Apa penyebab penyakit jantung pada anak-anak

Penyakit jantung bawaan (PJK) adalah patologi tersering pada struktur jantung, katup jantung, dan pembuluh darah pada anak-anak. Disebut bawaan karena semua kelainan dalam pembentukan otot dan pembuluh darah jantung ini terjadi selama perkembangan janin di dalam rahim. Menurut statistik medis, di dunia 18 dari 1000 bayi lahir dengan penyakit jantung koroner..

Mendengar dari mulut dokter kata-kata: “Anakmu terlahir dengan kelainan jantung”, tentu saja orang tuanya dihinggapi kengerian. Bagaimanapun, semua orang tahu bahwa PJK merupakan salah satu penyebab kematian paling umum pada anak di bawah usia satu tahun. Tentu saja diagnosis penyakit jantung bawaan sangat serius, namun saat ini, banyak anak setelah operasi jantung sembuh total dan menjalani kehidupan yang utuh. Dan beberapa anak dengan penyakit jantung koroner tidak membutuhkan perawatan bedah sama sekali..

Ketika orang tua mengetahui bahwa seorang anak memiliki kelainan jantung bawaan, yang pertama terpikir oleh mereka adalah mengapa sebenarnya anak mereka lahir dengan kelainan jantung? Siapa yang bersalah? Mengapa patologi jantung embrio tidak terdeteksi oleh spesialis selama pemindaian ultrasound pada awal kehamilan? Memang, dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi kecenderungan peningkatan angka kelahiran anak penderita penyakit jantung. Di kota-kota besar dan di daerah dengan ekologi yang buruk, anak dengan penyakit jantung lebih sering dilahirkan.

Sayangnya, tingkat kualifikasi dokter yang melakukan pemindaian ultrasound yang tidak mencukupi, sikap tidak bermoral terhadap manajemen kehamilan ginekolog juga umum terjadi. Pemindaian ultrasonografi pada usia kehamilan 20 minggu dapat digunakan untuk mengidentifikasi kelainan jantung yang parah. Namun, dalam praktiknya, penyakit ini paling sering didiagnosis setelah kelahiran anak atau bahkan lebih lama lagi. Tetapi perlu dicatat bahwa peningkatan jumlah anak-anak dengan penyakit jantung bawaan terutama dikaitkan dengan peningkatan diagnosis patologi ini..

Mendiagnosis kelainan jantung janin memiliki tantangan tersendiri. Faktanya adalah sirkulasi darah janin diatur sedemikian rupa sehingga gangguan kecil pada kerja jantung mungkin tidak mempengaruhi perkembangan janin anak dengan cara apa pun. Baru setelah bayi lahir, peredaran darah dibangun kembali menjadi dua lingkaran, sejak saat itu semua bukaan dan pembuluh yang berfungsi di dalam rahim ditutup. Oleh karena itu, bahkan pada hari-hari pertama setelah kelahiran, hingga sirkulasi darah bayi sepenuhnya menjadi mode dewasa, dokter mungkin tidak mendeteksi gejala penyakit jantung. Dan gejala tersebut adalah sebagai berikut:

- murmur jantung. Murmur jantung pada bayi baru lahir bukanlah tanda patologi yang tidak terkondisi. Anda dapat mendengar suara-suara pada hari kedua atau ketiga setelah kelahiran anak, tetapi kecurigaan yang serius terhadap penyakit jantung bawaan hanya muncul jika tidak keluar pada hari kelima..

- sianosis pada kulit atau sianosis. Penyakit jantung bisa disebabkan oleh berbagai alasan. Cacat yang paling umum disebabkan oleh cacat pada septum interventrikel dan interatrial jantung. Mereka tidak menyebabkan perubahan warna pada kulit bayi. Yang lebih berbahaya adalah kelainan jantung jenis "biru", bila terjadi sianosis pada kulit bayi akibat pencampuran darah arteri merah dengan darah vena. Biasanya, dengan sianosis pada anak, segitiga nasolabial, tumit, dan kuku membiru.

- ekstremitas dingin dan ujung hidung. Dengan gagal jantung, vasospasme perifer berkembang dan, karena suplai darah yang tidak mencukupi ke tubuh, kaki anak, lengan dan ujung hidung menjadi dingin..

Ketika gejala-gejala ini muncul pada bayi baru lahir di rumah sakit bersalin, dia akan dikirim ke USG jantung untuk menegakkan diagnosis yang akurat. Tetapi jika patologi jantungnya ringan, maka dokter dapat mengeluarkan ibu dan anak itu ke rumah. Di rumah, orang tua dapat mencurigai penyakit jantung koroner sendiri karena kombinasi dari tanda-tanda seperti berat badan anak tidak bertambah dengan baik, menyusu sangat lamban, muntah terus-menerus, membiru saat menangis dan menyusu, detak jantung di atas 150 denyut / menit. Semua gejala ini memerlukan kunjungan darurat ke dokter anak dan pemeriksaan kesehatan menyeluruh..

Untuk mengurangi risiko melahirkan bayi dengan penyakit jantung bawaan, Anda perlu merencanakan kehamilan Anda terlebih dahulu. Sebelum memutuskan untuk mengandung anak, hentikan kebiasaan buruk dan ubah gaya hidup Anda. Periode paling berbahaya untuk pembentukan jantung adalah periode dari minggu ke-3 hingga minggu ke-9 kehamilan. Jika saat ini calon ibu terus merokok, mengonsumsi hormon dan obat lain, menggunakan minuman beralkohol dan obat-obatan, maka risiko memiliki anak PJK meningkat ratusan kali lipat. Selama periode kehamilan inilah cacat parah terbentuk, karena selama periode ini semua struktur dan pembuluh darah jantung diletakkan.

