Arteri dari diagram sirkulasi sistemik

Angka: 158. Aorta toraks (tampak depan). 1 - arteri karotis komunis kiri; 2 - lengkungan aorta; 3 - cabang bronkial (arteri) dari aorta toraks; 4 - bronkus utama kiri; 5 - arteri interkostal; 6 - kerongkongan; 7 - arteri koroner kanan dan kiri

Aorta (aorta) adalah pembuluh arteri terbesar tempat darah dialirkan dari ventrikel kiri jantung ke semua arteri di sirkulasi sistemik. Ini membedakan tiga bagian: bagian aorta yang naik, lengkung aorta dan bagian aorta yang turun (Gbr. 158, 159). Bagian aorta yang turun, pada gilirannya, dibagi menjadi dua bagian: bagian toraks aorta dan bagian abdominal aorta.

Bagian aorta yang menaik (ascendens aortae), atau aorta asendens, adalah bagian awal aorta dengan panjang sekitar 6 cm, diameter sekitar 3 cm, terletak di mediastinum anterior posterior batang paru. Setelah meninggalkan ventrikel kiri, bagian aorta yang naik ke atas dan setinggi pegangan sternum berlanjut ke lengkung aorta. Bagian awal dari aorta asendens membesar dan disebut bola aorta (bulbus aorta). Dari bohlam aorta, seperti yang telah disebutkan, dua arteri koroner berangkat.

Lengkungan aorta (arcus aortae) mengarah ke kiri dan ke posterior, melewati bronkus utama kiri, dan pada tingkat vertebra toraks IV berlanjut ke bagian toraks aorta. Tiga cabang besar memanjang dari bagian cembung lengkung aorta: batang brakiosefalika, arteri karotis komunis kiri, dan arteri subklavia kiri. Pembuluh darah ini membawa darah ke arteri leher, kepala, tungkai atas dan sebagian ke dinding dada anterior..

Arteri leher dan kepala

Batang brakiosefalika (truncus brachiocephalicus) adalah pembuluh tidak berpasangan yang berangkat dari lengkung aorta ke kanan ke atas dan memiliki panjang sekitar 4 cm, pada tingkat sendi sternoklavikula kanan terbagi menjadi arteri karotis komunis kanan dan arteri subklavia kanan.

Arteri karotis komunis (a. Carotis communis) menjalar ke leher di samping esofagus dan trakea dan pada tingkat tepi atas tulang rawan tiroid terbagi menjadi arteri karotis eksternal dan internal. Arteri karotis komunis kiri adalah cabang dari lengkung aorta, sehingga lebih panjang dari arteri karotis komunis kanan, yang memanjang dari batang brakiosefalika. Arteri karotis komunis dapat dirasakan dari sisi laring bawah dan, jika perlu, ditekan ke tuberkulum karotis pada proses transversal vertebra serviks VI (untuk menghentikan pendarahan dari cabang arteri ini).

Angka: 160. Cabang dari arteri karotis eksterna. I - arteri karotis komunis; II - arteri karotis eksternal; 111 - arteri karotis internal; 1 - arteri tiroid superior; 2 - arteri lingual; 3 - arteri wajah; 4 - otot bukal; 5 - arteri meningeal tengah; 6 - arteri temporal superfisial: 7, 9 - arteri oksipital; 8 - arteri rahang atas; 10 - pleksus brakialis; 11 - batang tiroid (cabang arteri subklavia)

Arteri karotis eksterna (a. Carotis externa) diarahkan ke atas dari arteri karotis komunis di leher, kemudian melewati ketebalan kelenjar liur parotis di belakang sudut rahang bawah. Di jalur ini, banyak cabang berangkat dari arteri karotis eksterna (Gbr. 160):

arteri tiroid atas - dari awal arteri karotis eksternal, bergerak maju dan turun dan dengan cabangnya berpartisipasi dalam suplai darah ke kelenjar tiroid, laring dan otot leher;

Arteri lingual dimulai pada tingkat tulang hyoid, naik dan turun, melepaskan cabang ke kelenjar hyoid, tonsil palatina, dan kemudian, disebut "arteri dalam lidah", melewati ketebalan lidah dan memasoknya dengan darah;

arteri wajah berangkat di atas arteri lingualis, menuju ke fossa submandibular, kemudian menekuk ke tepi rahang bawah dan menuju ke sudut bagian dalam mata; dalam perjalanannya melepaskan cabang ke kelenjar ludah submandibular, langit-langit lunak dan jaringan lunak wajah;

arteri oksipital diarahkan ke belakang dan ke atas, melepaskan cabang ke daerah oksipital kepala dan ke otot leher;

Arteri sternokleidomastoid terlibat dalam suplai darah ke otot dengan nama yang sama;

arteri aurikularis posterior melepaskan cabang ke daun telinga dan kulit daerah oksipital kepala;

arteri faring yang naik berangkat dari arteri karotis eksternal dari sisi medial dan memasok darah ke faring, tonsil palatina.

Setelah diberikan cabang yang terdaftar, arteri karotis eksternal dibagi di tingkat leher dari proses artikular rahang bawah menjadi dua cabang terminal: arteri temporal maksilaris dan superfisial. Arteri rahang atas melewati fosa infratemporal dan pterigopalatina dan, dalam perjalanannya, memberikan cabang ke gigi bawah dan rahang bawah (arteri alveolar bawah), ke cangkang keras otak (arteri meiingeal tengah), ke gigi rahang atas (arteri alveolar atas), ke langit-langit (bukan berjalan arteri palatina), ke dinding rongga hidung (arteri sphenoid-palatine), ke otot pengunyahan. Arteri temporal superfisial naik ke daerah temporal dan melepaskan cabang ke jaringan lunak yang satu ini ke daerah tetangga (frontal, parietal dan oksipital).

Jadi, arteri karotis eksternal, dengan cabang-cabangnya, memasok organ dan sebagian ke otot leher, jaringan lunak wajah dan seluruh kepala, dinding rongga hidung, dinding dan organ rongga mulut..

Dari cabang arteri karotis eksternal, pulsasi arteri wajah (di dasar rahang bawah, anterior ke otot masseter) dan arteri temporal superfisial (di depan kanal pendengaran eksternal).

Arteri karotis interna (a. Carotis interna) mengarah ke atas di leher, terletak pertama di belakang, dan kemudian ke medial dari arteri karotis eksterna. Bagian awalnya sedikit membesar, pemuaian ini disebut sinus karotis. Di leher, arteri karotis interna tidak bercabang, dari daerah leher menembus melalui saluran karotis tulang temporal ke dalam rongga tengkorak. Di sini arteri melewati dari sisi sella turcica melalui sinus kavernosus dura mater otak ke dasarnya; pada pembukaan saluran optik keluar arteri oftalmikus, dan kemudian membelah menjadi arteri serebral anterior dan tengah, arteri penghubung posterior (Gbr. 161) dan arteri vili anterior (arteri pleksus vaskular).

Angka: 161. Arteri otak (tampak bawah - di dasar otak). 1 - arteri serebral anterior; 2 - arteri komunikasi anterior; 3 - arteri penghubung posterior; 4 - arteri karotis internal (kiri); 5 - arteri serebral tengah, 6 - arteri serebral posterior; 7, 9, 10, 13 - arteri serebelar; 8 - arteri basilar; 11 - arteri tulang belakang (anterior dan posterior); 14 - arteri vertebralis

Arteri oftalmikus melewati rongga tengkorak melalui kakao visual ke orbit, di mana ia melepaskan cabang ke bola mata (arteri retinal sentral, arteri siliaris, dll.), Ke kelenjar lakrimal, otot mata, jaringan lunak dahi (arteri supraorbital).

Arteri serebral anterior melengkung di sekitar korpus kalosum dan melepaskan cabang terutama ke permukaan medial belahan otak. Ada anastomosis antara arteri serebral anterior kanan dan kiri - arteri yang berkomunikasi anterior.

Arteri serebral tengah masuk ke alur lateral belahan otak dan melepaskan cabang ke lobus frontal, parietal dan temporal.

Arteri komunikasi posterior membentuk anastomosis dengan arteri serebral posterior dari sistem arteri vertebralis.

Arteri vili anterior masuk ke ventrikel lateral belahan otak, di mana cabang-cabangnya merupakan bagian dari pleksus koroid..

Arteri subklavia (a. Subelavia) kanan adalah cabang dari batang brakiosefalika, dan kiri adalah cabang dari lengkung aorta. Ia lewat di daerah leher di atas kubah pleura. Cabang-cabang berikut bercabang darinya: arteri vertebralis, arteri toraks internal, batang tiroid, batang kosta-serviks dan arteri transversal leher.

