Nutrisi rumah dan pemulihan dari stroke

Gangguan akut pada sirkulasi serebral (ACVA) menyebabkan hilangnya fungsi tubuh dan kecacatan secara terus menerus. Rehabilitasi primer di pusat-pusat kesehatan berlangsung untuk kemungkinan mengkompensasi pekerjaan bagian sistem saraf yang terganggu. Pemulihan pasca stroke di rumah diperlukan untuk mengembalikan seseorang ke kehidupan sosial yang normal.

Rehabilitasi setelah stroke di rumah

Tanpa melanjutkan perawatan di rumah untuk stroke, seseorang mengembangkan perubahan anatomi dan fungsional yang tidak dapat diubah.

Hanya dalam masa pemulihan awal, hingga 6 bulan sejak sakit, dimungkinkan untuk kembali ke aktivitas maksimal. 3 bulan pertama penting untuk mengaktifkan keterampilan motorik.

Program rehabilitasi rumah dikembangkan oleh dokter dengan mempertimbangkan tingkat keparahan penyakit, derajat kemandirian seseorang dalam kehidupan sehari-hari dan usianya. Ini adalah metode pengobatan yang dirancang secara individual yang melengkapi obat yang diresepkan..

Melanjutkan pemulihan pasca stroke membantu:

  • mencegah perkembangan komplikasi;
  • menghentikan perkembangan fungsi yang terganggu;
  • mencegah kambuh;
  • mengembalikan sebagian atau seluruh kemampuan yang hilang.

Diet setelah stroke

Terapi diet dianggap sebagai faktor fundamental dalam merancang program nutrisi rumah. Untuk kelompok penyakit kardiovaskular, Tabel No. 10 telah dikembangkan. Ini adalah makanan seimbang, yang tugasnya menormalkan tekanan dan sirkulasi darah, mengurangi beban pada jantung dan pembuluh darah..

Di rumah, diet dirancang untuk:

  • kurangi kandungan kalori hidangan;
  • batasi asupan garam;
  • mengurangi kolesterol;
  • perbanyak asupan makanan dengan kalium dan magnesium.

Agar terbiasa dengan menu baru dan tidak merasa lapar, jatah harian dibagi menjadi 4-5 resepsi. Daftar produk yang mengandung zat yang diperlukan untuk tubuh meliputi:

  • seekor ikan;
  • daging tanpa lemak;
  • kacang-kacangan, buah-buahan kering;
  • sereal;
  • sayuran buah;
  • Minyak sayur.

Mencegah perkembangan plak aterosklerotik akan memungkinkan penolakan dari:

  • babi, bacon, sosis, daging asap;
  • konservasi;
  • alkohol;
  • krim kental, krim asam;
  • permen.

Diet penurun lipid di rumah setelah stroke tidak bisa berumur pendek. Nutrisi seperti itu harus menjadi gaya hidup pasien..

Aktivitas fisik yang diizinkan di rumah

Pada lebih dari setengah pasien pasca stroke, gangguan pergerakan tetap ada selamanya. Seringkali ini adalah hemiparesis (separuh tubuh terpengaruh) dan monoparesis (paresis satu anggota tubuh). Diperlukan upaya maksimal untuk mengembalikan fungsi yang hilang dalam 2-3 bulan.

Tetapi tidak mungkin berhenti pada tingkat yang dicapai. Pelatihan senam harus dimasukkan ke dalam gaya hidup biasa. Latihan setelah stroke mengembangkan tingkat perawatan diri, membantu memulihkan kerja lengan paretik, kaki.

Satu set latihan senam di rumah dikembangkan oleh dokter terapi olahraga. Setiap latihan melatih gerakan di tungkai paretik dan menghentikan kontraksi patologis otot, ligamen, tendon (kontraktur).

Dengan spastisitas yang diucapkan pada fleksor, meremas expander dan bola dilarang, karena ini lebih memicu munculnya tonus otot.

Latihan terapi dipilih secara individual, dengan mempertimbangkan kondisi pasien. Dengan kelumpuhan, kerabat atau instruktur membantu senam pasif. Olahraga teratur mengaktifkan neuron di otak, yang sebagian atau seluruhnya mengkompensasi defisit neurologis.

Keberhasilan dan hasil pelatihan tergantung dari kegigihan seseorang.

Pemulihan ucapan dan memori

Konsekuensi kognitif stroke dimanifestasikan dalam berbagai tingkat keparahan. Seringkali itu adalah afasia (tidak bisa berbicara) dan disartria (gangguan pengucapan). Setelah stroke, kelas di rumah direkomendasikan untuk dilakukan dengan ahli terapi wicara, ahli saraf. Dalam kasus yang parah, diperlukan bantuan aphasiologist. Spesialis memberikan banyak tugas untuk pemulihan dan koreksi ucapan.

Senam mental secara teratur memungkinkan Anda beradaptasi dengan cepat dengan kehidupan pasca stroke dan menghindari demensia di masa mendatang.

Dengan gangguan hafalan, ketidaksesuaian psikologis dicatat. Kasus seperti itu memerlukan melakukan tugas untuk melatih memori. Untuk ini disarankan:

  • bekerja dengan asosiasi;
  • mainkan permainan logika;
  • mengembangkan visualisasi;
  • menghafal puisi, lagu;
  • memecahkan teka-teki silang.

Dengan tidak adanya kesempatan untuk mencari bantuan profesional, pemulihan ucapan setelah stroke dilakukan di rumah, menggunakan manual M.K. Burlakova "Koreksi gangguan bicara kompleks".

Koreksi tekanan

Banyak perhatian diberikan pada pasien setelah stroke hemoragik dengan riwayat hipertensi. Untuk mencegah pecahnya pembuluh darah lagi, sangat penting untuk memantau tekanan darah, karena perdarahan hipertensi muncul pada 70% pasien hipertensi..

Selain terapi antihipertensi, rehabilitasi rumah ditujukan untuk menjaga pola hidup sehat, yaitu:

  • kepatuhan dengan diet anti-sklerotik;
  • berhenti merokok dan alkohol;
  • aktivitas fisik dengan memperhatikan kondisi.

Memerangi komplikasi

Sejak hari-hari pertama setelah bencana otak, tahap penting dari periode rehabilitasi adalah pencegahan stroke berulang dan perang melawan komplikasi. Kelompok kondisi yang tidak menguntungkan bagi kehidupan pasien meliputi:

  1. Radang paru-paru.
    Tampak akibat aspirasi (penetrasi) sisa makanan ke saluran pernafasan pada penderita gangguan menelan, gangguan kesadaran, lumpuh. Pada pasien seperti itu, tabung nasogastrik dipasang untuk nutrisi, ujung kepala tempat tidur dinaikkan 45 °. Pasien yang sakit parah tanpa refleks batuk yang dihasilkan mengeluarkan rahasia.
  2. Trombosis vena dalam.
    Gumpalan darah memicu emboli paru. Selain antikoagulan dan obat lain, diperlukan senam, pijat, pembalut kaki dengan perban elastis untuk varises..
  3. Luka baring.
    Mereka berkembang tanpa adanya perawatan. Integritas kulit yang rusak menyebabkan sindrom nyeri parah, nekrosis. Sepsis adalah bahaya mematikan bagi jaringan nekrotik..
  4. Infeksi saluran kemih.
    Mereka terjadi sebagai akibat dari kateterisasi kandung kemih dan gangguan kemih yang berkepanjangan. Karena itu, disarankan untuk membatasi penggunaan kateter..