Penyakit virus yang diderita seorang wanita dalam tiga bulan pertama kehamilan juga bisa berdampak buruk bagi perkembangan janin di dalam kandungan. Misalnya flu, SARS, herpes, rubella dan infeksi menular seksual. Karena itu, sebelum memutuskan untuk mengandung anak, lakukan tes. Tidak adanya infeksi akan mencegah risiko melahirkan bayi dengan kelainan jantung. Sangat penting untuk menjalani pemeriksaan bagi wanita yang memiliki kecenderungan turun-temurun terhadap berbagai penyakit jantung dan pada usia di atas 35 tahun, karena penyebab terbentuknya 90% kelainan jantung bawaan adalah keturunan yang buruk. Persalinan yang terlambat juga dapat berdampak negatif pada pembentukan sistem kardiovaskular bayi..

Video edukasi USG jantung janin normal

- Kembali ke daftar isi bagian "Kardiologi".

Cacat jantung yang dicurigai pada bayi baru lahir: penyebab dan pengobatan penyakit

Penyakit jantung adalah cacat pada struktur organ, yang sering terbentuk selama perkembangan intrauterin. Menurut statistik, sekitar 8 dari 1000 bayi dilahirkan dengan patologi serupa. Jika penyakit jantung pada bayi baru lahir terdengar seperti kalimat, maka pengobatan modern menawarkan banyak pilihan untuk pengobatan dan kehidupan yang utuh..

Penyebab Penyakit Jantung pada Bayi Baru Lahir

Klasifikasi, jenis dan gejala

Cacat septum ventrikel

Kanal atrioventrikular terbuka yang umum

Cacat septum atrium

Transposisi yang diperbaiki dari arteri besar

Duktus arteriosus paten

Drainase vena paru yang tidak normal

Batang arteri umum

Stenosis paru terisolasi

Transposisi arteri besar

Atresia katup trikuspid

Jenis transaksi berdasarkan tanggal jatuh tempo

Ketika operasi mendesak diperlukan?

Kemungkinan komplikasi dan konsekuensi

Ramalan dan pencegahan

Video "Patent ductus arteriosus"

Komentar dan Ulasan

Penyebab Penyakit Jantung pada Bayi Baru Lahir

Penyebab kelainan jantung bawaan pada anak-anak dapat berupa penyakit virus pada wanita dalam 2 bulan pertama kehamilan, faktor negatif dari lingkungan luar tempat ibu berada, dan kelainan genetik..

Paling berisiko bagi janin:

  • flu;
  • rubella;
  • cacar air.

Ada sejumlah faktor pemicu yang dapat menyebabkan perubahan patologis pada struktur jantung, tetapi ada kemungkinan besar bahwa hal itu tidak akan memengaruhi kesehatan bayi dengan cara apa pun..

Faktor risiko

Faktor utama yang dapat mempengaruhi munculnya kelainan pada struktur jantung pada bayi:

  1. Predisposisi genetik.
  2. Ekologi yang buruk di tempat tinggal ibu.
  3. Kondisi kerja yang berbahaya bagi wanita hamil (radiasi, kimia, garam logam berat).
  4. Wanita berusia di atas 35 tahun.
  5. Asupan obat ibu hamil dari kategori antibiotik, hormon, barbiturat, obat penghilang rasa sakit narkotik. Sangat berbahaya pada trimester pertama.
  6. Kebiasaan buruk - merokok, minum alkohol. Risiko cacat lahir meningkat 50%.
  7. Toksikosis parah.
  8. Riwayat negatif kehamilan sebelumnya - keguguran, aborsi, kelahiran prematur.
  9. Penyakit genetik pada bayi, sindrom Down.
  10. Penyakit kronis ibu. Ini termasuk diabetes melitus, masalah tiroid dan ginjal, dan epilepsi..

Mekanisme pembangunan

Perkembangan penyakit jantung melalui tiga fase:

  1. Adaptasi. Untuk mengimbangi gangguan yang disebabkan oleh kecacatan, tubuh memobilisasi cadangan. Adaptasi dengan kondisi hemodinamik. Pada gangguan peredaran darah yang parah, hiperfungsi otot jantung dapat diamati.
  2. Kompensasi. Ada peningkatan sementara pada fungsi motorik dan kondisi fisik anak. Fase kompensasi relatif berkembang selama 3-4 tahun.
  3. Terminal. Ini memanifestasikan dirinya setelah fase kedua, terlepas dari durasinya, dengan menipisnya cadangan miokard dan perkembangan perubahan pada organ jantung dan parenkim. Tanda-tanda gagal jantung terungkap.

Dalam video tersebut, dokter menjelaskan lebih detail apa itu kelainan jantung dan memberikan nasehat. Difoto oleh Union of Pediatricians of Russia.

Klasifikasi, jenis dan gejala

Penyakit jantung bawaan dibedakan berdasarkan lokasi defek. Konsekuensi dan metode pengobatan tergantung pada hal ini..

Semua kelainan jantung dibagi menjadi tiga kelompok utama (tergantung pada manifestasi penyakit pada warna kulit):

  1. Putih - keluarnya darah kiri-kanan, arteri dan vena tidak bercampur, ditandai dengan pucat pada kulit. Jenis ini termasuk cacat septum interventrikular atau interatrial, stenosis, koarktasio aorta.
  2. Biru - keluarnya darah kanan-kiri, bercampur arteri dan vena, kulit kebiruan. Patologi semacam itu adalah yang paling parah dalam hal tingkat keparahan komplikasi dan pengobatannya. Cacat seperti tetrad of Fallot, transposisi pembuluh darah besar, atresia orifisium vena kanan dibedakan..
  3. Netral - berdasarkan penghalang di jalur aliran darah. Kelompok ini termasuk cacat daun katup, ektopia jantung.

Tanda penyakit jantung pada bayi:

  • pelanggaran irama jantung;
  • perubahan warna biru pada segitiga nasolabial selama menyusui;
  • murmur jantung terdengar;
  • kelemahan konstan;
  • penambahan berat badan yang buruk;
  • warna kulit biru atau pucat;
  • pembengkakan;
  • tangan, kaki, dan hidung dingin dan pucat;
  • dispnea.

Bergantung pada jenis dan kompleksitas anomali dalam struktur jantung, manifestasi eksternal mungkin berbeda..