Arteri vertebralis bergerak dari arteri subklavia ke atas, melewati lubang dalam proses transversal dari vertebra serviks, dan kemudian melalui foramen magnum memasuki rongga tengkorak. Cabang memanjang dari itu ke sumsum tulang belakang, medulla oblongata dan ke otak kecil. Di rongga tengkorak pada clivus, arteri vertebralis kanan dan kiri terhubung ke arteri basilar (utama) (a.basilaris), yang melepaskan cabang ke telinga bagian dalam, jembatan (otak) dan ke serebelum, dan kemudian membelah menjadi dua arteri serebral posterior.

Oleh karena itu, arteri karotis internal kanan dan kiri serta arteri vertebralis kanan dan kiri terlibat dalam suplai darah ke otak. Atas dasar otak di sekitar pelana Turki, cabang-cabang arteri ini - arteri serebral anterior dengan arteri penghubung anterior, arteri penghubung posterior dan arteri serebral posterior - membentuk cincin arteri (sirkulus arteriosis; lihat Gambar 161).

Arteri toraks internal berjalan lateral dari sternum sepanjang permukaan dalam dinding dada dan melepaskan cabang ke ruang interkostal (cabang interkostal anterior), ke kelenjar susu, diafragma, perikardium, bagian atas dinding perut anterior.

Batang tiroid naik dan dibagi menjadi cabang-cabang yang terlibat dalam suplai darah ke kelenjar tiroid (arteri tiroid bagian bawah), otot leher dan otot permukaan posterior skapula.

Batang kosta-serviks dibagi menjadi cabang-cabang ke otot posterior leher dan ke dua ruang interkostal atas..

Arteri transversal leher menuju ke skapula dan berpartisipasi dalam suplai darah ke otot-otot yang menempel pada tulang ini (otot rhomboid, otot pengangkat skapula, dll.).

Arteri subklavia, setelah melepaskan cabang-cabang yang disebutkan, pada tingkat tepi luar tulang rusuk I berlanjut ke arteri ketiak.

Arteri tungkai atas

Sistem arteri ekstremitas atas (Gbr. 162) dimulai dengan yang terbesar - arteri ketiak. Arteri aksila berlanjut ke arteri brakialis, yang membelah menjadi arteri radial dan ulnaris. Setelah berpindah ke tangan, arteri radial dan ulnaris membentuk dua lengkung palmar: superfisial dan dalam.

Angka: 162. Arteri ekstremitas atas (kanan). 1 - arteri aksila; 2, 3, 4 - cabang arteri ketiak; 5 - arteri bahu dalam; 6 dan 8 - arteri kolateral ulnaris atas dan bawah; 7 - arteri brakialis; 9 dan 22 - cabang arteri ulnaris dan radial ke sendi siku; 10 - arteri ulnaris; 11 - jaringan pembuluh di pergelangan tangan; 12 - lengkungan palmar dalam; 13 - lengkungan palmar dangkal; 14 - arteri metacarpal palmar; 15 - memiliki arteri digital palmar; 16 - arteri palmar umum; 17 - arteri ibu jari; 20 - arteri radial; 19 - anterior antara arteri; 21 - arteri interoseus umum: cabang arteri brakialis; 24 - humerus sekitarnya; 25 - pleksus brakialis

Arteri aksila (a.axillaris), atau aksila, terletak di fosa eponim di sebelah vena aksilaris dan batang pleksus brakialis. Cabang-cabangnya terlibat dalam suplai darah ke otot-otot korset bahu, kapsul sendi bahu dan bagian dari otot dada. Cabang-cabang arteri aksila meliputi: arteri toraks-akromial - berpartisipasi dalam suplai darah ke otot deltoid, pektoralis mayor dan minor; arteri toraks lateral - memberikan cabang ke otot anterior serratus, ke kelenjar susu; arteri subscapularis - melepaskan cabang ke otot korset bahu; arteri anterior dan posterior yang membengkok di sekitar humerus - terlibat dalam suplai darah ke sendi bahu dan otot deltoid.

Pada tingkat tepi bawah otot utama pektoralis, di tempat perlekatannya ke humerus, arteri aksilaris masuk ke arteri brakialis.

Arteri brakialis (a. Brachialis) terletak di alur medial bahu di sebelah dua vena brakialis dan saraf median. Cabang-cabangnya memasok darah ke otot dan kulit bahu, humerus, dan terlibat dalam suplai darah ke sendi siku. Cabang terbesar disebut arteri dalam bahu, secara spiral membengkok di sekitar humerus, terletak bersama dengan saraf radial di saluran antara tulang dan otot trisep. Beberapa arteri muskular dan dua arteri ulnaris kolateral juga bercabang dari arteri brakialis: arteri superior dan inferior. Arteri kolateral tidak hanya berpartisipasi dalam suplai darah ke bahu, tetapi, beranastomosis dengan cabang-cabang arteri lengan bawah, membentuk jaringan arteri di sekitar sendi siku. Tekanan darah ditentukan pada arteri brakialis dalam praktik medis.

Arteri brakialis di daerah fosa kubital dibagi menjadi dua arteri: radial dan ulnaris..

Arteri radial (a. Radialis) turun di sepanjang permukaan depan lengan bawah dari sisi lateral (dalam alur radial). Pada tingkat proses styloid jari-jari, ia melewati dari lengan bawah melalui snuffbox anatomis ke punggung tangan, dan dari sana melalui ruang interkarpal pertama ke telapak tangan, di mana ia berpartisipasi dalam pembentukan lengkungan palmar dalam. Di bagian atas lengan bawah, arteri radial lewat di antara otot-otot, dan di sepertiga bagian bawah terletak di permukaan di bawah kulit. Di tempat ini, denyutnya (denyut nadi) biasanya ditentukan. Arteri radial melepaskan cabang kembali ke sendi siku dan cabang ke otot lengan bawah, ke otot tangan. Salah satu cabangnya, bersama dengan arteri ulnaris, berpartisipasi dalam pembentukan lengkung palmar superfisial.

Arteri ulnaris (a. Ulnaris) lewat di antara otot anterior lengan bawah dari sisi medial (ulnar) di alur ulnaris, dan kemudian, di dekat tulang pisiformis pada pergelangan tangan, masuk ke telapak tangan, di mana, bersama dengan "cabang arteri radial, ia berpartisipasi dalam pembentukan lengkung palmar superfisial. cabang ke sendi siku, otot lengan bawah dan tangan, serta cabang yang terlibat dalam pembentukan lengkungan palmar dalam. Cabang terbesar dari arteri ulnaris disebut arteri interoseus umum, dibagi menjadi arteri interoseus anterior dan posterior, yang terlibat dalam suplai darah dari kelompok otot yang sesuai di lengan bawah.

Di daerah pergelangan tangan terdapat jaringan arteri palmar dan dorsal yang dibentuk oleh cabang-cabang arteri radial dan ulnaris..

Lengkungan arteri superfisial dan dalam terletak di permukaan telapak tangan.

Lengkungan palmar superfisial terletak di bawah aponeurosis palmar, di atas tendon otot - fleksor jari. Ini dibentuk oleh arteri ulnaris dan cabang palmar superfisial dari arteri radial. Arteri digital umum bercabang dari lengkungan ini. Setiap arteri tersebut terbagi menjadi dua arteri digitalnya sendiri, yang membentang di sepanjang sisi depan jari-jari yang berdekatan.

Lengkungan palmar dalam terletak di dasar tulang metacarpal di bawah tendon otot fleksor jari. Ini dibentuk oleh arteri radial dan cabang palmar dalam dari arteri ulnaris. Dari lengkungan palmar dalam, arteri metacarpal palmar bercabang, yang pada tingkat tulang kepala metakarpal mengalir ke arteri digital umum.

Aorta toraks

Bagian toraks aorta (pars thoracica aortae), atau aorta toraks, merupakan kelanjutan dari lengkung aorta (lihat Gambar 159). Itu terletak di mediastinum posterior di tulang belakang toraks, melewati pembukaan aorta diafragma, berlanjut ke aorta perut. Dekat aorta toraks adalah vena semi-tidak berpasangan (kiri), vena azygos dan saluran limfatik toraks (kanan), esofagus (secara spiral membengkok di sekitar aorta dari kanan dari depan ke kiri). Cabang aorta toraks memberi makan dinding dada, semua organ rongga dada (kecuali jantung) dan dibagi lagi menjadi parietal (parietal) dan visceral (visceral).