Perkembangan komplikasi secara negatif mempengaruhi hasil penyakit, oleh karena itu, semua tindakan terapeutik dan restoratif diarahkan pada pencegahannya..

Merawat pasien yang terbaring di tempat tidur setelah stroke

Merawat pasien yang terbaring di tempat tidur setelah stroke di rumah berbeda dengan perawatan rawat inap. Dengan hilangnya aktivitas fisik, kerabat merawat seseorang. Rehabilitasi di luar rumah sakit merupakan yang terlama dan jauh dari periode termudah. Berbagi tanggung jawab di antara kerabat untuk membantu orang yang lumpuh membuat hidup lebih mudah bagi seluruh keluarga.

Orang yang lumpuh secara bertahap diajari latihan untuk mengurangi kelumpuhan dan keterampilan perawatan diri dasar (nutrisi, kebersihan diri).

Di rumah, perawatan pasien setelah stroke harus dilakukan sesuai dengan skema yang dikembangkan oleh dokter. Partisipasi seluruh keluarga dalam proses rehabilitasi mengaktifkan dan mempercepat pemulihan fisik seseorang, adaptasi psikologis dan sosialnya ke kehidupan baru.

Penentuan posisi

Dengan kerusakan otak fokal, perawatan posisi diperlukan untuk:

  • lokasi optimal dari batang dan tungkai;
  • dukungan untuk pernapasan normal;
  • penghapusan sindrom nyeri;
  • mencegah perkembangan postur Wernicke-Mann.

Pasien yang lumpuh harus sesedikit mungkin dalam posisi terlentang.

Untuk membalikkan tubuh pasien dengan benar, tempat tidur didekati dari kedua sisi. Dianjurkan untuk memasang tempat tidur multifungsi di rumah. Untuk pemosisian, Anda perlu membeli bantal, roller dalam jumlah yang cukup dengan ketebalan, kelembutan, dan ukuran yang berbeda. Teknik memindahkan orang berbohong dengan aman harus dikuasai oleh semua kerabat yang merawatnya.

Penyebab (jenis) stroke: perdarahan (hemorrhage), iskemia (trombus), iskemia (aterosklerosis)

Posisi tubuh diubah sesuai kebutuhan (tidak lebih dari tiga jam di satu tempat). Tanda perubahan postur tubuh adalah kemerahan pada kulit di titik-titik penyangga. Pasien secara berkala berbalik ke sisi yang sakit, sisi yang sehat, ke perut.

Makanan

Setelah dipulangkan, pasien yang sakit parah yang menderita stroke diperbolehkan makan di tempat tidur dengan posisi setengah duduk. Untuk makan sendiri, sandaran kepala tempat tidur dinaikkan atau beberapa bantal diletakkan di belakang punggung. Mereka yang mampu makan swalayan di meja samping tempat tidur. Saat merawat pasien yang mengalami maladaptasi setelah stroke di rumah, makan dengan sendok dan sippy diperlukan.

Kontrol feses

Karena kurangnya aktivitas fisik pada pasien yang sakit parah, motilitas usus menderita. Istirahat di tempat tidur yang lama memicu kolitis, sembelit.

Untuk mencegah pelanggaran motilitas usus, Anda membutuhkan:

  • Ikuti diet kaya serat sereal, sayuran, dan buah-buahan.
  • Atur konsumsi air bersih hingga dua liter.
  • Lakukan senam secara rutin.
  • Gunakan obat pencahar seperti yang diarahkan oleh dokter Anda.

Penggantian sprei

Linen tempat tidur diganti setidaknya sekali seminggu dan karena kotor. Untuk pasien yang berbohong, sprei disebarkan dengan dua cara:

  • Melintang.
    Pasien dibaringkan miring. Seprai kotor digulung ke tengah tempat tidur dan seprai bersih dibentangkan. Orangnya dibalik, sprei kotor dilepas dan sprei bersih dibagikan di atas tempat tidur.
  • Membujur.
    Lembaran itu digulung ke tengah di kedua sisi seperti perban dan dilepas, mengangkat orang yang lumpuh. Lembaran bersih yang digulung dengan roller ditempatkan di bawah sakrum dan digulung ke atas dan ke bawah.

pencucian

Kulit pasien yang berbohong terkontaminasi sekresi keringat, kelenjar sebaceous, zat fisiologis, bakteri. Oleh karena itu, demi keamanan dan kenyamanan emosi, kulit orang yang sakit parah tetap terjaga kebersihannya. Pada awalnya, seseorang membutuhkan bantuan dengan prosedur kebersihan standar (mencuci, menggosok gigi, mencuci). Orang lumpuh dicuci seluruhnya di tempat tidur dengan kain minyak, menggunakan produk kebersihan yang lembut.

Pencegahan luka baring

Mencegah perkembangan lesi ulseratif nekrotik pada kulit merupakan tugas penting dalam perawatan pasien yang terbaring di tempat tidur. Ulkus tekanan terjadi karena pelanggaran suplai darah di tempat-tempat kompresi (belakang kepala, sakrum, siku, tulang tumit). Penyebab munculnya cucian mungkin lembab dan lipatan di atasnya..

Komplikasi lebih mudah dicegah daripada diobati.

Untuk mencegah luka tekan, pasien yang sakit parah setiap hari diseka dengan alkohol kamper, perhatikan lipatan alami.

Satu set tindakan anti-dekubitus tambahan meliputi:

  • mengubah posisi pasien setiap 2-3 jam;
  • pemeriksaan hati-hati pada bagian tubuh yang rentan (tonjolan tulang);
  • Kebersihan pribadi;
  • melakukan senam dan pijat;
  • penggunaan lingkaran, rol, krim.

Rekomendasi untuk pasien yang tidak terbaring di tempat tidur

Stroke yang didiagnosis mengubah hidup seseorang. Bantuan tepat waktu akan meminimalkan konsekuensi penyakit. Masa pemulihan tergantung pada tingkat keparahan kecelakaan otak. Program rehabilitasi yang dikembangkan dengan benar dan partisipasi aktif seseorang di dalamnya akan memungkinkan Anda untuk meluncurkan mekanisme kompensasi.

Sel-sel saraf yang diawetkan sebagian atau seluruhnya akan mulai menjalankan fungsi sel-sel saraf yang hilang, sehingga orang tersebut kembali ke cara hidup yang biasa. Berolahraga di rumah setelah stroke setiap hari sangat penting karena aktivitas fisik meningkatkan mood untuk pemulihan..