Cacat septum ventrikel

Patologi paling umum pada bayi baru lahir adalah lubang di septum antara sisi kiri dan kanan jantung. Cacat septum ventrikel menempati sekitar 20% dari semua cacat pada bayi. Lubang kecil sering kali tumbuh terlalu cepat dalam tahun pertama setelah lahir dan tidak terlalu mempengaruhi kehidupan dan perkembangan bayi. Patologi yang lebih serius memerlukan pemantauan dan intervensi bedah.

Kanal atrioventrikular terbuka yang umum

Ini adalah cacat multikomponen kompleks yang sering dikombinasikan dengan patologi lain dalam struktur jantung. Karena anomali dalam pembentukan bantalan endokard, cacat sambungan ventrikel dan atrium melalui kanal atrioventrikular berkembang. Cacat ini terjadi dari 2 hingga 7% dari semua kasus penyakit dan pada 60% anak-anak dengan sindrom Down. Jika tidak ada perawatan tepat waktu, kematian terjadi.

Patologi saluran atrioventrikular ditandai oleh:

  • sesak napas yang parah, mengi, bengkak pada minggu-minggu pertama setelah melahirkan;
  • pada usia 3 bulan, punuk jantung pusat terbentuk;
  • penambahan berat badan yang buruk;
  • perkembangan pneumonia.

Cacat septum atrium

Septum atrium terdiri dari dua bagian:

  • primer - sepertiga bagian bawah, terletak di sebelah tubuh berserat;
  • sekunder - area jendela oval.

Patologi septum atrium ditandai dengan konektivitas atrium yang abnormal. Prevalensi cacat berkisar antara 5 sampai 35%. Cacat septum atrium didiagnosis dengan buruk, sering terdeteksi dalam periode hingga tiga tahun hanya pada 2% kasus, dan setelah - pada 11%. Patologi tidak memengaruhi perkembangan dan kehidupan bayi.

Cacat dapat mempengaruhi bagian primer dan sekunder dan memanifestasikan dirinya sebagai berikut:

  1. Patologi bagian utama sering ditemukan dalam kombinasi dengan kelainan jantung lainnya dan ditandai dengan pelanggaran detak jantung (takikardia, atrial flutter).
  2. Di bagian sekunder, cacat terisolasi berkembang dalam banyak kasus. Jendela oval bisa terbuka sepenuhnya, yang tidak dianggap patologi dan terjadi pada 30% orang sehat.

Transposisi yang diperbaiki dari arteri besar

Dengan malformasi kongenital (PJK) ini, pembuluh utama (aorta dan batang arteri pulmonalis) ditempatkan secara salah relatif satu sama lain dan ruang jantung tempat mereka keluar. Cacat terjadi pada 0,5% dari semua kasus patologi. Mungkin persentase transposisi arteri besar lebih tinggi, tetapi pada kebanyakan kejadian hal itu tidak terdiagnosis.

Patologi ditandai dengan gangguan kebisingan dan irama jantung karena masalah dengan jalannya sistem konduksi di jantung. Dengan cacat yang terisolasi, penyakit ini tidak memiliki gejala yang jelas untuk waktu yang lama dan dapat berakhir pada kematian pasien. Penyebab kematiannya adalah penyumbatan jantung mendadak, kegagalan karena penipisan salah satu ventrikel. Perawatan terdiri dari alat pacu jantung yang dikirimkan tepat waktu.

Duktus arteriosus paten

Selama perkembangan janin, darah melewati paru-paru dan bergerak melalui saluran khusus. Ini disebut duktus arteriosus. Setelah bayi lahir, saluran tersebut menutup dalam satu hingga dua minggu. Jika saluran tetap terbuka, jantung menjadi kewalahan oleh pemompaan darah yang tidak berguna. Intervensi bedah diperlukan.

Patologi paling sering terjadi:

  • pada bayi prematur;
  • bayi berat badan rendah;
  • pada 10% bayi baru lahir dengan kelainan jantung lainnya.

Perbedaan antara duktus arteri tertutup dari yang terbuka

Drainase vena paru yang tidak normal

Malformasi kongenital di mana vena pulmonalis mengalir ke atrium kanan atau ke vena kava dalam sirkulasi sistemik. Ini sangat jarang - hingga 4% dari semua kasus. Tingkat keparahan patologi tergantung pada tempat vena jatuh dan jumlah perubahan abnormal.

  • sedikit sianosis pada kulit;
  • perkembangan cepat gagal jantung;
  • kecenderungan bayi untuk pneumonia;
  • keterlambatan perkembangan.

Dengan sejumlah kecil pembuluh darah paru yang abnormal, bayi berkembang secara normal, tidak ada tanda-tanda dan penyakit dapat terdiagnosis setelah usia 2 tahun..

Drainase vena paru yang tidak normal pada anak

Stenosis aorta

Ditandai dengan penyempitan katup antara ruang bawah dan dua arteri besar yang keluar dari jantung.

Ada 2 jenis stenosis:

  • orifisium aorta - kelainan katup antara ventrikel kiri dan aorta.
  • batang paru - cacat antara ventrikel kanan dan arteri pulmonalis.

Pada dasarnya anomali tersebut tidak memerlukan penanganan khusus, bayi dapat menjalani kehidupan normal. Dalam kasus yang jarang terjadi, pembedahan dan koreksi katup diperlukan.

Koarktasio aorta

Cacat ini diwakili oleh penyempitan arteri utama yang mengangkut darah ke seluruh tubuh bayi. Dalam kebanyakan kasus, cacat ini terjadi pada anak laki-laki. Koarktasio aorta mempengaruhi seluruh sistem peredaran darah dalam tubuh dan menyebabkan tekanan darah tinggi. Diperlukan intervensi bedah yang mendesak, karena penyakit ini berakibat fatal.

Batang arteri umum

  1. Ini ditandai dengan keluarnya satu batang (memberikan sirkulasi darah di lingkaran kecil dan besar) melalui katup yang rusak dari dua ventrikel jantung.
  2. Cacat selalu berhubungan dengan kelainan septum interventrikular.
  3. Ini sangat jarang (hingga 1,5%), tetapi sering berakhir dengan kematian bayi dalam 7 hari pertama kehidupan.
  4. Penyakit ini disertai cacat pada perkembangan kerangka, organ urogenital, dan usus..