Angka: 159. Aorta perut (tampak depan). 1 - arteri frenikus bawah; 2 - batang celiac; 3 - arteri limpa; 4 - arteri adrenal; 5 - arteri mesenterika superior; 6 - arteri ginjal; 7 - arteri testis; 8 - arteri lumbar; 9 - arteri mesenterika inferior; 10 - arteri sakralis median; 11 - arteri iliaka komunis; 12 - arteri iliaka interna; 13 - arteri iliaka eksternal

Cabang parietal aorta toraks: arteri interkostal posterior dalam jumlah 10 pasang lewat satu per satu di setiap ruang interkostal, mulai dari yang ketiga (di dua ruang interkostal atas, arteri melewati batang cervicocostal dari arteri subklavia), dan memberikan cabang ke otot dan kulit dada, serta otot-otot punggung, sumsum tulang belakang, dan dinding perut anterior; arteri frenikus superior - kanan dan kiri - menuju ke diafragma.

Cabang internal aorta toraks: cabang bronkial (arteri) masuk ke paru-paru melalui gerbangnya; cabang esofagus menuju ke kerongkongan; cabang mediastinal (mediastinal) memasok darah ke kelenjar getah bening dan jaringan mediastinum posterior; cabang perikardial memasok darah ke kantung perikardial.

Aorta perut

Bagian abdominal aorta (pars abdominalis aortae), atau aorta abdominalis, merupakan kelanjutan dari aorta toraks, yang terletak di ruang retroperitoneal rongga abdomen di tulang belakang di sebelah vena kava inferior (kiri) (Gbr. 163; lihat Gbr. 158, 159). Ini diarahkan dari pembukaan aorta diafragma ke tingkat IV - V dari vertebra lumbal, di mana ia terbagi menjadi arteri iliaka persekutuan kanan dan kiri (bifurkasi aorta). Arteri sakralis median tipis berangkat dari aorta menggantikan percabangannya, yang turun ke panggul kecil.

Angka: 163. Cabang aorta abdominalis (diagram). 1 - aorta perut; 2 - batang celiac; 3 - arteri lambung kiri; 4 - arteri limpa; 5 - arteri hepatik komunis; 6 - arteri mesenterika superior; 7 - arteri mesenterika inferior; 8 - arteri iliaka komunis; 9 - arteri iliaka eksternal; 10 - arteri iliaka interna

Dalam perjalanannya, aorta perut melepaskan cabang ke dinding (cabang parietal) dan ke organ (cabang internal) rongga perut..

Cabang parietal dari aorta abdominalis: arteri frenikus bawah, ruang uap, berpartisipasi dalam suplai darah ke diafragma dan memberikan cabang ke kelenjar adrenal (arteri adrenal atas); arteri lumbal (empat pasang) memasok tulang belakang lumbal, sumsum tulang belakang, otot-otot daerah lumbal dan dinding perut.

Cabang internal aorta abdominalis dibagi lagi menjadi tidak berpasangan dan berpasangan. Ada tiga cabang yang tidak berpasangan: batang seliaka, arteri mesenterika superior dan arteri mesenterika inferior. Cabang internal aorta abdominal berpasangan tiga pasang: arteri adrenal tengah, arteri ginjal dan arteri testis pada pria dan arteri ovarium pada wanita.

Batang celiac (truncus coeliacus) berangkat dari aorta abdominal paling awal, memiliki panjang 1 - 2 cm, terbagi menjadi tiga arteri: lambung kiri, hati umum dan limpa. Arteri lambung kiri berjalan di sepanjang kelengkungan perut yang lebih rendah dan terlibat dalam suplai darahnya. Arteri hepatik komunis dibagi menjadi arteri gastro-duodenum (gastro-duodenum) dan arteri hepatik sendiri. Arteri gastroduodenal, pada gilirannya, dibagi lagi menjadi arteri gastroepiploic kanan dan superior pancreato-duodenal (pankreas-duodenum), yang terlibat dalam suplai darah ke organ terkait. Arteri hepatika itu sendiri, setelah memberikan cabang ke lambung - arteri lambung kanan, mencapai gerbang hati, di mana ia terbagi menjadi cabang kanan dan kiri, yang menembus ke dalam hati dan memberinya makan; cabang kanan juga mengeluarkan arteri bilier (ke kantong empedu). Arteri limpa berjalan di sepanjang tepi atas pankreas ke limpa dan mensuplai dengan darah, sepanjang jalan itu memberikan cabang ke pankreas, lambung dan omentum besar: cabang pankreas, arteri lambung pendek, arteri gastroepiploic kiri.

Dengan demikian, batang celiac dengan cabang-cabangnya memasok darah ke organ yang tidak berpasangan di rongga perut bagian atas: lambung, hati, kandung empedu, limpa, pankreas, dan sebagian duodenum..

Arteri mesenterika superior (a. Mesenterica superior) berangkat dari aorta abdominalis sedikit di bawah batang seliaka dan menuju ke kanan dan ke bawah (Gbr. 164). Dalam perjalanannya, ia mengeluarkan cabang-cabang berikut: arteri pankreatoduodenal bagian bawah (pankreas-duodenum) - berpartisipasi dalam suplai darah ke pankreas dan duodenum; arteri usus (jejunal dan ileum) sampai 20 ke jejunum dan ileum; Arteri ileo-kolon - memasok sekum dengan apendiks, bagian akhir ileum dan bagian awal dari kolon asendens; arteri kolon kanan ke kolon asendens; arteri kolon tengah ke kolon transversal.

Angka: 164. Arteri dan vena dari usus kecil dan besar. 1 - segel oli besar (menghadap ke atas); 2 - arteri kolon kiri; 3 - arteri mesenterika superior; 4 - vena mesenterika superior; 5, 6, 9 - arteri dan vena jejunal dan ilio-intestinal; 7 - lampiran (lampiran); 8 - arteri apendiks; 10 - usus besar yang naik; 11 - arteri dan vena iliokolika; 12 - arteri dan vena kolik kanan; 13 - cabang arteri kolik kanan; 14 - arteri kolon tengah; 15 - pankreas; 16 - cabang arteri kolik tengah; 17 - usus besar melintang

Jadi, arteri mesenterika superior, dengan cabang-cabangnya, mensuplai pankreas dan duodenum (sebagian), jejunum dan ileum, sekum dengan apendiks vermiform, kolon asendens dan transversal. Ada anastomosis permanen antara cabang-cabang arteri mesenterika superior, yang membentuk lengkungan arteri di mesenterium usus kecil dan kolon transversal..

Arteri mesenterika bawah (a. Mesenterica inferior) berangkat dari aorta perut bagian bawah, pergi ke kiri dan ke bawah, memberikan cabang-cabang berikut: arteri kolon kiri ke kolon desendens; arteri sigmoid ke kolon sigmoid; arteri rektal superior ke rektum atas.

Jadi, arteri mesenterika inferior dengan cabang-cabangnya mensuplai kolon desendens dan sigmoid serta bagian atas rektum. Cabang-cabang arteri ini beranastomosis di antara mereka sendiri dan dengan cabang-cabang arteri tetangga (arteri mesenterika superior, dll.).

Arteri adrenal tengah (a. Suprarenalis media), kanan dan kiri, berangkat dari aorta abdominalis di bawah arteri mesenterika superior dan menuju ke kelenjar adrenal.

Arteri ginjal (a.renalis), kanan dan kiri, berangkat dari aorta abdominalis di bawah arteri adrenal tengah, menuju pintu gerbang ginjal dan mensuplai darah, sepanjang jalan memberikan cabang ke kelenjar adrenal (arteri adrenal bawah).

Arteri testis (a. Testikularis), kanan dan kiri, berangkat dari aorta abdominalis di bawah arteri renalis, turun ke cincin inguinal dalam, lalu melalui kanal inguinalis sebagai bagian dari korda spermatika mencapai skrotum, tempat ia memberi makan testis dan epididimisnya. Pada wanita, arteri ovarium (a. Ovarica) turun ke panggul kecil menuju ovarium.

Arteri panggul

Arteri iliaka komunis (a. Iliaca communis), kanan dan kiri, adalah cabang terminal aorta abdominal (Gbr. 165). Dari tempat asalnya, ia menuju ke sendi sakroiliaka, pada tingkat yang terbagi menjadi arteri iliaka internal dan eksternal.