Risiko tinggi berkembangnya iskemia dan perdarahan berulang mendorong pasien untuk mengikuti rekomendasi berikut:

  • mengontrol tekanan darah di pagi dan sore hari;
  • untuk mengurangi berat badan dengan obesitas;
  • ikuti diet hipokolesterol;
  • minum obat yang diresepkan;
  • untuk menolak kebiasaan buruk.

Tindakan rehabilitasi secara signifikan meningkatkan kondisi pasien pada periode pasca stroke. Kelas yang dilakukan sejak hari-hari pertama sakit dapat mengembalikan seseorang ke kehidupan normal. Perubahan positif terjadi di semua area yang terlibat.

Rehabilitasi setelah cedera otak traumatis

Perdarahan otak ekstensif: penyebab dan konsekuensi stroke

Stroke migren: penyebab, gejala, pengobatan, perbedaan dari migrain biasa

Stroke pada diabetes melitus dan konsekuensinya

Pulih dari kehilangan penglihatan setelah stroke

Perawatan dan pemulihan setelah stroke otak iskemik: pendekatan dan metode yang efektif

Beberapa dekade yang lalu, stroke (pelanggaran akut sirkulasi otak) hampir selalu berakhir dengan kematian pasien. Kematian akibat benturan sering terjadi. Korbannya adalah Bach, Catherine II, Stendhal, Roosevelt, Stalin, Margaret Thatcher... Perkembangan obat-obatan dan bedah saraf meningkatkan peluang keselamatan. Para dokter telah belajar menyelamatkan pasien dengan penyumbatan atau bahkan pecahnya pembuluh darah otak.

Tapi menghentikan proses kematian sel saraf adalah setengah dari pertempuran. Sama pentingnya untuk mengatasi konsekuensi pelanggaran yang terjadi pada menit-menit pertama serangan, bahkan sebelum ambulans tiba. Menurut statistik, sekitar 70% orang yang selamat dari stroke menjadi cacat: mereka kehilangan penglihatan, pendengaran, bicara, kemampuan untuk mengontrol lengan dan kaki. Bukan rahasia lagi bahwa beberapa dari mereka, dalam keputusasaan, cenderung menyesali bahwa mereka selamat, merasa menjadi beban bagi kerabat mereka dan tidak melihat harapan di masa depan..

Mengingat fakta bahwa kejadian penyakit kardiovaskular di negara maju terus meningkat, arahan medis seperti rehabilitasi pasca stroke semakin diminati. Dalam artikel ini kami akan membahas:

  • peran apa yang dimainkan kursus rehabilitasi dalam memprediksi pemulihan pasien stroke;
  • bagaimana rehabilitasi di pusat kesehatan khusus berbeda dengan rehabilitasi di rumah.

Stroke serebral iskemik: apa yang ada di balik diagnosis?

Pekerjaan otak adalah jenis aktivitas yang paling banyak memakan energi di tubuh kita. Tidak mengherankan, tanpa oksigen dan nutrisi, sel saraf mati lebih cepat daripada jaringan lain di tubuh. Misalnya, serat otot dan tulang, kekurangan suplai darah karena penerapan torniket saat pembuluh darah terluka, tetap dapat hidup selama satu jam atau lebih, dan neuron hancur pada menit pertama setelah stroke..

Mekanisme stroke yang paling umum adalah iskemia: spasme atau penyumbatan arteri di otak, di mana zona yang terletak di dekat fokus patologis paling terpengaruh. Bergantung pada penyebab serangan, lokasinya, dan lamanya kekurangan oksigen, dokter akhirnya akan membuat diagnosis. Yang terakhir ini akan memungkinkan untuk memprediksi konsekuensi dari bencana vaskular bagi kesehatan pasien..

Bergantung pada penyebab stroke, jenis berikut dibedakan:

  • atherothrombotic (disebabkan oleh plak kolesterol yang menyumbat lumen pembuluh darah);
  • cardioembolic (disebabkan oleh bekuan darah yang dibawa ke pembuluh otak dari jantung);
  • hemodinamik (terjadi karena kekurangan darah di pembuluh otak - dengan penurunan tekanan darah yang tajam);
  • lacunar (ditandai dengan munculnya satu atau lebih lakuna - rongga kecil yang terbentuk di otak karena nekrosis jaringan saraf di sekitar arteri berukuran sedang);
  • reologis (terjadi karena perubahan sifat koagulasi darah).

Dalam beberapa situasi, tubuh manusia mampu secara mandiri mengatasi ancaman stroke, yang karenanya gejala awal serangan mereda tanpa intervensi medis segera setelah manifestasi. Bergantung pada durasi dan konsekuensi dari stroke iskemik, ada:

  • microstroke (sebagai serangan iskemik transien). Kelompok ini termasuk stroke, gejalanya hilang sehari setelah manifestasi pertama;
  • kecil - gejala pelanggaran bertahan dari satu hari sampai tiga minggu;
  • progresif - gejala meningkat selama 2-3 hari, setelah itu fungsi sistem saraf dipulihkan dengan pelestarian gangguan individu;
  • Sirkulasi serebral yang rusak total berakhir dengan pembentukan zona lesi yang digambarkan, prognosis lebih lanjut tergantung pada kemampuan kompensasi tubuh.

Bahkan jika seseorang “mudah” menderita stroke dan tidak memiliki gangguan yang berarti pada sistem saraf, seseorang tidak dapat bersantai. Jadi, jika selama tahun pertama setelah stroke 60-70% pasien tetap hidup, maka setelah lima tahun - hanya setengahnya, dan setelah sepuluh tahun - seperempat. Terakhir, tingkat kelangsungan hidup tergantung pada tindakan rehabilitasi yang dilakukan.

Konsekuensi dan prakiraan

Tidak mudah untuk memprediksi apa yang dapat menyebabkan sirkulasi yang buruk di otak. Ahli saraf mencatat bahwa stereotip bahwa pasien muda lebih mudah untuk mentolerir stroke, dan tingkat keparahan manifestasi serangan menentukan konsekuensinya, tidak benar dalam semua kasus. Jadi, seringkali pasien dibawa ke rumah sakit tidak sadarkan diri, dengan tanda-tanda kelumpuhan atau gangguan parah pada aktivitas saraf yang lebih tinggi, sembuh dari serangan dalam beberapa minggu. Dan orang-orang yang selamat dari serangkaian serangan iskemik transien pada akhirnya "mengakumulasi" sejumlah perubahan patologis yang membuat mereka menjadi sangat cacat..

Pada usia 59, Stendhal meninggal karena serangan iskemik transien berulang. Kejang pertama penulis terjadi dua tahun sebelum kematiannya dan menyebabkan gangguan bicara dan motorik tangan kanan. Serangkaian stroke ringan Winston Churchill menyebabkan diagnosis demensia.

