluar dari luka, pembuluh secara refleks menjadi kejang.
2. Trombosit menempel pada serat kolagen yang terbuka di lokasi kerusakan. Pada membran platelet terdapat reseptor untuk kolagen, itulah sebabnya adhesi mereka terjadi; hubungan ini diperkuat dengan penambahan faktor von Willebrand.
3.

Sebagai hasil dari pengikatan reseptor membran dengan kolagen, seluruh pabrik untuk produksi dan pelepasan zat aktif biologis diluncurkan di dalam trombosit. Tromboksan A2 dan serotonin semakin menyempitkan pembuluh darah, ADP mendorong munculnya reseptor fibrinogen pada membran platelet, yang selanjutnya akan memastikan agregasi platelet (mis..

adhesi mereka satu sama lain), dan faktor pertumbuhan platelet menarik "sel pembangun" (fibroblas dan sel otot polos), yang dirancang untuk memulihkan dinding pembuluh darah yang rusak.
4.

Reseptor fibrinogen mengikat fibrinogen, yang "menjahit" trombosit satu sama lain, yang mengarah pada pembentukan trombus trombosit (seperti dalam lelucon: pemenang kejuaraan logika menang, mempersembahkan hadiah).

Trombus semacam itu agak rapuh dan mudah tersapu oleh aliran darah berkecepatan tinggi di pembuluh besar. Oleh karena itu, hematologi Dwayne "Rock" Johnson yang sebenarnya - trombus fibrin - harus datang membantunya. Secara singkat, hemostasis koagulasi dapat direpresentasikan sebagai berikut:

Fase 1 adalah rangkaian reaksi multi-langkah yang melibatkan berbagai faktor koagulasi dan pada akhirnya mengarah ke aktivasi faktor X (bukan "x", dan faktor kesepuluh, catatan penulis). Fase ini sangat sulit. Ini ditunjukkan secara skematis pada gambar yang dilampirkan pada artikel..

Fase 2 - menandai konversi protrombin menjadi trombin dengan faktor Xa (kesepuluh diaktifkan)
Tahap 3 - konversi fibrinogen menjadi fibrin oleh trombin. Filamen fibrin yang tidak dapat larut membentuk sebuah "jaring" di mana sel-sel darah terjerat.

Tentu saja, pembekuan darah merupakan proses yang vital. Tetapi karena kerusakan pada endotelium, misalnya dengan pecahnya plak aterosklerotik, serta karena stasis dan hiperkoagulasi darah, bekuan darah dapat terbentuk di tempat yang sama sekali tidak sesuai. Kemudian terapi antitrombotik datang untuk menyelamatkan..

Ide artikel, yang ditetapkan dalam satu kalimat: agen antiplatelet bekerja pada hemostasis platelet (ingat agregasi platelet di awal?), dan antikoagulan bekerja pada koagulasi hemostasis.

Agen antiplatelet paling terkenal:
- asam asetilsalisilat (aspirin), diresepkan dalam dosis yang relatif kecil (75-325 mg per hari) - mempromosikan pelepasan prostaglandin oleh endotel vaskular, termasuk prostasiklin.

Yang terakhir mengaktifkan adenylate cyclase, mengurangi kandungan kalsium terionisasi dalam trombosit - salah satu dari tiga mediator utama agregasi.

Juga, asam asetilsalisilat, menekan aktivitas siklooksigenase, mengurangi pembentukan tromboksan A2 dalam trombosit..

- clopidogrel, atau lebih tepatnya metabolit aktifnya, secara selektif menghambat pengikatan ADP ke reseptor platelet P2Y12 dan aktivasi selanjutnya yang dimediasi ADP dari kompleks glikoprotein IIb / IIIa, yang menyebabkan penekanan agregasi platelet.

Karena pengikatan yang tidak dapat diubah, trombosit tetap kebal terhadap stimulasi ADP selama sisa hidup mereka (sekitar 7-10 hari), dan pemulihan fungsi trombosit normal terjadi pada kecepatan yang sesuai dengan laju pembaruan kumpulan trombosit.

- ticagrelor - adalah antagonis selektif dan reversibel dari reseptor P2Y 12 untuk adenosin difosfat (ADP) dan dapat mencegah aktivasi dan agregasi platelet yang dimediasi ADP.

Dari antikoagulan di Medach, warfarin berulang kali disebutkan. Ini menghalangi sintesis faktor pembekuan darah yang bergantung pada vitamin K (II, VII, IX, X) di hati, mengurangi konsentrasi plasma dan memperlambat proses pembekuan darah..

Obat ini banyak digunakan, dipelajari dengan baik, tetapi agak sulit dalam pemilihan dosis dan pengendalian kemanjuran (termasuk karena kebutuhan untuk terus memantau indikator hemostasis seperti INR). Oleh karena itu, digantikan oleh obat-obatan dari kelompok PLA (antikoagulan oral baru): dabigatran, apixaban dan rivaroxaban..

Namun perlu dicatat bahwa dalam beberapa situasi klinis warfarin tetap menjadi obat pilihan (misalnya, untuk pasien dengan katup prostetik), dan juga jauh lebih murah daripada pengganti "muda"..

Nutrisi rumah dan pemulihan dari stroke

Tekanan darah 100 hingga 70 - apa artinya?