Angka: 165. Arteri panggul (setengah kiri). 1 - arteri iliaka persekutuan kanan; II - arteri iliaka persekutuan kiri; III - arteri iliaka internal; IV - arteri iliaka eksternal; 1 - arteri gluteal superior; 2 - arteri sakralis lateral; 3 - arteri genital internal; 4 - arteri gluteal bawah; 5 - arteri rektal tengah; 6 - vesikula seminalis; 7 - vas deferens; 8, 9 - arteri kemih bagian bawah dan atas; 10 - arteri umbilikalis; 11 - arteri obturator; 12, 13 - cabang arteri iliaka eksternal ke dinding perut anterior; 14 - arteri testis

Arteri iliaka interna (a. Iliaca interna) masuk ke panggul kecil, di mana biasanya terbagi menjadi batang anterior dan posterior, yang melepaskan cabang viseral dan parietal, organ dan dinding pemasok darah (tulang, otot) dari panggul kecil. Cabang internal yang relatif besar adalah sebagai berikut: arteri rektal tengah terlibat dalam suplai darah ke bagian tengah rektum; arteri genital internal melepaskan cabang ke perineum, alat kelamin luar, ke rektum bawah (arteri rektal bawah); arteri kemih bagian atas dan bawah menuju ke kandung kemih; arteri uterina menyuplai uterus, tuba falopi, sebagian ke vagina dan ovarium (pria memiliki arteri vas deferens).

Cabang parietal yang relatif besar dari arteri iliaka interna adalah: arteri gluteal superior dan inferior, yang memasok darah ke otot gluteal dan otot panggul yang berdekatan; arteri obturator meninggalkan panggul melalui saluran obturator ke paha, di mana ia memasok darah ke kelompok otot medial dan memberikan cabang ke sendi pinggul..

Arteri iliaka eksterna (a. Iliaca externa) berasal dari asalnya di sepanjang otot mayor psoas, lewat di bawah ligamentum inguinalis, berlanjut ke arteri femoralis. Cabang bercabang darinya ke dinding perut anterior, simfisis pubis, dll..

Arteri tungkai bawah

Sistem arteri ekstremitas bawah dimulai dengan arteri femoralis. Arteri femoralis berlanjut ke arteri poplitea, yang membelah menjadi arteri tibialis anterior dan posterior. Arteri tibialis anterior masuk ke kaki yang disebut arteri dorsal kaki, dan arteri tibialis posterior membelah menjadi arteri plantar medial dan lateral (Gbr. 166).

Angka: 166. Arteri ekstremitas bawah (sistem, skema). 1 - aorta perut; 2 - arteri iliaka persekutuan kanan; 3 - arteri iliaka internal; 4 - arteri iliaka eksternal; 5 - cabang arteri dalam paha; 6 - arteri dalam paha; 7 - arteri femoralis; 8 - arteri poplitea; 9 - cabang arteri poplitea ke sendi lutut; 10 - arteri tibialis posterior; 11 - arteri peroneal; 12 - arteri tibialis anterior; 13 - Arteri punggung kaki; 14, 15 - arteri plantar medial dan lateral; 16 - arteri digital punggung

Arteri femoralis (a. Femoralis) adalah kelanjutan langsung dari arteri iliaka eksterna, batas kondisional di antara mereka ditarik setinggi ligamentum inguinalis. Keluar dari bawah ligamentum inguinalis, arteri femoralis diarahkan di sepanjang permukaan anterior paha ke bawah dan secara medial (di segitiga femoralis dan di kanal adduktor) antara otot anterior dan adduktor paha, kemudian menyimpang ke belakang dan, mencapai fossa poplitea, berlanjut ke arteri poplitea. Dalam perjalanannya, ia mengeluarkan cabang yang memasok darah ke otot dan kulit paha, serta cabang ke dinding perut anterior dan alat kelamin luar. Cabang terbesar adalah arteri paha dalam. Arteri ini berangkat dari arteri femoralis 3-4 cm di bawah ligamentum inguinalis dan pada gilirannya melepaskan cabang yang memberi makan sendi pinggul, otot paha dan kulit di atasnya..

Arteri femoralis dapat dirasakan tepat di bawah tengah ligamentum inguinalis, dan untuk menghentikan pendarahan, tekan ke tulang kemaluan. Vena dengan nama yang sama terletak di sebelah arteri femoralis..

Arteri poplitea (a. Poplitea) terletak di fossa eponymous bersama dengan vena poplitea dan saraf tibialis. Setelah memberikan lima cabang ke sendi lutut (arteri lutut), ia melewati permukaan posterior tungkai bawah dan segera terbagi menjadi dua cabang terminal - arteri tibialis anterior dan posterior.

Arteri tibialis anterior (a. Tibialis anterior) melewati lubang di membran interoseus ke permukaan anterior tungkai bawah, terletak di antara otot, turun ke tingkat sendi pergelangan kaki, di mana ia berlanjut ke arteri dorsal kaki. Dalam perjalanannya, ia memberi cabang ke sendi lutut, otot anterior tungkai bawah dan sendi pergelangan kaki.

Arteri dorsal kaki dinamai demikian karena lokasinya; arteri ini mengeluarkan cabang yang terlibat dalam suplai darah kaki (arteri tarsal, arteri arkuata, dll.).

Arteri tibialis posterior (a. Tibialis posterior) turun di antara otot-otot pada permukaan posterior tungkai (di kanal ankle-poplitea), keluar dari bawah tendon kalkanealis ke pergelangan kaki medial; membungkuk di sekitarnya, ia melewati permukaan plantar kaki, di mana ia terbagi menjadi dua cabang terminal - arteri plantar medial dan lateral. Cabang memanjang dari arteri tibialis posterior ke otot dan tulang kaki bagian bawah, lutut, sendi pergelangan kaki, dll. Cabang terbesarnya - arteri peroneal antara otot-otot dekat fibula, berpartisipasi dalam suplai darah ke tulang ini, otot dan pergelangan kaki yang berdekatan..

Arteri tibialis posterior dapat dirasakan di belakang maleolus medial.

Arteri plantar medial dan lateral melewati telapak kaki di dekat tepinya masing-masing dan mengeluarkan cabang yang memasok darah ke tulang, kulit dan otot kaki..

Lingkaran sirkulasi darah

Dari artikel sebelumnya, Anda sudah mengetahui komposisi darah dan struktur jantung. Jelas, darah melakukan semua fungsi hanya karena peredarannya yang konstan, yang dilakukan berkat kerja jantung. Kerja jantung menyerupai pompa yang memompa darah ke dalam pembuluh di mana darah mengalir ke organ dan jaringan internal..

Sistem peredaran darah terdiri dari lingkaran besar dan kecil (paru) sirkulasi darah, yang akan kita bahas secara rinci. Dijelaskan oleh William Harvey, seorang dokter Inggris, pada tahun 1628.

Lingkaran sirkulasi darah sistemik (CCB)

Lingkaran sirkulasi darah ini berfungsi untuk mengantarkan oksigen dan nutrisi ke seluruh organ. Ini dimulai dengan aorta yang muncul dari ventrikel kiri - pembuluh terbesar, yang secara berturut-turut bercabang menjadi arteri, arteriol, dan kapiler. Ilmuwan Inggris terkenal, dokter William Harvey membuka CCC dan memahami pentingnya sirkulasi.

Dinding kapiler adalah lapisan tunggal, oleh karena itu, pertukaran gas dengan jaringan di sekitarnya terjadi melaluinya, yang selanjutnya menerima nutrisi melalui itu. Respirasi terjadi di jaringan, di mana protein, lemak, karbohidrat teroksidasi. Akibatnya, karbon dioksida dan produk metabolisme (urea) terbentuk di dalam sel, yang juga dilepaskan ke kapiler..

Darah vena dikumpulkan melalui venula ke dalam vena, kembali ke jantung melalui vena kava superior dan inferior, yang mengalir ke atrium kanan. Jadi, CCB dimulai di ventrikel kiri dan berakhir di atrium kanan..

Darah melewati BCC dalam 23-27 detik. Darah arteri mengalir melalui arteri CCB, dan darah vena mengalir melalui vena. Fungsi utama dari lingkaran sirkulasi darah ini adalah untuk memberikan oksigen dan nutrisi ke seluruh organ dan jaringan tubuh. Di pembuluh darah CCB, tekanan darah tinggi (relatif terhadap sirkulasi paru).

Lingkaran kecil sirkulasi darah (paru)

Izinkan saya mengingatkan Anda bahwa CCB berakhir di atrium kanan, yang mengandung darah vena. Lingkaran kecil sirkulasi darah (ICC) dimulai di bilik jantung berikutnya - ventrikel kanan. Dari sini, darah vena memasuki batang paru, yang membelah menjadi dua arteri pulmonalis.

Arteri paru kanan dan kiri dengan darah vena diarahkan ke paru-paru yang sesuai, di mana mereka bercabang ke kapiler yang mengelilingi alveoli. Pertukaran gas terjadi di kapiler, akibatnya oksigen memasuki darah dan bergabung dengan hemoglobin, dan karbon dioksida berdifusi ke udara alveolar..

Darah arteri teroksigenasi dikumpulkan di venula, yang kemudian dialirkan ke vena pulmonalis. Vena pulmonalis dengan darah arteri mengalir ke atrium kiri, tempat ICC berakhir. Dari atrium kiri, darah memasuki ventrikel kiri - tempat CCB dimulai. Jadi, dua lingkaran sirkulasi darah ditutup..