Tak satu pun dari kita yang dapat memengaruhi skala bencana vaskular, tetapi kehidupan masa depan pasien akan bergantung pada kesadaran pasien dan kerabatnya, serta ketepatan waktu dan kualitas perawatan medis. Tidaklah cukup untuk mencurigai adanya masalah dan memanggil ambulans secara tepat waktu - pada tahap ini penting untuk memikirkan strategi lebih lanjut. Jadi, spesialis rehabilitasi pasca stroke merekomendasikan untuk memulai tindakan rehabilitasi secara harfiah sejak hari pertama rawat inap pasien, termasuk kasus-kasus ketika dia tidak sadar. Pijat dan fisioterapi (dengan izin dari dokter yang merawat) dapat meningkatkan prognosis untuk pemulihan fungsi motorik pasien, dan komunikasi yang terakhir dengan psikolog dapat membuat orang tersebut dalam suasana hati yang positif..

Sayangnya, terkadang tahap rehabilitasi awal terlewat. Ini mengurangi kemungkinan pemulihan penuh pada pasien dengan efek kejang yang parah. Namun, seseorang tidak boleh berasumsi bahwa seseorang yang mengalami stroke beberapa bulan atau bahkan tahun yang lalu tidak akan lagi tertolong dengan kursus terapi rehabilitasi. Terapis rehabilitasi sering kali berupaya meningkatkan kualitas hidup bangsal mereka yang kemudian meminta bantuan. Jika pasien sebelumnya tidak dapat melakukannya tanpa pengawasan sepanjang waktu oleh kerabat atau perawat, maka setelah menjalani rehabilitasi mereka sebagian atau seluruhnya mendapatkan kembali kemampuan perawatan diri mereka..

Pertolongan pertama dan pengobatan

Bagaimana Anda dapat membantu orang yang mengalami gejala stroke? Jika situasi muncul di luar tembok institusi medis (dan dalam banyak kasus memang demikian), pasien harus dibawa ke rumah sakit dengan departemen neurologis sesegera mungkin. Yang terbaik adalah memanggil tim ambulans. Mobil ambulans dilengkapi dengan peralatan resusitasi dan obat-obatan yang dapat memperlambat atau menghentikan kerusakan otak selama pengangkutan. Namun, jika pasien berada di daerah terpencil atau gejala stroke iskemik berkembang pada penumpang mobil, masuk akal untuk membawa korban ke klinik dengan kendaraan pribadi. Ingat: setiap menit penting, jadi Anda tidak boleh membuang waktu untuk berpikir atau mencoba membantu pasien di rumah. Tanpa metode diagnostik instrumental (seperti pencitraan resonansi magnetik atau komputasi) dan pemberian obat-obatan, hasil dari stroke tidak dapat diprediksi..

Pemulihan selanjutnya dari stroke iskemik

Secara tradisional, rehabilitasi pasca stroke biasanya dibagi lagi menjadi awal (enam bulan pertama setelah serangan), terlambat (dari 6 hingga 12 bulan setelah serangan), dan residual (bekerja dengan pasien yang gangguannya menetap selama lebih dari satu tahun). Para ahli mencatat bahwa keefektifan tindakan berbanding lurus dengan tanggal dimulainya..

Arah rehabilitasi

Tindakan rehabilitasi direncanakan dengan mempertimbangkan lokasi stroke dan tingkat kerusakan. Jika pasien mengalami kelumpuhan atau kelemahan pada ekstremitas - penekanannya adalah pada pemulihan kemampuan motorik, jika terjadi kerusakan pada organ sensorik - pada stimulasi pendengaran, penglihatan, bahasa, penciuman dan reseptor taktil, jika terjadi gangguan bicara - bekerja dengan terapis wicara, jika terjadi disfungsi organ panggul - memulihkan kemampuan alami untuk mengontrol buang air kecil dan buang air besar, dll..

Metode dan cara rehabilitasi

Pemulihan yang diinginkan dapat dicapai dengan berbagai metode, tetapi pusat rehabilitasi modern secara bertahap mulai mengembangkan program pengobatan komprehensif untuk pasien yang selamat dari stroke. Ini termasuk konsultasi spesialis sempit, sesi pijat, terapi manual, kinesioterapi, latihan fisioterapi, terapi okupasi.

Pusat rehabilitasi terbaik menetapkan peran penting untuk pelatihan simulator khusus, yang diperlukan untuk pasien yang lemah, orang dengan gangguan koordinasi parah, tremor, dan sindrom lain yang tidak memungkinkan otot berkembang sendiri. Ini adalah peralatan teknis klinik dan pemantauan harian oleh dokter yang memungkinkan pasien yang menjalani program rehabilitasi mencapai hasil yang jauh lebih baik daripada di rumah. Selain itu, penting untuk diingat tentang faktor keberhasilan seperti sikap psikologis. Lama tinggal dalam empat dinding - meskipun masih kerabat - tetapi dalam keadaan fisik yang berubah sering kali menindas pasien. Mereka merasa seperti tahanan di apartemen mereka sendiri dan sangat menderita karena ketidakmampuan untuk kembali ke urusan dan hobi mereka sebelumnya. Tanpa bantuan psikolog profesional, kerabat tidak dapat membuat orang yang selamat dari stroke menjadi mood yang produktif. Seringkali, orang yang dicintai cenderung terlalu mengasihani dia, sehingga memperlambat atau menghentikan proses pemulihan. Sebaliknya, menemukan dirinya dalam lingkungan yang asing, dikelilingi oleh pasien lain yang telah menghadapi kesulitan hidup yang sama, dan dokter yang memiliki pengalaman dalam berkomunikasi dengan bangsal dengan berbagai tingkat motivasi, "pasien putus asa" kemarin mungkin membuka angin kedua dan keinginan untuk pemulihan. Dan ini, pada akhirnya, akan membantunya mengatasi konsekuensi penyakitnya..

“Apa yang tidak membunuh kita membuat kita lebih kuat,” kata Friedrich Nietzsche. Kisah hidup orang yang menjalani rehabilitasi pasca stroke bisa menjadi gambaran tesis ini. Paradoksnya, kebutuhan akan mobilisasi dan keinginan untuk mendapatkan kembali kebebasan bertindak sering kali melemahkan mereka yang, karena usia atau keadaan hidup, sebagian telah kehilangan minat dalam hidup sebelum serangan. Tentu saja, harapan terbaik untuk kita masing-masing tidak akan pernah belajar dari pengalaman pribadi apa itu stroke, tetapi kesadaran akan membantu pasien dan kerabat mereka dengan cepat menavigasi keadaan darurat dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menyelesaikannya dengan aman..

Bagaimana memilih klinik rehabilitasi medis?

Ketika seorang anggota keluarga dirawat di rumah sakit dengan diagnosis stroke iskemik, maka perlu segera dipikirkan bagaimana cara menyelenggarakan pengobatan rehabilitasi. Kami meminta komentar dari Pusat Rehabilitasi Three Sisters, di mana mereka memberi tahu kami hal-hal berikut:

“Semakin cepat korban stroke iskemik mulai menjalani rehabilitasi medis, semakin baik prognosisnya. Berbagai tindakan aktif diperlukan: pasien di pusat rehabilitasi harus belajar hidup baru, terlibat dalam latihan fisioterapi menggunakan peralatan dan simulator untuk penyakit pada sistem saraf pusat dan otak. Ini akan membutuhkan kerja dari seluruh tim spesialis di berbagai bidang: ahli saraf, terapis rehabilitasi, terapis bicara, psikolog, ahli terapi fisik, terapis okupasi, perawat dan pengasuh. Tidak ada program rehabilitasi universal setelah stroke iskemik; setiap pasien perlu menyusun program rehabilitasi medis individu.