Stenosis paru terisolasi

Cacat ini ditandai dengan penyempitan aliran darah dari ventrikel kanan ke sirkulasi paru. Cacat ini terjadi pada 3-12% dari semua kasus PJK. Seringkali komplikasi kelainan genetik pada bayi (sindrom Noonan, Alagille).

Ada tiga jenis cacat:

  1. Katup. Sambungan selebaran katup pulmonal, mengakibatkan penebalan dan ketidakaktifannya.
  2. Katup. Pertumbuhan berlebih dari jaringan fibromuskular.
  3. Supravalve. Penyempitan memanjang dari salah satu bagian batang, atau cabang arteri pulmonalis.

Tetrad Fallot

Cacat parah yang menggabungkan 4 cacat berbeda:

  • anomali septum interventrikular;
  • perpindahan aorta utama;
  • stenosis paru;
  • ventrikel kanan membesar.

Karena dengan tetralogi Fallot, bagian dari darah vena dikirim kembali tanpa seleksi oksigen, kulit menjadi sianotik. Anak-anak dengan cacat seperti itu tidak dapat bertahan hidup sampai remaja tanpa operasi..

Transposisi arteri besar

Dengan patologi ini, aorta meninggalkan ventrikel kanan, dan arteri pulmonalis - dari kiri. Dengan tidak adanya wakil, situasinya seharusnya justru sebaliknya. Bayi tersebut membutuhkan pembedahan segera atau kemungkinan besar meninggal dalam dua hari pertama setelah melahirkan.

  • sianosis kulit dengan warna ungu;
  • murmur sistolik;
  • serangan hipoksia;
  • perubahan deformasi pada tungkai;
  • keterlambatan perkembangan fisik;
  • sering pneumonia;
  • gagal jantung.

Atresia katup trikuspid

Cacatnya tipe biru, yang menyiratkan tidak adanya septum di antara bagian-bagian di ventrikel kanan, yang digantikan oleh membran atau jaringan fibrosa. Defek ini diperumit dengan adanya kelainan pada septum interventrikular atau interatrial dan aliran arteri yang terbuka. Insiden katup atresia sekitar 5% di antara semua kasus PJK.

  • sianosis pada kulit dengan warna ungu keabu-abuan;
  • takikardia;
  • perkembangan fisik yang tertunda;
  • penampilan punuk hati;
  • deteksi murmur sistolik di sebelah kiri.

Anomali Ebstein

Cacat katup trikuspid saat cusp anterior melekat ke annulus fibrosus dan dua lainnya ke dinding ventrikel (kanan). Situasinya diperumit oleh perubahan patologis pada jaringan, penurunan ukuran rongga bagian jantung, jendela oval terbuka.

Tanda-tanda anomali Ebstein:

  • sianosis dengan warna raspberry atau kebiruan;
  • ukuran jantung di sisi kanan bertambah, sisi kiri tetap normal;
  • punuk jantung terbentuk;
  • gangguan irama jantung (takikardia dan atrial flutter).

Perubahan hati dengan anomali Ebstein

Diagnostik

Dalam kebanyakan kasus, kecurigaan cacat jantung pada bayi ditentukan oleh diagnostik ultrasonografi rutin (ultrasonografi) dari 12-16 minggu kehamilan. Ini memungkinkan Anda untuk mempersiapkan momen persalinan, terutama dalam kasus operasi yang mendesak..

Jenis cacat ditentukan selama kehamilan, dan diagnosis dipastikan setelah melahirkan. Beberapa defek, khususnya defek pada sirkulasi paru, tidak dapat ditentukan dalam rahim. Dalam hal ini, setelah kelahiran bayi, ahli neonatologi memeriksa, pastikan untuk mendengarkan detak jantung dan adanya kebisingan. Ini sangat penting jika dokter mengkhawatirkan tanda-tanda eksternal seperti sianosis atau irama jantung yang tidak teratur..

Setelah mengidentifikasi kecurigaan adanya cacat, ahli neonatologi atau dokter anak dari poliklinik mengirim bayi untuk diperiksa ke ahli jantung dan memberikan tes tambahan, seperti:

  • elektrokardiogram - mendeteksi ketidakteraturan dalam irama jantung;
  • echocardioscopy - teknik untuk menentukan jenis cacat dan tingkat keparahannya;
  • kateterisasi - penyisipan kateter melalui vena atau arteri di selangkangan, pergelangan tangan, tekukan siku untuk pemeriksaan diagnostik;
  • CT scan;
  • x-ray.

Metode pengobatan

Menurut statistik, di Rusia, sekitar 25% anak-anak dengan kelainan jantung memerlukan intervensi bedah. Bergantung pada tingkat keparahan cacat dan kondisi bayi, operasi dapat dilakukan segera setelah melahirkan atau ditunda di kemudian hari. Beberapa anak melakukannya tanpa pengobatan jika anomali tidak signifikan dan tidak mempengaruhi perkembangan dan kehidupan selanjutnya.

Jenis transaksi berdasarkan tanggal jatuh tempo

Setelah mengklarifikasi kerumitan cacatnya, bayi dibagi menjadi 4 kelompok sesuai lama operasi:

  • segera setelah melahirkan;
  • dalam 14 hari;
  • punya waktu enam bulan untuk mempersiapkan operasi;
  • tidak perlu intervensi bedah yang mendesak, pengobatan ditunda selama beberapa tahun.

Operasi dibagi menjadi beberapa jenis berikut:

  1. Keadaan darurat. Dilakukan segera setelah diagnosis.
  2. Mendesak. Ada waktu untuk mempersiapkan bayi, mengumpulkan anamnesis dan tes.
  3. Berencana. Operasi dilakukan sesuai jadwal yang telah disepakati, karena tidak ada ancaman bagi nyawa anak, namun operasi tidak dapat dibatalkan sepenuhnya karena ada risiko komplikasi..

Ketika operasi mendesak diperlukan?

Bayi dengan kelainan jantung biru harus segera dioperasi. Bergantung pada kompleksitas situasinya, diberikan jangka waktu maksimum satu tahun.