Darah ICC lewat dalam 4-5 detik. Fungsi utamanya adalah untuk mengoksidasi darah vena, sehingga menjadi arteri, kaya oksigen. Seperti yang Anda perhatikan, darah vena mengalir melalui arteri di ICC, dan darah arteri mengalir melalui vena. Tekanan darah disini lebih rendah dari CCB.

Fakta Menarik

Rata-rata, untuk setiap menit jantung manusia memompa sekitar 5 liter, selama 70 tahun kehidupan - 220 juta liter darah. Dalam satu hari, jantung manusia melakukan sekitar 100 ribu detak, seumur hidup - 2,5 miliar..

© Bellevich Yuri Sergeevich 2018-2020

Artikel ini ditulis oleh Yuri Sergeevich Bellevich dan merupakan kekayaan intelektualnya. Menyalin, mendistribusikan (termasuk dengan menyalin ke situs dan sumber lain di Internet) atau penggunaan informasi dan objek lainnya tanpa persetujuan sebelumnya dari pemegang hak cipta dapat dihukum oleh hukum. Untuk mendapatkan materi artikel dan izin untuk menggunakannya, silakan merujuk ke Bellevich Yuri.

Arteri dari diagram sirkulasi sistemik

Aorta, aorta, mewakili batang utama arteri dari lingkaran besar sirkulasi darah, yang membawa darah dari ventrikel kiri jantung..

Tiga bagian berikut dibedakan di aorta:
1) pars ascendens aortae - bagian aorta yang menaik (dikembangkan dari trunkus arteriosus),
2) arcus aortae - lengkung aorta - turunan dari lengkung arteri kiri ke-4 dan
3) pars descendens aortae - bagian descendens aorta, yang berkembang dari batang arteri dorsal embrio.

Pars ascendens aortae dimulai dengan ekspansi yang signifikan dalam bentuk bulb - bulbus aortae. Dari dalam, ekspansi ini berhubungan dengan tiga sinus aorta, sinus aorta, yang terletak di antara dinding aorta dan katup katup. Panjang bagian aorta yang menanjak sekitar 6 cm.

Bersama dengan trunkus pulmonalis, di belakangnya terletak, aorta ascendens masih tertutup oleh perikardium. Di belakang pegangan sternum, ia berlanjut ke arcus aortae, yang membengkok ke belakang dan ke kiri dan menyebar ke bronkus kiri pada awalnya, kemudian melewati di tingkat vertebra toraks IV ke bagian turun aorta.

Pars descendens aortae terletak di mediastinum posterior, mula-mula ke kiri dari tulang belakang, kemudian sedikit menyimpang ke kanan, sehingga ketika diafragma melewati hiatus aortikus pada tingkat vertebra toraks XII, batang aorta terletak di depan tulang belakang sepanjang garis tengah.

Bagian yang turun dari aorta ke hiatus aorticus disebut pars thoracica aortae, yang sudah lebih rendah di rongga perut - pars abdominalis aortae. Di sini, pada tingkat vertebra lumbal IV, ia mengeluarkan dua cabang lateral besar (arteri iliaka umum) - bifurcatio aortae (bifurkasi) dan berlanjut lebih jauh ke panggul dalam bentuk batang tipis (a.sacralis mediana).

Saat pendarahan dari arteri di bawahnya, batang aorta abdominalis ditekan ke kolom tulang belakang di pusar, yang berfungsi sebagai titik acuan untuk tingkat aorta, yang terletak di atas percabangannya..

Sirkulasi sistemik: struktur, fungsi, masalah akibat kelainan jantung bawaan

Darah adalah jaringan lingkungan internal tubuh manusia. Sirkulasinya adalah gerakan berkelanjutan melalui sistem tertutup kapal dengan struktur, kaliber, dan tujuan fungsional yang berbeda..

Anatomi manusia sistematis yang menggambarkan pembuluh darah disebut angiologi anatomi. Memberikan detak jantung ritmis sirkulasi darah yang tidak terganggu.

Dalam struktur sistem kardiovaskular, lingkaran besar sirkulasi darah, lingkaran kecil (paru) dan koroner (koroner atau jantung) dibedakan.

Artikel ini akan membahas apa yang termasuk dalam sirkulasi sistemik (CCB) selain jantung, apa fungsi loop tertutup ini, masalah apa yang ada di lingkaran ini yang menjadi penyebab perkembangan penyakit, dan sebaliknya, faktor eksternal dan internal apa yang menyebabkan perubahan patologis pada bagian jantung ini. sistem -vaskular.

Deskripsi lingkaran besar sirkulasi darah

Jantung adalah pusat penghubung dari BCC. Sirkulasi sistemik dimulai di ruang jantung ventrikel kiri dari satu arteri - aorta, dan diakhiri dengan pembuluh - vena kava superior dan inferior mengalir ke atrium kanan (gambar di bawah).

Gerakan translasi darah dalam lingkaran besar sirkulasi darah dilakukan melalui sistem percabangan arteri secara eksponensial, dari mana darah mengalir dari jantung ke organ dan bagian tubuh. Darah dikembalikan ke jantung melalui, secara bertahap bergabung dari pembuluh darah kecil menjadi lebih besar, yang disebut pembuluh darah vena.

Fakta anatomi. Pada orang dewasa sehat bertubuh rata-rata, yang dalam keadaan tenang, pada satu detak jantung, 70 ml darah didorong ke dalam CCB.

Dari 100% volume darah di CCB, sekitar 25% ada di arteri, dan sekitar 75% di pembuluh darah. Oleh karena itu, untuk pertanyaan tentang darah mana yang berlaku dalam sirkulasi sistemik, jawabannya tidak ambigu - vena.

Kapiler yang menembus jaringan dan organ adalah pembuluh darah terkecil dari sirkulasi sistemik, di mana darah arteri diubah menjadi darah vena. Sebenarnya, pembuluh mikro ini adalah ujung dari arteri dan awal dari vena..

Pembuluh arteri utama CCB

"Kolam" arteri terdiri dari pembuluh dengan panjang dan kaliber berbeda, yang bercabang secara eksponensial dan secara bertahap mengecil ukurannya. Arteri terkecil dan tersempit disebut arteriol..

Arteri dan vena dari sirkulasi sistemik berbeda dalam struktur dinding. Dalam arteri sistemik dan besar lainnya, dindingnya berlapis tiga, dan terutama terdiri dari kolagen dan elastin, dan lapisan otot polos di dalamnya cukup tipis..

Selain itu, saat kaliber menyempit, rasionya berubah menuju peningkatan serat otot, yang memungkinkan mempertahankan tekanan dan mengatur aliran darah jaringan..

Beberapa arteri sistemik dari sirkulasi sistemik - tabel:

LokasiPenamaan
CCB berasal dari pembuluh yang disebut aorta (1) atau arteri utama sirkulasi sistemik. Batang brakiosefalika (2), arteri karotis kiri (3) dan arteri subklavia kiri (4) berangkat dari lengkungannya. Batang brakiosefalika bercabang ke arteri ketiak kanan (8), karotis kanan (5), fasial (6) dan arteri temporal superfisial (7). Subklavia masuk ke arteri brakialis kiri (9).
Aorta toraks memasok darah ke paru-paru, esofagus, dada, dan di perut (13), hati, ginjal (12), dan arteri saluran pencernaan dimulai. Aorta abdominalis dibagi menjadi dua arteri iliaka yang umum, dan arteri internal dan eksternal (14). Yang terakhir mengalir ke arteri femoralis (15) dan femoralis dalam (16). Pada tingkat siku, arteri brakialis terbagi menjadi radial (10) dan ulnar (11).
Di daerah posterior sendi lutut - di fossa poplitea, arteri femoralis bercabang ke arteri tibialis poplitea (17), posterior (19) dan anterior (18). Yang terakhir berakhir dengan pembuluh - arteri di bagian belakang kaki (20) dan 2 lengkungan plantar. Ngomong-ngomong, berbeda dengan lengkungan palmar dangkal dan dalam yang dibentuk oleh fusi balik arteri radial dan ulnaris, lengkungan plantar terletak tegak lurus satu sama lain. Dari lengkungan arteri di telapak tangan dan telapak kaki, arteri metacarpus / metatarsus dan jari-jari.

Karena tidak semua organ dalam seseorang dipasangkan, selain yang utama, ada arteri sistemik lain yang tidak berpasangan dalam sistem kardiovaskular, misalnya, batang seliaka aorta perut, yang membawa darah ke hati, lambung, pankreas, limpa dan duodenum 12.