Pusat kami mengoperasikan sistem "semua termasuk", sehingga harga kursus diketahui sebelumnya dan kerabat pasien tidak akan dikenakan biaya tambahan. Kami menyediakan semua kondisi yang diperlukan untuk pemulihan penuh: spesialis berkualifikasi tinggi, kamar nyaman, makanan restoran seimbang. Three Sisters Center terletak di area hijau yang bersih secara ekologis, yang merupakan faktor tambahan dalam keberhasilan pemulihan pasien kami ".

P.S. Bagi penderita stroke iskemik, kehadiran orang-orang terdekat secara konstan seringkali sangat penting. Namun, di rumah, rehabilitasi medis penuh hampir tidak mungkin. Oleh karena itu, di pusat "Three Sisters", jika perlu, akomodasi satu kerabat atau tamu di bangsal dengan pasien.

* Lisensi Kementerian Kesehatan Wilayah Moskow No. LO-50-01-011140, dikeluarkan oleh LLC RC "Three Sisters" pada 02 Agustus 2019.

Rehabilitasi setelah stroke di rumah

Rehabilitasi setelah stroke di rumah

Pelanggaran sirkulasi otak menyebabkan konsekuensi seperti kelumpuhan sebagian atau seluruhnya, kehilangan kemampuan bicara, ingatan, pendengaran. Tetapi rehabilitasi yang kompeten setelah stroke memungkinkan seseorang untuk mengembalikan kemampuan yang hilang. Di rumah, dimungkinkan untuk melakukan perawatan lengkap dan memastikan pemulihan selanjutnya jika Anda memahami sebelumnya apa yang menunggu orang yang dekat dengan pasien, tindakan apa yang perlu diambil.

Durasi periode pemulihan

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk rehabilitasi setelah stroke tergantung pada tingkat kerusakan, derajat manifestasi dari gangguan yang muncul, usia pasien dan faktor lainnya. Secara bertahap, yang baru dapat terbentuk menggantikan neuron yang mati. Beberapa fungsi yang dilakukan oleh bagian otak yang rusak dapat dialihkan ke struktur yang sehat.

Dalam bentuk stroke iskemik ringan, akibatnya seseorang mengalami kelumpuhan ringan pada tungkai, otot wajah, gangguan penglihatan dan koordinasi, dibutuhkan satu hingga dua bulan untuk pemulihan parsial. Selama penuh - sekitar tiga bulan.

Jika konsekuensi gangguan sirkulasi otak dimanifestasikan dalam bentuk gangguan koordinasi yang terus-menerus, kelumpuhan berat, masa rehabilitasi akan berlangsung setidaknya enam bulan. Pada saat yang sama, kesempatan untuk mengembalikan semua skill yang hilang sangat kecil..

Setelah stroke parah, mengakibatkan kelumpuhan pada satu sisi tubuh dan masalah lainnya, dari awal pengobatan hingga pasien kembali ke kemampuan untuk duduk dan merawat dirinya sendiri, dibutuhkan satu hingga dua tahun. Tidak mungkin untuk berbicara tentang penyembuhan total dalam kasus ini..

Tingkat pemulihan fungsi tubuh normal pada orang yang menderita stroke dibagi menjadi tiga kelompok:

  • benar, di mana pasien sepenuhnya kembali ke keadaan sebelum stroke;
  • kompensasi, di mana fungsi dari bagian otak yang terpengaruh dipindahkan ke bagian otak yang sehat;
  • adaptasi ulang, yang terdiri dari upaya untuk memperbaiki kondisi seseorang dengan lesi besar dan ketidakmungkinan kompensasi atas pelanggaran.

Syarat utama keberhasilan rehabilitasi pasca stroke adalah kesiapan pasien itu sendiri dan orang-orang yang dekat dengannya untuk menempuh jalan jauh tanpa menyerah dan tanpa mengganggu kelas..

Kehidupan Setelah Stroke: Rehabilitasi Rumah

  • stroke
  • perawatan samping tempat tidur

Stroke adalah gangguan peredaran darah akut di otak yang sering didiagnosis pada orang tua. Itu disertai dengan hilangnya sebagian atau seluruh fungsi (motorik, visual, ucapan). Ini adalah penyakit yang kompleks, tapi bukan kalimat. Bantuan segera, perawatan yang memadai dan rehabilitasi yang tepat setelah stroke di rumah atau di lembaga khusus memungkinkan Anda memulihkan keterampilan yang hilang

Baca juga:

Durasi pemulihan

Stroke adalah kondisi medis yang serius. Yang beresiko adalah orang yang menderita diabetes melitus, obesitas, hipertensi, kelainan jantung, dll. Ciri-ciri dan lamanya rehabilitasi tergantung pada tingkat keparahan kursus:

Kelumpuhan setengah badan, komplikasi lainnya

Gangguan koordinasi persisten, kelumpuhan berat

tidak mungkin, proses yang melelahkan panjang

Cacat neurologis minimal: penurunan penglihatan, penurunan koordinasi, kelumpuhan ringan

Tabel menunjukkan rata-rata. Tetapi penting untuk diingat bahwa pemulihan berbeda untuk setiap orang. Intensitasnya dipengaruhi oleh kemampuan individu, keinginan lelaki tua itu untuk pulih, permulaan tepat waktu dan pelaksanaan rehabilitasi yang benar.

Perawatan pasien setelah keluar

Saat pasien dirawat di rumah sakit, upaya dokter dikurangi untuk memulihkan kapasitas kerja area otak yang terkena, melindungi jaringan saraf yang utuh. Itulah sebabnya, dalam banyak kasus, kembalinya ke bentuk fisik dan intelektual asli jatuh pada orang yang dicintai. Merawat lansia di rumah merupakan proses yang kompleks dan kompleks. Butuh waktu lama, membutuhkan pengetahuan dan keterampilan tertentu.

Rehabilitasi rumah setelah stroke iskemik mungkin termasuk kembali:

  • kemampuan motorik;
  • hilang ingatan;
  • pidato dan visi.

Fisioterapi adalah kunci sukses

Mengembalikan kemampuan gerak merupakan tugas terpenting dalam masa rehabilitasi. Lebih baik mempercayakan pengembangan satu set latihan kepada spesialis. Awalnya, intensitasnya sesuai dengan dokter yang merawat. Program yang salah pilih tidak hanya tidak akan membawa kelegaan, tapi juga bisa merugikan.

Untuk sepenuhnya kembali ke bentuk fisik aslinya, disarankan untuk mengikuti prinsip:

  • ikuti dengan ketat perintah dokter;
  • hindari kerja berlebihan - latihan dilakukan 2-3 kali sehari;
  • meningkatkan intensitas beban dan kompleksitas teknik secara bertahap;
  • latihan dari posisi awal, duduk atau berdiri, harus dilakukan hanya di hadapan instruktur, tutup.