Indikator utama untuk operasi darurat adalah serangan sianotik. Kulit bayi membiru, napas menjadi lebih cepat, napas muncul sesak, mungkin kehilangan kesadaran. Serangan itu berlangsung dari beberapa detik hingga beberapa menit. Jika dalam setengah jam tidak memungkinkan untuk menghentikannya, operasi darurat diindikasikan.

Operasi paliatif

Dalam pembedahan, jenis operasi ini dilakukan untuk menghilangkan sebagian penyebab penyakit jantung. Hal ini memungkinkan Anda untuk mempersiapkan pasien untuk jenis intervensi radikal atau menundanya jika tidak mungkin dilakukan oleh bayi.

Operasi paliatif ditujukan untuk:

  • mengembalikan sirkulasi darah bayi ke normal;
  • persiapan tempat tidur vaskular untuk operasi utama;
  • perbaikan kondisi umum pasien.

Operasi radikal

Mereka dilakukan setelah pembentukan penuh dari departemen jantung. Beberapa operasi paliatif dapat dilakukan sebelumnya untuk mempersiapkan organ. Jenis intervensi radikal ditujukan untuk menghilangkan seluruh kelainan jantung. Sebagai hasil dari operasi, struktur anatomi organ dipertahankan, lingkaran sirkulasi darah dipisahkan, pembuluh darah besar berangkat dengan benar, atrium terhubung ke ventrikelnya..

Koreksi hemodinamik

Jenis operasi ini digunakan untuk kelainan jantung yang kompleks, ketika operasi radikal tidak mungkin dilakukan karena kekhasan anatomi atau risiko kematian yang tinggi. Koreksi hemodinamik terdiri dari pembuatan sistem peredaran darah ventrikel tunggal dengan melewati bagian vena jantung..

Paling sering, cacat seperti itu harus dirawat dengan metode ini:

  • atresia katup trikuspid;
  • satu ventrikel di jantung.

Untuk jenis cacat lainnya, operasi ini digunakan jika intervensi radikal tidak mungkin dilakukan karena fitur anatomi yang tidak menguntungkan..

Perawatan konservatif

Bagian dari proses pengobatan adalah terapi obat. Obat membantu menjaga kondisi bayi dan mempersiapkannya untuk operasi. Banyak cacat dari kelompok biru dan beberapa yang putih memerlukan dukungan obat untuk jangka waktu yang agak lama setelah pengobatan utama.

Jangan gunakan pengobatan sendiri. Masing-masing memiliki kontraindikasi dan efek sampingnya sendiri. Kebutuhan dan dosis obat ini atau itu ditentukan secara ketat oleh dokter..

Untuk tujuan apa terapi konservatif digunakan:

  1. Kontrol detak jantung - obat antiaritmia. Cordaron - masa kanak-kanak adalah kontraindikasi, tetapi dapat digunakan sesuai petunjuk dokter. Digoxin diambil dari 3 tahun.
  2. Meningkatkan sirkulasi darah - prostaglandin dan inhibitor. Pertahankan duktus arteriosus terbuka atau tertutup.
  3. Penurunan cairan tubuh pada gagal jantung - diuretik. Veroshpiron, Hypothiazide dan Furosemide digunakan selama 3 tahun.
  4. Merangsang kekuatan kontraksi - glikosida. Celanid, Strofantin - tidak ada batasan usia untuk masuk.
  5. Pelebaran pembuluh darah - vasodilator.
  6. Pencegahan pembekuan darah setelah operasi - antikoagulan. Aspirin merupakan kontraindikasi pada anak di bawah usia 15 tahun. Warfarin - masa kanak-kanak adalah kontraindikasi, tetapi dapat digunakan sesuai petunjuk dokter.

Rekomendasi umum

Bayi dengan kelainan jantung harus meningkatkan pengawasan oleh dokter anak dan ahli jantung. Pemeriksaan harus dilakukan setiap tiga bulan (dengan cacat parah setelah 4 minggu) pada tahun pertama, kemudian setiap 5-6 bulan.

Rekomendasi wajib untuk merawat bayi dengan penyakit jantung:

  • menyusui diinginkan;
  • meningkatkan frekuensi makan sambil mengurangi volume porsi;
  • berjalan di udara segar sesering mungkin;
  • aktivitas fisik sedang - ketika Anda dibebaskan dari pendidikan jasmani, Anda perlu melakukan senam medis;
  • tidak berada di luar dalam cuaca beku atau panas yang parah
  • melakukan pencegahan terhadap pilek dan infeksi;
  • diet seimbang - makan makanan yang kaya kalium, mengurangi jumlah cairan yang dikonsumsi dan menambahkan garam ke makanan.

Kemungkinan komplikasi dan konsekuensi

Bergantung pada tingkat keparahan defek, operasi yang terlalu dini dapat menyebabkan komplikasi serius, yang secara signifikan memperumit efektivitas terapi..

Bayi dengan kelainan jantung lebih rentan terhadap:

  • penyakit menular;
  • anemia;
  • lesi iskemik;
  • disfungsi sistem saraf pusat.

Komplikasi defek yang paling serius adalah endokarditis (infeksi bakteri pada jantung). Penyakit ini menyerang selaput lendir internal, katup, dan juga menyebar ke hati, ginjal dan organ lainnya. Inilah mengapa dokter meresepkan antibiotik untuk profilaksis di semua prosedur pembedahan, bahkan prosedur gigi..

Ramalan dan pencegahan

Kebanyakan kejahatan tidak bisa dicegah. Pasangan dengan predisposisi genetik (sindrom Down, distrofi otot, dll.) Harus berhati-hati..

Jika semua rekomendasi dokter diikuti oleh seorang wanita selama masa melahirkan, dengan tidak adanya faktor keturunan, ada kemungkinan besar untuk memiliki bayi yang sehat..

Dengan perkembangan modern dari pembedahan, banyak dari cacat yang ditemukan setelah lahir cukup dapat disembuhkan dan memungkinkan anak untuk menjalani kehidupan yang utuh. Jika setengah abad yang lalu, dengan beberapa cacat tidak ada peluang untuk sembuh, sekarang sebagian besar patologi dapat disembuhkan. Menurut rekomendasi profesional medis dan umpan balik dari orang tua, hal utama dalam situasi seperti itu adalah diagnosis tepat waktu dan pemilihan vektor pengobatan yang benar..