Untuk informasi anda. Sistem vaskular CCB berbeda pada pria dan wanita. Hal ini disebabkan adanya perbedaan struktur sistem reproduksinya. Jadi pada wanita, salah satu pasang arteri internal yang memanjang dari aorta perut disebut ovarium, dan pada pria, testis..

Ngomong-ngomong, untuk mengimbangi kurangnya sirkulasi darah di kepala, dan untuk memastikan fungsi normal otak, loop arteri tambahan - lingkaran Willis terletak di dasarnya. Ini adalah sistem tertutup, di mana 5 arteri mengalir, dan jika penyumbatan terjadi di salah satunya, ini tidak akan memengaruhi suplai darah ke jaringan otak..

Jaringan kapiler BPC

Banyak mikrovessel termasuk dalam lingkaran besar sirkulasi darah: precapillaries, capillaries dan postcapillaries. Pembuluh darah peralihan antara arteriol dan kapiler, dan yang terakhir bergabung untuk membentuk venula - pembuluh terkecil dari baskom vena dari sistem kardiovaskular.

Dinding kapiler tipis, dan hanya terdiri dari satu lapisan sel datar (sel endotel), bertumpu pada membran basal. Di kapiler somatik dan viseral, sel Rouget individu berdampingan dengan dinding.

Penampang lumen kapiler tergantung pada lokasinya, dan adalah:

  • di serat otot dan saraf dekat - 4,5-7 mikron;
  • di kulit dan selaput lendir - 7-11 mikron;
  • di pankreas dan kelenjar endokrin lainnya - 20-30 mikron.

Jumlah mikrovessel dalam jaringan tidak sama dan tergantung di mana kapiler sirkulasi sistemik lewat. Misalnya, di beberapa area kulit mungkin hanya ada 40 per 1 mm², dan pada otot rangka bisa mencapai 1400 per 1 mm²..

Selain itu, jika perlu, kapiler aktif dapat menjadi cadangan (sementara tidak dapat dilalui)..

Pembuluh vena CCB

Pembuluh terakhir dari jaringan kapiler dan pada saat yang sama yang pertama di baskom vena dari sistem kardiovaskular adalah postkapiler dan venula. Selanjutnya, secara bertahap bergabung, mereka berakhir di pembuluh yang mengalir ke ruang atrium kanan jantung - vena kava superior dan inferior.

Dalam sistem vena kava inferior, kumpulan vena portal dibedakan secara terpisah. Menurut prinsip topografi, pembuluh vena dangkal dan dalam atau tidak berpasangan dibedakan.

Struktur dinding vena pada dasarnya berbeda dari dinding arteri. Mereka kurang elastis, memiliki lebih banyak serat otot dan memiliki katup khusus yang mencegah darah mengalir kembali ke dalamnya..

Venula dan pembuluh vena berliku-liku kecil dihubungkan satu sama lain oleh sejumlah besar jembatan (anastomosis) menyediakan fungsi reservoir. Ada juga hubungan antara pembuluh vena besar. Mereka disebut vena berlubang..

Beberapa pembuluh darah dari sirkulasi sistemik - tabel:

NamaLokasi
Pembuluh vena besar kepala, korset bahu dan lengan: wajah atas (1), posterior (2), wajah umum (3), jugularis internal (4), kiri (5) dan kanan (6) bahu-kepala, cekungan atas (7 ), subklavia (8), ketiak (9), bahu (10).
Dari vena palmar, darah mengalir ke pembuluh darah lengan bawah, lalu ke vena ulnaris saphena (12) dan median (13). Perhatikan bahwa vena radial (11) adalah jalan raya yang terpisah, bersama-sama dengan vena brakialis (10), vena kava superior (7). Gambar juga menunjukkan rongga inferior (14), portal (16), vena iliaka persekutuan kiri (17) dan femoralis (18)..
Vena yang terletak di permukaan kaki bergabung menjadi vena safena besar di kaki (20, 19). Itu, di daerah paha, setelah menyerap pembuluh vena lain, termasuk saphena peroneal, mengalir ke satu femoralis (18). Lokalisasi banyak vena dalam ditunjukkan pada gambar, di kaki lainnya.

Vena tidak hanya lebih tebal dan lebih "berotot" dibandingkan arteri. Mereka juga lebih aktif dipersarafi, sehingga peradangan mereka, misalnya dengan varises, disertai rasa sakit..

Untuk informasi anda. Pembuluh limfatik, yang secara membabi buta berasal dari dekat venula, dan kemudian secara berkala terhubung dengan anastomosis dengan vena, bekerja sebagai pompa, membantu menjaga keseimbangan cairan plasma darah dan hemodinamik sistem kardiovaskular secara keseluruhan.

Arteri dan vena berdiameter kecil dan sedang dari sirkulasi sistemik di beberapa tempat juga saling berhubungan oleh anastomosis, melewati jaringan kapiler. Jembatan ini membantu mengatur pengisian organ dalam dengan darah selama aktivitas fisik meningkat, dengan hipertensi arteri, penyakit organ atau onkologi, dengan cedera traumatis, kimiawi, atau termal..

Fungsi sirkulasi sistemik

CCB mengatur, mengkoordinasikan, dan menyatukan semua organ dan sistem menjadi organisme yang berfungsi secara integral.

Itu dipercayakan dengan tugas-tugas berikut:

  • transportasi - sirkulasi darah;
  • trofik - metabolisme;
  • pernapasan - memberi O2 dan mengambil CO2;
  • ekskresi - membersihkan darah dari produk akhir metabolisme;
  • pelindung - perlindungan terhadap virus, bakteri dan antigen, serta kehilangan darah dan pembekuan;
  • pengaturan - transfer zat aktif biologis.

Selain itu, di kapiler lingkaran besar sirkulasi darah, suhu tubuh dipertahankan konstan (pertukaran panas), serta pengaturan keseimbangan air di jaringan tubuh..

Di catatan. Waktu sirkulasi sistemik, dari saat ia memasuki aorta hingga masuk ke atrium kanan, pada orang dewasa yang sehat saat istirahat adalah 23-27 detik.

Fungsi utama sirkulasi sistemik pada kapal besar, sedang dan kecil adalah transportasi. Darah, dimurnikan dari CO2, dipanaskan atau didinginkan hingga 37 ° C, dan diperkaya dengan O2 di paru-paru (dalam sirkulasi paru), dibawa melalui arteri CCB ke semua organ dan jaringan.

Dalam sirkulasi sistemik, darah juga dipenuhi dengan hormon, enzim, dan nutrisi berguna: glukosa, protein, asam lemak dan amino, mineral, vitamin. Ini terjadi di jaringan kapiler lambung, duodenum 12 dan usus kecil.

Metabolisme dan pertukaran gas dalam sirkulasi sistemik dilakukan di jaringan kapiler. Di vili lambung dan usus kecil, terjadi asupan zat limbah yang bermanfaat dan sebagian, dan di ginjal dan hati, plasma darah dibersihkan dari produk metabolisme..

Pada saat yang sama, suplai darah ke hati berbeda dari organ lain. Darah yang masuk hanya terdiri dari arteri 25%, dan masuk melalui arteri hepatik, dan 75% adalah darah vena dari vena portal.

Gangguan peredaran darah di CCB akibat cacat jantung bawaan (PJK)

Bergantung pada jenis gangguan hemodinamik di CCB, PJK diisolasi dengan menipisnya sirkulasi sistemik dan cacat yang tidak menyebabkan perubahan sirkulasi darah di dalamnya..

Koarktasio (penyempitan) lumen aorta dan kerusakan pada lengkungannya disebut PJK dengan menipisnya sirkulasi sistemik. Opsi penyempitan sangat beragam dalam lokasi dan panjangnya, serta dalam kombinasi dengan anomali lain dalam perkembangan sistem kardiovaskular.

Paling sering, koarktasio terjadi di daerah transisi lengkung aorta ke aorta desendens. Dalam kasus ini, bagian aorta yang naik dan lengkungannya melebar, yang menyebabkan hipertensi di kepala dan lengan, dan aorta yang turun menyempit..

Gangguan kongestif pada sirkulasi sistemik - gejala:

  • hipoksemia arteri, dimanifestasikan dalam bentuk sianosis permanen atau sementara pada kulit, sesak napas, sakit kepala;
  • nyeri dada;
  • Murmur sistolik keras di sekitar jantung dan mulut pembuluh besar;
  • suara lembut di luar situs penyempitan;
  • peningkatan ukuran jantung secara bertahap, hipertrofi dinding ventrikel kiri dengan perkembangan lebih lanjut, mungkin fulminan, gagal jantung kronis;
  • ekstremitas dingin, ketimpangan saat aktivitas, klaudikasio intermiten;
  • denyut nadi keras di tungkai atas, keterlambatannya di arteri femoralis, ketidakmampuan untuk mengukur tekanan darah di tungkai;
  • kelelahan cepat.