Latihan pasif pertama ditujukan untuk mengendurkan otot dan menormalkan aliran darah. Ini harus dimulai sedini mungkin. Dengan dinamika positif, pasien dibiarkan duduk selama beberapa menit dengan peningkatan interval lebih lanjut. Selanjutnya, orang tua itu belajar berdiri. Setelah itu, mereka melanjutkan ke latihan yang bertujuan untuk bangun, duduk, berjalan sendiri. Senam terapeutik harus dilengkapi dengan pijatan, terapi manual, pelatihan simulator, dll..

Arah lain dari terapi olahraga adalah normalisasi fungsi tangan, tangan, jari. Ini bertujuan untuk mengurangi spastisitas, meningkatkan tonus otot dan keterampilan motorik halus. Expander akan sangat membantu dalam hal ini, serta sarana improvisasi: palang buatan sendiri, tali karet.

Kenangan kembali

Salah satu metode pemulihan ingatan yang paling efektif setelah stroke di rumah adalah menghafal. Ini bisa berupa, misalnya, sajak anak-anak yang sederhana. Anda harus mulai dengan satu baris dan secara bertahap menghafal ayat-ayatnya. Mengundang pasien untuk menjelaskan peristiwa hari itu atau membicarakan peristiwa sebelumnya juga akan membantu..

Intensifikasi aktivitas mental juga dipromosikan oleh:

  • permainan papan pendidikan;
  • memecahkan teka-teki silang, teka-teki;
  • mendengarkan buku audio diikuti dengan menceritakan kembali.

Kami melihat dunia

Menurut statistik, 20% pasien mengalami gangguan bidang penglihatan. Jika teridentifikasi, Anda perlu memulai terapi kompleks. Itu termasuk:

  • melembabkan selaput lendir dengan tetes atau gel;
  • perawatan obat - obat dipilih oleh dokter dengan mempertimbangkan kompleksitas masalahnya, kondisi umum lelaki tua itu, dan obat resep lainnya;
  • senam okulomotorik - ada beberapa teknik, jadi Anda harus mendapatkan nasihat ahli dari dokter mata. Namun, tujuan utama dari semua teknik adalah kebutuhan untuk mengurangi tekanan intraokular, membuat rileks mata. Pasien dapat ditawari tugas untuk menggambar gambar dan objek di udara, memfokuskan pandangannya pada objek tertentu (terletak pada jarak yang berbeda), dll. Jika keadaan kesehatan tidak memungkinkan melakukan tugas sendiri, maka bantuan dapat diberikan oleh kerabat atau staf rumah sakit;
  • diet - makanan yang kaya vitamin A dimasukkan ke dalam diet Makan wortel, ikan, kuning telur, labu, paprika kuning secara teratur. Blueberry dan anggur juga menyehatkan.

Selain itu, metode lain mungkin ditawarkan, termasuk operasi.

Untuk memulihkan penglihatan, program komputer khusus telah dikembangkan. Kelas berlangsung hingga 20 menit. Mereka direkomendasikan untuk dilakukan setiap hari selama beberapa bulan..

Bagaimana melakukan rehabilitasi stroke di rumah

Rehabilitasi pasca stroke di rumah membutuhkan pengobatan rutin dan adaptasi dengan kondisi baru. Bantuan ditujukan untuk memulihkan intelektual, kemampuan bicara, memori, gerakan. Memberikan dukungan psikologis penting dalam kondisi apapun.

Kualitas rehabilitasi rumah tergantung sepenuhnya pada keluarga. Jika korban dikelilingi oleh perawatan yang nyata, maka setidaknya keterampilan perawatan diri akan dipulihkan. Dan ini sudah cukup untuk semua orang di sekitar. Termasuk dari segi moral.

Stroke

Salah satu penyakit yang paling sulit dalam pengobatan dan pemulihannya adalah stroke. Bergantung pada patogenesisnya, penyakit tipe iskemik dan hemoragik dibedakan. Dalam kasus pertama, karena pelanggaran suplai darah otak dan kekurangan aliran darah, terjadi nekrosis jaringan otak. Kedua, perdarahan terjadi melalui kerusakan di dinding pembuluh darah..

Sebagai referensi. Alasan yang menyebabkan berbagai jenis stroke adalah sama. Ini adalah tekanan darah tinggi, aterosklerosis, tumor. Faktor-faktor seperti obesitas, kurangnya aktivitas fisik, stres yang terus-menerus, kerja berlebihan, kebiasaan buruk meningkatkan risiko stroke.

Perbedaan penting dalam perkembangan stroke hemoragik dan stroke iskemik adalah bahwa pada kasus pertama, darah yang terlalu cair menyebabkan pukulan, pada kasus kedua - peningkatan viskositas. Perbedaan ini memainkan peran penting dalam diagnosis, pengobatan, dan pemulihan selanjutnya..

Tahapan pengembangan

Penyakit ini melewati beberapa tahapan dalam perkembangannya..

Akut berlangsung selama 21 hari sejak benturan. Tahap paling akut dibedakan di dalamnya - durasi lima hari, ditandai dengan peningkatan gejala. Kecepatan menentukan diagnosis pada tahap ini, pengobatan yang benar memungkinkan Anda mengembalikan fungsi bagian neuron yang tidak mati, tetapi menderita karena kekurangan nutrisi..

Masa pemulihan awal setelah stroke mengikuti tahap akut dan berlangsung hingga enam bulan. Pada saat ini, kompensasi pelanggaran dan pemulihan nutrisi neuron normal dimulai..

Tahap rehabilitasi secara kondisional dimulai 6 bulan setelah stroke dan berlangsung rata-rata hingga satu tahun. Pada saat ini, formasi glial dan kista terbentuk di lesi..

Yang terakhir adalah tahap sisa, yang berlangsung selama sisa hidup Anda..

Sebagai referensi. Terlepas dari kenyataan bahwa, berdasarkan terminologi, tampaknya pemulihan dari stroke dimulai 3 minggu setelah terjadinya benturan, dokter menganjurkan untuk memulai proses ini segera setelah mencapai kestabilan kondisi pasien..

Komplikasi

Dalam banyak kasus, stroke berakibat fatal. Tetapi bahkan jika penyakit ini meninggalkan seseorang dengan nyawa, jarang sembuh tanpa komplikasi..

Kelumpuhan sering dianggap sebagai akibat stroke. Seseorang kehilangan kemampuan untuk memindahkan salah satu atau kedua anggota tubuh dari satu atau kedua sisi sekaligus. Kelumpuhan total diamati, dalam kasus yang lebih ringan - kelemahan otot, yang tidak memungkinkan gerakan normal, berjalan, dan merawat diri sendiri. Seringkali, korban penyakit mulai menderita kejang, nyeri hebat, gangguan tinja.

Gangguan gerakan dikaitkan dengan hilangnya koordinasi, ketidakmampuan untuk melakukan tindakan sukarela.