Galeri foto

Foto tersebut menunjukkan berbagai jenis penyakit jantung pada anak-anak..

Video "Patent ductus arteriosus"

Dari video program "Hidup Sehat", Anda akan belajar lebih banyak tentang salah satu kelainan jantung pada anak.

Penyebab, tanda, diagnosis dan pengobatan kelainan jantung bawaan


Salah satu anomali yang paling sering didiagnosis dalam perkembangan sistem kardiovaskular pada anak-anak adalah penyakit jantung bawaan. Pelanggaran anatomis pada struktur otot jantung, yang terjadi selama periode perkembangan intrauterin janin, mengancam dengan konsekuensi serius bagi kesehatan dan kehidupan anak. Intervensi medis yang tepat waktu dapat membantu menghindari akibat yang tragis akibat penyakit jantung koroner pada anak-anak.

Tugas orang tua adalah menavigasi etiologi penyakit dan mengetahui tentang manifestasi utamanya. Karena karakteristik fisiologis bayi baru lahir, beberapa patologi jantung sulit didiagnosis segera setelah bayi lahir. Karena itu, Anda perlu memantau kesehatan anak yang sedang tumbuh, menanggapi setiap perubahan.

UPU: gambaran umum

Pediatri memahami cacat bawaan sebagai pelanggaran struktur organ atau sistem yang muncul di dalam rahim. Selama 40 minggu yang panjang, janin melewati semua tahap perkembangannya secara bertahap, dari sel zigot kecil hingga menjadi pria kecil - hampir sama persis dengan induknya. Selama kehamilan, semua sistem internal janin terbentuk secara bertahap. Biasanya, mereka harus berkembang sesuai dengan program tertentu yang ditetapkan oleh alam. Dan, jika semuanya berjalan sesuai rencana, pada minggu ke 37-41 bayi lahir dengan organ yang sudah terbentuk sempurna dan siap bekerja..

Kebetulan sistem yang di-debug oleh evolusi gagal. Di beberapa titik, kerusakan terjadi dalam mekanisme biasa, dan organ berhenti berkembang sesuai dengan rencana yang ditetapkan. Itu bisa terjadi pada organ internal mana pun, tetapi kami tertarik pada hati. Ini paling rentan pada periode dari minggu ke-2 hingga ke-8 setelah pembuahan. Pada saat ini, seorang wanita bahkan seringkali tidak mengetahui tentang lahirnya kehidupan baru dalam dirinya. Setiap dampak negatifnya saat ini bisa berakibat fatal dan menjadi faktor yang memprovokasi munculnya penyakit jantung koroner.

Katup aorta bikuspid

Biasanya, katup aorta harus memiliki tiga selebaran, tetapi kebetulan dua di antaranya diletakkan sejak lahir.


Katup aorta trikuspid dan bikuspid

Anak-anak dengan katup aorta bikuspid tidak terlalu mengeluh. Masalahnya mungkin katup semacam itu akan lebih cepat aus, yang akan menyebabkan perkembangan insufisiensi aorta..

Dengan berkembangnya insufisiensi tingkat 3, penggantian katup bedah diperlukan, tetapi ini dapat terjadi pada usia 40-50 tahun.

Anak-anak dengan katup aorta bikuspid harus dipantau dua kali setahun dan harus dicegah dari endokarditis.

Mengapa cacat muncul

Kami tidak secara andal mengetahui penyebab cacat janin. Kami hanya dapat mengasumsikan pengaruh beberapa faktor:

  • Kelainan kromosom adalah perubahan struktural atau kuantitatif pada materi gen. Baik sel ibu maupun sel ayah bisa rusak. Kemungkinan besar cacat bawaan dan mutasi pertama. Sekalipun orang tuanya sehat, untuk beberapa alasan cacat pada satu sel reproduksi terkadang berkembang. Jika sel khusus ini menjadi dasar embrio, pelanggaran akan terjadi.
  • Pengaruh teratogen eksternal. Kontak terus-menerus dengan racun berbahaya, terutama pada trimester pertama. Kami sering mendeteksi penyakit jantung bawaan janin pada USG pada wanita yang bekerja di industri cat dan pernis. Mengonsumsi obat-obatan tertentu pada trimester pertama (obat antiepilepsi, Ibuprofen, olahan lithium, dan lainnya) dapat menyebabkan konsekuensi yang sama. Kelebihan vitamin A yang berbahaya, radiasi pengion, tinggal di area yang secara ekologis tidak menguntungkan.
  • Infeksi intrauterine. Ini, pertama-tama, rubella - dengan infeksi utama tubuh, kelainan jantung janin, kerusakan pada mata dan organ pendengaran terjadi. Berbahaya pada trimester pertama kehamilan, influenza dan cytomegalovirus, infeksi virus apapun yang disertai demam.
  • Faktor ibu. Risiko mengembangkan penyakit jantung koroner pada anak-anak lebih tinggi dengan riwayat kebidanan yang terbebani. Keguguran sebelumnya selalu mengkhawatirkan, terutama pada 13-24 minggu, - kemungkinan konsekuensi dari cacat yang tidak terdiagnosis. Asupan alkohol oleh ibu, merokok penuh dengan bahaya bagi janin. Kemungkinan melahirkan bayi dengan penyakit jantung koroner lebih tinggi pada wanita dalam persalinan dari usia 35 tahun dan dengan diabetes melitus..
  • Faktor keluarga. Penggunaan narkoba (kokain, mariyuana) oleh ayah bayi meningkatkan risiko penyakit jantung koroner.

Penting untuk mengetahui penyebab dan konsekuensi penyakit jantung pada bayi baru lahir dan janin, tetapi seringkali tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti faktor mana yang menentukan. Tidak mungkin untuk melacak apa sebenarnya yang menyebabkan cacat tersebut. Apakah pil Ibuprofen yang diminum oleh ibu untuk sakit kepala berakibat fatal, atau apakah penyakit tersebut disebabkan oleh virus yang "tertular"? Kami hanya dapat berasumsi dan mencoba menghilangkan semua faktor negatif..