Stagnasi dalam sirkulasi sistemik menyebabkan seringnya timbulnya infeksi saluran pernapasan dan pneumonia berulang yang berkepanjangan..

Kekuatan manifestasi ini bergantung pada tingkat keparahan anomali. Penyempitan kecil mungkin tidak menunjukkan gejala apa pun untuk waktu yang lama.

Anak perempuan dengan penyempitan aorta yang terlokalisasi dapat mengalami "leher berselaput", dada persegi dengan jarak puting yang lebar, hallux valgus, dan limfedema pada ekstremitas bawah. Biaya non-pengobatan koarktasio - hipertensi arteri, endokarditis bakterial, stroke iskemik, ensefalopati hipertensi, diseksi aorta atau ruptur.

Diagnosis diklarifikasi menggunakan pemeriksaan komprehensif, yang meliputi EKG, CT, ekokardiografi, dan angiografi MR. Pengobatan bayi baru lahir dengan gejala koarktasio yang diucapkan dilakukan dengan prostaglandin E1.

Pasien dengan usia yang berbeda dengan perkembangan hipertensi diberi resep beta-blocker dan diuretik. Pada kasus yang parah, koreksi bedah segera atau angioplasti balon, termasuk pemasangan stent, diindikasikan.

Tetapi kelebihan atau proses stagnan dalam sirkulasi sistemik 98% bukan disebabkan oleh kelainan kongenital. Ini karena gaya hidup yang tidak banyak bergerak, aktivitas fisik yang berlebihan, kebiasaan buruk, kelebihan berat badan.

Di sisi lain, patologi di jantung, ginjal, hati, dan organ endokrin menyebabkan peningkatan atau stagnasi sirkulasi darah di CCB..

Dimungkinkan untuk meningkatkan sirkulasi darah dalam sirkulasi sistemik dengan mengoptimalkan aktivitas fisik dan pendidikan jasmani. Dan di video terakhir dalam artikel ini, latihan khusus ditampilkan yang juga mengaktifkan pergerakan darah di otak, tanpa meningkatkan tekanan intrakranial. Senam ini diindikasikan khusus untuk orang tua..

Arteri dari diagram sirkulasi sistemik

Aorta (aorta) adalah arteri terbesar. Itu keluar dari ventrikel kiri jantung dan dibagi menjadi tiga bagian: bagian menaik, melengkung dan menurun.

Bagian aorta yang naik dimulai dengan ekspansi - bola lampu aorta. Panjang bagian menanjak sekitar 6 cm, di belakang gagang tulang dada, melewati lengkung aorta, yang mengarah ke belakang dan ke kiri dan, menyebar ke bronkus kiri, berlanjut ke bagian turun. Bagian aorta yang turun terletak di mediastinum posterior, melewati bukaan aorta diafragma dan di rongga perut terletak di depan tulang belakang. Bagian aorta yang turun ke diafragma disebut bagian toraks aorta, di bawah - bagian perut. Pada tingkat IV vertebra lumbal, aorta dibagi menjadi arteri iliaka persekutuan kanan dan kiri, dan batang kecil berlanjut ke panggul - arteri sakralis median..

Cabang aorta

I. Bagian aorta yang menaik.

1. Arteri koroner kanan - a. coronaria dextra.

2. Arteri koroner kiri - a. coronaria sinistra.

1. Batang Brachiocephalic - truncus brachiocephalicus.

2. Arteri karotis komunis kiri - a. carotis communis sinistra.

3. Arteri subklavia kiri - a. subclavia sinistra.

AKU AKU AKU. Aorta menurun.

Aorta toraks.

1. Cabang bronkial - rr. bronchiales.

2. Cabang esofagus - rr. esophageales.

3. Cabang mediastinal - rr. mediastinales.

4. Cabang perikardial - rr. pericardiaci.dll.

5. Arteri interkostal posterior - aa. intercostales posteriores

6. Arteri diafragma superior - aa. phrenicae superiores.

Aorta perut.

A. Cabang internal.

1) batang celiac - truncus celiacus;

2) arteri mesenterika superior - a.mesenterika superior;

3) arteri mesenterika bawah - a.mesenterika inferior.

1) arteri adrenal tengah - aa. supra-renales mediae;

2) arteri ginjal - aa. ginjal;

3) Arteri testis (ovarium) - aa. testikular (ovaricae).

B. Cabang parietal.

1. Arteri frenikus inferior - aa. phrenicae inferiores.

2. Arteri lumbar - aa. lumbales.

B. Cabang terminal.

1. Arteri iliaka umum - aa. komune iliacae.

2. Arteri sakralis median - a. sacralis mediana.

Cabang dari bagian aorta yang menaik. Arteri koroner kanan dan kiri jantung mulai dari aorta di tingkat katup aorta yang menutup dari sinus aorta dan memasok darah ke jantung..

Cabang lengkung aorta. Dari sisi cembung lengkung aorta berangkat: 1) batang brakiosefalika; 2) arteri karotis komunis kiri; 3) arteri subklavia kiri.

Arteri karotis komunis (a. Carotis communis) berangkat ke kanan batang brakiosefalika, ke kiri lengkung aorta. Kedua arteri diarahkan ke sisi tenggorokan dan kerongkongan dan pada tingkat tepi atas tulang rawan tiroid terbagi menjadi arteri karotis internal dan eksternal..

Arteri karotis eksterna (a.carotis externa) mensuplai darah ke bagian luar kepala dan leher.

Dalam perjalanan arteri karotis eksterna, cabang-cabang anterior berikut menyimpang darinya: arteri tiroid superior ke kelenjar tiroid dan laring; arteri lingual ke lidah dan kelenjar ludah sublingual; arteri wajah membengkok melalui pangkal rahang bawah ke wajah dan menuju ke sudut mulut, sayap hidung dan ke sudut medial mata, menyuplai darah sepanjang jalan ke dinding faring dan tonsil palatina, kelenjar ludah submandibular, dan area wajah. Cabang posterior arteri karotis eksterna adalah: arteri oksipital, yang memberi makan kulit dan otot oksiput; arteri aurikularis posterior yang mengarah ke daun telinga dan kanal pendengaran eksternal. Di sisi dalam arteri karotis eksternal, arteri celiac ascending menyimpang darinya, memberi makan dinding faring. Kemudian arteri karotis eksterna naik ke atas, menembus kelenjar liur parotis dan di belakang cabang rahang bawah terbagi menjadi cabang terminal: arteri temporal superfisial, terletak di bawah kulit daerah temporal, dan arteri rahang atas, berbaring di fossa temporal dan pterygopalatine bagian bawah dan memasok darah ke telinga luar, mengunyah otot, gigi, dinding rongga hidung, langit-langit keras dan lunak, dura mater.

Arteri karotis interna (a. Carotis interna) naik ke dasar tengkorak dan melalui saluran karotis memasuki rongga tengkorak, di mana ia terletak di sisi pelana Turki. Arteri oftalmikus menyimpang darinya, yang, bersama dengan saraf optik, masuk ke orbit dan memasok darah ke isinya, serta duramater dan mukosa hidung, beranastomosis dengan cabang-cabang arteri wajah.

Dari arteri karotis internal, arteri serebral anterior dan tengah berangkat, yang memasok darah ke permukaan dalam dan luar belahan otak, memberikan cabang ke bagian dalam otak dan pleksus vaskular. Arteri serebral anterior kanan dan kiri dihubungkan oleh arteri penghubung anterior.

Di dasar otak, arteri karotis interna kanan dan kiri, menghubungkan dengan arteri serebral posterior (dari arteri basilar), dengan bantuan arteri penghubung posterior membentuk cincin arteri tertutup (lingkaran Willis).

Arteri subklavia (a.subclavia) di sebelah kanan berangkat dari batang brakiosefalika, di sebelah kiri - dari lengkungan aorta, naik ke leher dan melewati alur tulang rusuk pertama, melewati ruang interskalena bersama dengan batang pleksus brakialis. Cabang berikut memanjang dari arteri subklavia: 1) arteri vertebralis melewati bukaan proses transversal dari vertebra serviks dan melalui bukaan besar (oksipital) memasuki rongga tengkorak, di mana ia bergabung dengan arteri dengan nama yang sama di sisi lain ke dalam arteri basilar yang tidak berpasangan yang terletak di dasar otak. Cabang terminal dari arteri basilar adalah arteri serebral posterior yang memberi makan lobus oksipital dan temporal dari belahan otak dan berpartisipasi dalam pembentukan lingkaran arteri. Dalam perjalanan arteri vertebralis, cabang-cabang bercabang darinya ke sumsum tulang belakang, medula oblongata dan serebelum, dari arteri basilar ke otak kecil, batang otak dan telinga bagian dalam; 2) batang perisai serviks - batang pendek, bercabang menjadi empat cabang sekaligus. Memasok darah ke kelenjar tiroid dan laring, otot leher dan skapula; 3) arteri toraks internal turun di sepanjang permukaan bagian dalam dinding dada anterior, memberi makan otot, kelenjar susu, timus, perikardium, dan diafragma, cabang terakhirnya mencapai dinding perut anterior hingga setinggi pusar; 4) batang kosta memasok darah ke otot-otot leher dan dua ruang interkostal atas; 5) arteri transversal leher memberi makan otot-otot oksiput dan skapula.