Seseorang yang menderita suatu penyakit yang mempertahankan kemampuan untuk berjalan dapat dikenali dari wajah yang miring, cacat, anggota tubuh yang tertekuk, dan gaya berjalan yang terganggu..

Luka baring berkembang pada pasien yang terbaring di tempat tidur, yang pada gilirannya menyebabkan kerusakan jaringan yang parah dan keracunan tubuh.

Ada gangguan penglihatan, dalam beberapa kasus - pendengaran. Para korban seringkali kehilangan kemampuan bicara. Dia menjadi bingung, tidak jelas. Sulit bagi pasien untuk menemukan kata-kata, menggabungkannya menjadi kalimat, teks. Dalam beberapa kasus, pasien hanya bisa bersenandung.

Penderita sering kali kehilangan keterampilan membaca, berhitung, operasi logika, mengantisipasi perkembangan kejadian, dan tidak dapat memecahkan masalah sederhana. Hubungan dengan realitas terputus. Pasien hidup di dunianya sendiri, jauh dari kenyataan, tidak mengerti dimana mereka berada. Kesadaran menjadi menyempit, kemampuan untuk menciptakan dan memahami kreativitas menghilang.

Lingkungan psikoemosional menderita. Sebagian besar korban menjadi rawan depresi, apatis, cemas, menderita kurang percaya diri dan masa depan.

Ketidakmampuan emosional dicatat. Pasien menjadi agresif. Terkadang bersama mereka tidak aman bagi orang lain. Mania penganiayaan, fobia berkembang.

Sebagai referensi. Epilepsi berkembang pada sekitar 10% kasus. Pada pasien usia lanjut, eksaserbasi kardiovaskular, penyakit pernapasan, patologi sistem genitourinari dicatat.

Prinsip umum rehabilitasi

Program perawatan dan rehabilitasi pasien pasca stroke mencakup berbagai tindakan untuk menormalkan kondisi dan mempertahankan taraf hidup yang layak..

Metode rehabilitasi pasca stroke ditujukan untuk:

  • Perawatan yang tepat yang mencegah pembentukan ulkus tekanan, perkembangan penyakit sekunder.
  • Memberikan pola makan yang sehat dengan jumlah vitamin, nutrisi yang cukup.
  • Pemulihan fungsi motorik.
  • Rehabilitasi psikoemosional.
  • Normalisasi bidang kognitif.
  • Pemulihan ucapan.

Tahapan pemulihan

Empat tahap dibedakan secara langsung dalam proses sisa. Tujuan yang pertama adalah mendukung fungsi terpenting tubuh dan menyelamatkan nyawa. Ini sering berhubungan dengan periode akut.

Pada tahap kedua pemulihan setelah stroke, pasien, jika perlu dan memungkinkan, diajari keterampilan perawatan diri.

Ketiga, mereka menciptakan kondisi untuk pemulihan kemampuan bergerak, duduk, berbicara, berpikir.

Arahan utama pada tahap keempat rehabilitasi stroke dikaitkan dengan pemulihan keterampilan motorik halus, bicara, berpikir, keterampilan profesional.

Waktu Pemulihan

Masa pemulihan setelah stroke, normalisasi fungsi dipengaruhi oleh tingkat keparahan, luasnya lesi, usia pasien, jenis stroke.

Pemulihan parsial gangguan penglihatan minimal, mobilitas lengan dan tungkai, koordinasi setelah stroke iskemik membutuhkan waktu hingga dua bulan.

Seringkali pasien dan kerabat mereka tertarik dengan pertanyaan apakah mungkin untuk mencapai pemulihan total setelah stroke. Jika terjadi sedikit kekalahan, jawabannya adalah ya, akan memakan waktu hingga tiga bulan. Mungkin, dasar dari proses ini adalah kembali ke keadaan pra-stroke akibat pemulihan fungsi dan kerusakan sel yang tidak lengkap..

Masa pemulihan setelah stroke, yang ditandai dengan gangguan berat dan persisten, adalah 6 bulan. Biasanya hanya keterampilan swalayan yang kembali.

Sebagai referensi. Pemulihan penuh sangat jarang memungkinkan, dalam hal ini proses rehabilitasi membutuhkan waktu sekitar satu tahun. Proses restoratif terjadi karena fakta bahwa beberapa sel mengambil fungsi yang terpengaruh.

Dalam bentuk yang sangat parah, pasien bisa duduk setelah dua tahun. Pemulihan penuh tidak mungkin terjadi karena area lesi yang terlalu besar. Sel-sel yang tersisa tidak dapat mengambil fungsi kompensasi.

Biasanya dibutuhkan waktu lebih lama untuk berbicara dan kepekaan untuk kembali daripada normalisasi gerakan..

Secara umum, diyakini bahwa rehabilitasi setelah stroke iskemik lebih mudah daripada setelah hemoragik.

Prinsip rehabilitasi

Biasanya, setelah dipulangkan, dokter memberi nasehat bagaimana cara sembuh dari stroke. Inilah beberapa prinsip dasar.

Sebagai referensi. Normalisasi fungsi yang hilang hanya dapat dicapai dengan olahraga teratur. Kelas harus dimulai sedini mungkin. Biarlah pada awalnya hanya upaya untuk memutar mata atau mengepalkan tangan.

Saat gejala stroke menghilang, kelas tidak boleh dihentikan..

Baca juga tentang topiknya

Teknik pemulihan dikaitkan dengan ketaatan pada urutan tindakan rehabilitasi dalam periode sisa. Bentuk yang parah dimulai dari tahap pertama, yang lebih ringan dari yang berikutnya. Pada saat yang sama, normalisasi fungsi yang hilang harus dilanjutkan secara paralel. Mengerjakan pidato, gerak, keterampilan swalayan tidak bisa dipisahkan oleh waktu.

Berbagai solusi yang dibuat untuk rehabilitasi akan membantu mengimbangi kemampuan dengan lebih cepat. Kursi roda, tongkat, bingkai penting untuk pemulihan yang cepat, mereka tidak boleh malu.

Untuk memastikan kebenaran dan keefektifan tindakan yang diambil, konsultasi rutin dengan terapis rehabilitasi ditampilkan. Profesional lain seperti terapis wicara, terapis fisik, dan psikiater terlibat dalam proses pemulihan. Keluarga memainkan peran penting dalam perawatan pasien.

Terapi obat

Rehabilitasi termasuk terapi obat. Ini bertujuan untuk menjaga kinerja tubuh secara komprehensif, meningkatkan sirkulasi darah, melindungi neuron.

Penting. Prinsip dasar terapi obat adalah mengikuti anjuran dokter.