Alasan

Alasan utama perkembangan penyakit jantung pada anak:

  • kecenderungan turun-temurun;
  • kehamilan berlangsung di bawah pengaruh faktor eksternal negatif: lingkungan ekologi yang buruk, merokok atau penggunaan minuman beralkohol atau obat-obatan tertentu oleh ibu;
  • "Abnormalitas kromosom", saat salah satu gen mengalami mutasi;
  • kehamilan disertai dengan adanya penyakit menular (misalnya rubella);
  • fakta keguguran atau lahir mati, yang terjadi sebelumnya.

Banyak wajah cacat jantung: klasifikasi dan jenis

Klasifikasi klinis PJK menarik:

  • Sianosis (disertai sianosis pada kulit, selaput lendir). Ini adalah tetralogi Fallot, batang arteri umum, transposisi arteri besar.
  • Disertai pucat (ditandai dengan vasokonstriksi pada kulit dan selaput lendir). Ini terjadi dengan patent ductus arteriosus, cacat pada septa antara ventrikel dan atrium, stenosis katup paru..
  • Menyebabkan hipoperfusi sistemik (aliran darah melemah). Ini umum terjadi pada cacat aorta (stenosis atau koarktasio).

Sistem kerja lain melibatkan pembagian PJK menurut karakteristik gangguan hemodinamik - aliran darah melalui pembuluh. Penting untuk menyoroti opsi berikut di sini:

  • terkait dengan komunikasi janin (ciri sistem aliran darah janin). Pergerakan darah dalam lingkaran besar bergantung pada patensi struktur khusus yang disebut saluran arteri terbuka, atau PDA.
  • VSP tidak terkait dengan pelestarian struktur janin.

Kasus pertama sangat penting untuk bayi baru lahir. Sirkulasi tergantung pada berapa lama foramen ovale dan PDA akan ada. Mereka harus menutup selama proses kelahiran. Kemudian transisi penuh ke sistem sirkulasi darah baru dengan dua lingkaran dimungkinkan. Tetapi dengan penyakit jantung koroner jenis ini, sistem peredaran darah hanya dapat berfungsi dengan mempertahankan struktur janin - jendela oval terbuka atau saluran arteri. Jika tutup, situasi kritis berkembang dan gagal jantung terjadi..

Penyakit jantung pada anak - apa itu?


Istilah ini menunjukkan sekelompok penyakit yang terkait dengan perubahan patologis pada struktur jaringan katup, septa jantung interventrikular, pembuluh yang berdekatan. Perubahan abnormal seperti itu menyebabkan kemerosotan sirkulasi darah, dan akibatnya, suplai oksigen yang tidak mencukupi ke organ dalam dan kemacetan dalam sistem pernapasan..

Dalam kasus ringan, kerusakan mungkin asimtomatik atau berkembang seiring waktu. Dalam kasus yang parah, anak mungkin memerlukan pembedahan segera setelah lahir..

Paling sering, cacat bawaan (muncul pada janin) didiagnosis, itu ditentukan selama pemindaian ultrasound untuk wanita hamil, setelah lahir atau pada tahun pertama kehidupan seorang anak.

Gejala dan tanda PJK

Penyakit jantung pada bayi baru lahir dapat bermanifestasi dalam berbagai cara. Gambaran klinis tergantung pada jenis defek, derajat gangguan hemodinamik, adanya patologi yang terjadi bersamaan dan faktor lainnya. Beberapa penyakit jantung bawaan tetap asimtomatik dan tidak terdeteksi pada periode neonatal. Mereka didiagnosis kemudian - pada bayi berusia 1-6 bulan. Lebih jarang, PJK terdeteksi setelah tahun pertama kehidupan.

Gejala utama penyakit jantung bawaan:

  • sianosis atau pucat pada kulit dan selaput lendir;
  • murmur jantung;
  • tanda-tanda gagal jantung.

Selama perjalanan penyakit pada bayi baru lahir, dua periode kritis dibedakan:

  • Hari ke-3-5: jendela oval ditutup;
  • 3-6 minggu: penurunan resistensi vaskular paru.

Selama periode ini, hemodinamik terganggu, dan kondisi anak memburuk..

Pada bayi dan balita di bawah usia 3 tahun, gejala berikut mungkin mengindikasikan adanya penyakit jantung koroner:

  • sianosis atau pucat pada kulit;
  • kelelahan cepat saat makan;
  • dispnea;
  • kekurangan berat badan;
  • tertinggal dalam pembangunan fisik;
  • penyakit yang sering terjadi pada bronkus dan paru-paru.

Beberapa kelainan jantung tetap tidak terdiagnosis sampai masa remaja. Anda bisa mencurigai patologi dengan tanda-tanda berikut:

  • tertinggal dalam perkembangan fisik (berat dan tinggi badan rendah);
  • cepat lelah, lemah;
  • kardiopalmus;
  • pembengkakan pada tungkai;
  • pucat atau sianosis pada kulit;
  • keringat berlebih
  • sindrom kardiovaskular (suara serak, stridor - napas berisik mengi).

Jika seorang remaja menunjukkan gejala-gejala tersebut, sebaiknya konsultasikan ke dokter: cari tahu penyebab kondisi ini, singkirkan penyakit jantung bawaan.