Arteri aksila (a.axillaris) adalah kelanjutan dari subklavia, terletak di fosa aksila dan melewati bahu ke arteri brakialis. Memberi sejumlah cabang ke otot korset bahu, kantong sendi bahu, juga memelihara kelenjar susu.

Arteri brakialis (a.brachialis) terletak pada alur di sisi dalam otot bisep, bersama dengan vena yang menyertainya dan saraf median. Di siku, itu terbagi menjadi arteri radial dan ulnaris. Sepanjang jalan, ia mengeluarkan cabang yang memasok darah ke humerus, otot, dan kulit bahu.

Arteri radial (a.radialis) dan ulnar (a. Ulnaris) di lengan bawah terletak di lekukan dengan nama yang sama dan memasok darah ke tulang, otot, dan kulit lengan bawah. Arteri radial di sepertiga bawah lengan bawah terletak di dangkal dan mudah teraba, oleh karena itu berfungsi untuk mempelajari denyut nadi. Lewat ke tangan, arteri dan cabangnya terhubung satu sama lain, membentuk lengkungan arteri palmar dangkal dan dalam, yang karenanya suplai darah ke tangan dilakukan.

Cabang dari bagian aorta yang turun. Bagian toraks aorta terletak di sebelah kiri tulang belakang, di mediastinum posterior. Ini memberikan cabang ke organ dalam (kerongkongan, trakea, bronkus, perikardium), dinding rongga dada dan diafragma. Melalui pembukaan aorta di diafragma ia masuk ke dalam rongga perut, berlanjut ke bagian perut dari aorta.

Bagian abdominal aorta terletak di dinding perut posterior, di depan tulang belakang. Di sebelah kanannya adalah vena cava inferior. Bagian abdominal aorta melepaskan cabang visceral dan parietal. Cabang ke organ internal dibagi lagi menjadi tidak berpasangan dan berpasangan.

Cabang aorta abdominalis yang tidak berpasangan meliputi yang berikut ini.

1. Batang seliaka (truncus celiacus) - batang pendek yang memanjang dari aorta setinggi vertebra toraks XII. Ini dibagi menjadi tiga cabang: 1) arteri lambung kiri menuju ke kelengkungan yang lebih rendah dari perut; 2) arteri hepatik komunis, dari mana arteri gastro-duodenum berangkat, memasok lambung, duodenum, dan kepala pankreas. Setelah keluarnya, arteri disebut arteri hepatika itu sendiri, yang terakhir melepaskan cabang ke kantong empedu dan memasuki gerbang hati bersama dengan vena porta. Di hati, ia terbagi menjadi cabang kanan dan kiri, dan kemudian menjadi arteri segmental dan interlobular; 3) Arteri limpa berjalan di sepanjang tepi atas tubuh pankreas, bercabang ke sana dan ke perut dan memasuki gerbang limpa.

2. Arteri mesenterika superior (a. Mesenterika superior) berangkat dari aorta tepat di bawah batang seliaka. Ini memasuki akar mesenterium dari usus kecil dan memberikan banyak cabang ke usus kecil, sekum dan usus buntu, ke kolon asendens dan kolon transversal. Cabang-cabangnya membentuk anastomosis arkuata dan terhubung ke cabang-cabang arteri mesenterika inferior.

3. Arteri mesenterika bawah (a. Mesenterika inferior) berangkat dari aorta pada tingkat vertebra lumbal III, menyuplai darah ke kolon desendens, kolon sigmoid dan rektum atas. Cabang-cabangnya beranastomosis dengan cabang-cabang arteri mesenterika superior, di panggul kecil - dengan cabang-cabang arteri iliaka interna, yang memasok darah ke rektum.

Cabang internal aorta abdominal yang berpasangan meliputi: 1) arteri adrenal tengah; 2) arteri ginjal, berangkat pada tingkat vertebra lumbal II dan bergerak hampir pada sudut kanan ke gerbang ginjal; 3) Arteri testis (ovarium), yang merupakan pembuluh tipis panjang yang dimulai sedikit di bawah arteri ginjal dan menuju ke kelenjar seks.

Cabang parietal dari bagian abdominal aorta berpasangan. Mereka memasok darah ke diafragma dan otot-otot dinding perut posterior (empat pasang arteri lumbar).

Kelanjutan dari aorta ke panggul kecil adalah arteri sakralis medianus yang tipis. Arteri iliaka persekutuan kanan dan kiri adalah cabang terminal aorta abdominalis. Pada tingkat sendi sakroiliaka, masing-masing terbagi menjadi arteri iliaka internal dan eksternal.

Arteri iliaka interna (a. Iliaca interna) turun ke panggul kecil dan memberikan cabang ke organ panggul kecil dan dindingnya. Memasok darah ke rektum tengah dan bawah, kandung kemih, uretra, rahim dan vagina, kelenjar prostat, vesikula seminalis, vas deferens dan penis, otot panggul dan perineum, otot gluteal, adduktor sendi paha dan pinggul.

Arteri iliaka eksterna (a. Iliaca externa) membentang di sepanjang tepi bagian dalam otot psoas mayor ke ligamentum inguinalis. Memberi cabang ke dinding perut anterior dan, keluar ke paha dari bawah ligamentum inguinalis, disebut arteri femoralis.

Arteri femoralis (a. Femoralis), bersama dengan vena femoralis, terletak di alur anterior paha, kemudian melalui saluran di antara otot-otot adduktor ia masuk ke fosa poplitea, di mana ia disebut arteri poplitea. Dari itu di sepertiga atas paha berangkat arteri paha dalam, yang memasok darah ke tulang paha, otot dan kulit paha. Di area yang sama, cabang kecil berangkat darinya ke alat kelamin luar dan dinding perut anterior.

Arteri poplitea (a.poplitea) mengeluarkan cabang-cabang yang, bersama dengan cabang-cabang dari arteri tibialis anterior dan femoralis, membentuk jaringan arteri dari sendi lutut. Ini dibagi di tepi otot soleus menjadi arteri tibialis anterior dan posterior.

Arteri tibialis anterior melewati lubang di membran interoseus tungkai bawah dan memasok darah ke kelompok otot anterior tungkai bawah, melewati dorsum kaki yang disebut arteri dorsal kaki..

Arteri tibialis posterior berjalan di antara otot superfisial dan otot dalam dari kelompok otot posterior tungkai bawah dan mensuplai mereka dengan darah. Cabang besar menyimpang darinya - arteri peroneal, yang memasok darah ke kelompok otot luar dan fibula. Arteri tibialis posterior di belakang pergelangan kaki bagian dalam melewati permukaan plantar kaki dan terbagi di sana menjadi arteri plantar medial dan lateral, yang, bersama dengan arteri dorsal kaki, memasok darah ke kaki..

Sebagian besar arteri, disertai vena, terletak di dinding rongga tubuh atau di dalamnya, dan juga melewati alur dan kanal yang dibentuk oleh otot. Namun, di beberapa tempat arteri dangkal dan bisa dirasakan. Arteri tersebut dapat menekan tulang yang berdekatan selama perdarahan (Gbr. 95).

Angka: 95. Tempat kompresi arteri selama perdarahan. 1 - temporal superfisial; 2 - oksipital; 3 - depan; 4 - mengantuk umum; 5 - subklavia; 6 - bahu; 7 - balok; 8 - ulnar; 9 - femoralis; 10, 11 - arteri punggung kaki; 12 - ketiak

Di organ, arteri bercabang menjadi arteriol, yang pada gilirannya mengeluarkan prekapiler dan kapiler. Kapiler membentuk jaringan tiga dimensi, yang bentuk dan ukuran lilitannya ditentukan oleh struktur organ. Kapiler mengalir ke postkapiler dan venula.

Arteriole, precapillaries, capillaries, postcapillaries dan venules membentuk mikrovaskulatur organ dan jaringan.

Apa yang bisa menjadi penyebab mati rasa dan nyeri di kaki?

Penyebab dan pengobatan kejang serebrovaskular