  • Persiapan untuk meningkatkan suplai darah otak. Ini Cerebrolysin, Cavinton.
  • Obat-obatan yang ditujukan untuk mengaktifkan proses metabolisme. Tablet Cortexin dan Solcoseryl digunakan. Actovegin diberikan secara intravena.
  • Obat nootropik. Tujuan mereka adalah untuk mengaktifkan pemikiran dan ingatan. Mereka membantu memulihkan sel-sel otak. Diresepkan untuk Piracetam, Lucetam.
  • Obat yang meningkatkan transmisi impuls dalam sistem saraf. Vinpocetine digunakan.
  • Sedatif. Obat-obatan dari rencana ini membantu meredakan kecemasan, menenangkan diri. Tetapkan Persil, tincture valerian, motherwort. Glisin tidak hanya memiliki efek menenangkan, tetapi juga memiliki efek stimulasi pada kinerja mental..

Sebagian besar obat ini direkomendasikan dalam kursus, durasi masing-masing hingga enam bulan. Fisioterapi dengan obat-obatan terkadang dianjurkan.

Pemulihan dari stroke iskemik melibatkan penggunaan pengencer darah.

Pasien menjalani pengobatan simtomatik. Kejang otot berkurang dengan relaksan otot: Sirdalud, Midocalm. Obati gejala kejang dengan Fenitoin, asam valproik. Durasi kursus, frekuensi masuk ditentukan oleh dokter.

Banyak perhatian diberikan untuk perawatan di rumah dalam pemulihan dari stroke. Di ruangan tempat seseorang menghabiskan sebagian besar waktunya, perlu diperhatikan kebersihan dan ketertiban. Pastikan untuk memberikan ventilasi setiap hari. Pada saat yang sama, penting untuk tidak membuat pasien menjadi dingin. Tubuh yang melemah setelah terkena stroke rentan terhadap penyakit infeksi, pneumonia.

Persiapan dibuat untuk memberikan perawatan pasien yang diperlukan bahkan sebelum pasien dipulangkan. Anda perlu membeli popok khusus, perahu, kasur anti-luka baring. Letakkan tiang atau gantung kendali di samping tempat tidur sehingga seseorang memiliki kesempatan untuk menarik dirinya sendiri, duduk, bangun. Dianjurkan untuk meletakkan karpet lembut tebal di dekat tempat tidur. Jatuh yang tidak disengaja akan mengurangi rasa sakit.

Jatuh yang tidak berhasil dapat menyebabkan cedera serius. Penulis garis-garis ini gagal jatuh setelah kenaikan tajam, ayah. Musim gugur ini berakhir dengan transisi ke koma, diikuti oleh kematian 10 hari kemudian..

Pada pagi dan sore hari, disarankan untuk membasuh korban stroke, atau minimal dilap dengan handuk basah yang hangat. Mereka mencuci mata, mulut, menggosok giginya.

Sebagai referensi. Untuk pencegahan luka baring, seprai ditarik agar tidak ada lipatan, semua remah yang tersisa setelah makan dibuang. Pasien yang tidak dapat bergerak dimiringkan setiap 2 jam. Saat luka baring terbentuk, mereka dirawat dengan larutan alkohol dan bedak talk..

Nutrisi

Saat merencanakan makan, kebutuhan untuk mengikuti diet, prinsip khusus persiapan makanan, dan implementasi tindakan yang diperlukan untuk menghilangkan masalah dengan menelan.

Seorang korban stroke disarankan untuk mengikuti diet. Hidangan pedas, asin, permen tidak termasuk, yaitu segala sesuatu yang dapat memicu eksaserbasi penyakit yang menyebabkan stroke.

Setiap hari menu mencakup setidaknya 400 g buah-buahan, beri, dan sayuran. Pisang dan blueberry bermanfaat. Dianjurkan untuk makan ikan dan makanan laut tanpa lemak setidaknya dua kali seminggu. Hidangan disiapkan dari oatmeal, nasi liar, dedak. Hidangan diet daging dikukus, direbus, direbus.

Sebagai referensi. Batasi penggunaan produk tepung, permen, produk yang mengandung lemak hewani. Anda perlu minum hingga 2 liter air bersih setiap hari. Minuman berkafein dilarang.

Semua makanan yang disajikan kepada pasien harus hangat, lembut, agar mudah ditelan. Anda bisa memberikan puree bayi. Memaksakan makan menyebabkan refleks muntah.

Agar otot yang terlibat dalam mengunyah dan menelan pulih, seseorang harus melakukan latihan khusus beberapa kali sehari. Dalam banyak kasus, kelas dengan terapis wicara diindikasikan..

Pemulihan keterampilan sehari-hari

Setelah stroke, banyak pasien kehilangan keterampilan dasar - mereka tidak bisa makan atau membuka pakaian. Sejumlah latihan akan memungkinkan Anda mendapatkan kembali fungsi yang hilang:

  • Makanan. Asisten mengarahkan gerakan tangan yang terkena untuk mengambil makanan dari piring, membawanya ke mulut.
  • Membuka keran. Lebih baik mendudukkan pasien di kursi. Seorang asisten membimbing tangan yang lumpuh atau lemah untuk mengeluarkan air. Sehat ini digunakan untuk memeriksa suhu.
  • Pencucian. Asisten memindahkan tangan yang lumpuh ke tangan yang sehat, membantu mengambil spons, membasahinya.
  • Penyikatan. Pasien sedang duduk, mencoba mengambil sisir dan sisir. Pada saat yang sama, disarankan untuk melakukan beberapa gerakan dengan tangan yang sakit. Orang kedua membantunya menjaga keseimbangan..
  • Mengenakan blus, kaos oblong. Korban duduk, sedikit membungkuk, meletakkan pakaiannya di atas lutut, menjepit tangannya yang lumpuh di antara kedua kakinya, dan meletakkan lengan baju di sana. Asisten membantu memasukkan lengan yang cedera ke dalam lengan baju hingga ke siku, kemudian memasukkan lengan yang sehat ke lengan kedua dan meletakkan kaus di badan.

Sebagai referensi. Peran utama asisten saat mengerjakan kembali keterampilan rumah tangga adalah untuk mengontrol keseimbangan dan membimbing anggota tubuh yang terkena. Peran ini akan memungkinkan korban pulih lebih cepat..

Pemulihan gerakan

Latihan untuk mendapatkan kekuatan otot, mengembalikan kemampuan duduk, berdiri, berjalan. Untuk mengembalikan gerakan setelah stroke, latihan dilakukan dari posisi berbaring, duduk, berdiri. Teknik latihan untuk pasien harus memperhatikan bahwa sebelum korban mulai berlatih, pijatan dilakukan untuk menghangatkan otot. Saat melakukan tugas, hindari kerja berlebihan, pantau pernapasan.

Sebaiknya seorang teman dekat atau asisten berada di dekat siswa dan membantunya. Jumlah kursus tergantung pada kondisi pasien.

Dari posisi berbaring

Seorang pria dari posisi tengkurap mencoba menekuk, meluruskan lengannya, memutarnya di siku, sendi pergelangan tangan, mengepalkan jari, mengangkat, menekuk kaki, menggerakkan kakinya.

Mengapa kepala Anda berputar saat Anda berbaring?

Nyeri di dada di tengah: penyebab ketidaknyamanan menekan, kusam, pegal, menusuk

FormulirTanda-tandaPemulihan
sebagianlengkap
Berat
Tingkat keparahan sedang
Mudah