Cacat septum atrium

Ini adalah komunikasi antara dua atrium (ruang jantung di mana tekanan darah rendah). Setiap orang memiliki pesan seperti itu (jendela oval terbuka) dalam rahim. Setelah lahir, itu menutup: di lebih dari setengah - di minggu pertama kehidupan, di sisa - hingga 5-6 tahun. Tetapi ada orang yang memiliki jendela oval yang terbuka seumur hidup. Jika dimensinya kecil (hingga 4-5 mm), maka tidak berdampak negatif pada kerja jantung dan kesehatan manusia. Dalam kasus ini, jendela oval yang terbuka tidak dianggap sebagai kelainan jantung bawaan dan tidak memerlukan perawatan bedah. Jika ukuran cacat lebih dari 5-6 mm, maka kita berbicara tentang cacat jantung - cacat septum interatrial. Sangat sering tidak ada manifestasi eksternal penyakit hingga 2-5 tahun, dan dengan cacat kecil (hingga 1,0 cm) - dan lebih lama lagi. Kemudian anak mulai tertinggal dalam perkembangan fisik, terjadi peningkatan kelelahan, sering masuk angin, bronkitis, radang paru-paru (pneumonia), sesak napas. Penyakit ini dikaitkan dengan fakta bahwa darah "berlebih" memasuki pembuluh paru-paru melalui defek, tetapi karena tekanan di kedua atrium rendah, keluarnya darah melalui lubang menjadi kecil. Hipertensi pulmonal terbentuk perlahan, biasanya hanya pada usia dewasa (pada usia berapa hal itu akan terjadi, pertama-tama, tergantung pada ukuran defek dan karakteristik individu pasien). Penting untuk diketahui bahwa cacat septum atrium dapat mengecil secara signifikan atau menutup secara spontan, terutama jika diameternya kurang dari 7-8 mm. Kemudian perawatan bedah dapat dihindari. Selain itu, sebagai aturan, orang dengan cacat kecil pada septum interatrial tidak berbeda dengan orang sehat, risiko endokarditis bakterialnya rendah - sama seperti pada orang sehat. Perawatan bedah juga dimungkinkan dari dua jenis. Yang pertama - dengan sirkulasi darah buatan, serangan jantung dan menjahit patch atau menjahit cacat septum atrium. Yang kedua adalah penutupan endovaskular menggunakan okluder, yang dimasukkan ke dalam rongga jantung dengan panduan melalui pembuluh.

Kasus klinis

Seorang bayi dirawat untuk konsultasi pada usia 3 bulan. Hal itu diketahui dari adanya anamnesis: kehamilan kedua, persalinan dengan operasi caesar dalam waktu 39-40 minggu. Menggendong seorang anak dilanjutkan dengan latar belakang preeklamsia, pada trimester pertama wanita itu menderita ARVI (dia dirawat di rumah sendiri).

Penyakit jantung bawaan dicurigai oleh neonatologis di rumah sakit bersalin pada hari ketiga setelah kelahiran bayi. Dokter mendengar gumaman sistolik kasar di sepanjang tepi kiri tulang dada dan merujuk anak tersebut untuk pemeriksaan. Pada hari kelima dilakukan ekokardiografi. Didiagnosis dengan saluran atrioventrikular terbuka, bentuk tidak lengkap. Dengan patologi ini, cacat terjadi di bagian bawah septum interatrial, dan katup bikuspid (mitral) juga pecah..

Terapi suportif diresepkan: glikosida jantung, diuretik. Kondisi anak tetap stabil selama pengobatan..

Pemeriksaan kedua dilakukan pada usia 3 bulan. Berdasarkan hasil, keputusan dibuat untuk rawat inap dan persiapan operasi. Ruang lingkup intervensi bedah adalah koreksi radikal dari cacat dalam kondisi sirkulasi buatan. Sebuah tambalan ditempatkan dari perikardiumnya sendiri (kantong yang mengelilingi jantung), dan katup mitral dijahit. Periode pasca operasi berjalan lancar. Setelah dilakukan observasi lebih lanjut, kondisi pasien tetap stabil..

Cacat

Menetapkan kecacatan pada anak dengan diagnosis penyakit jantung yang pasti yang memerlukan perlindungan sosial, dengan mempertimbangkan konsekuensi gangguan kesehatan dan gangguan fungsi vital manusia.

Cacat diberikan kepada seorang anak jika ada faktor-faktor berikut ini:

  • disfungsi tubuh yang terus-menerus;
  • aktivitas hidup terbatas (penindasan dalam gerakan, komunikasi, orientasi, pengendalian diri);
  • kebutuhan tindakan perlindungan sosial.

▼ KAMI MENYARANKAN PERLU BELAJAR ▼

Skema diagnostik

Bagaimana cara memeriksa anak dengan dugaan kelainan jantung bawaan? Skema diagnostiknya adalah sebagai berikut:

  • Pemeriksaan fisik. Kondisi umum dinilai, denyut nadi dan laju pernapasan dihitung. Warna kulit dan selaput lendir memerlukan perhatian khusus (penting untuk mengidentifikasi pucat atau sianosis). Auskultasi (mendengarkan) jantung dan paru-paru dilakukan.
  • Penelitian instrumental. Jika kelainan terdeteksi selama pemeriksaan fisik, pemeriksaan tambahan diindikasikan. Diperlukan untuk mengidentifikasi kelainan jantung, menentukan jenisnya, menilai derajat gangguan hemodinamik.

Auskultasi jantung merupakan titik kunci dalam diagnosis utama kelainan bawaan. Suara jantung dinilai oleh ahli neonatologi di rumah sakit bersalin atau oleh dokter anak di resepsi. Penting untuk diingat bahwa murmur jantung terdeteksi pada 60-70% bayi baru lahir selama minggu pertama kehidupan, tetapi ini tidak selalu menunjukkan patologi. Seringkali mereka dikaitkan dengan restrukturisasi sirkulasi darah dan merupakan varian dari norma..

Murmur yang disebabkan oleh gangguan hemodinamik pada PJK biasanya terdeteksi pada hari ke 4-5 kehidupan atau setelahnya. Perhatian layak untuk suara yang bertahan selama lebih dari 3 hari, serta dikombinasikan dengan tanda-tanda gagal jantung:

  • sesak napas;
  • detak jantung dan pernapasan yang cepat;
  • pembengkakan pada tungkai;
  • hati membesar;
  • peningkatan keringat;
  • penurunan keluaran urin;
  • menyusui lemah (pada bayi baru lahir dan anak di bawah satu tahun).

Tidak adanya murmur di jantung tidak mengecualikan cacat pada perkembangannya. Jika ada gejala patologi lain, sangat penting untuk memeriksa pasien.

Ketika suara patologis atau tanda-tanda penyakit jantung koroner lainnya terdeteksi, anak tersebut dipantau oleh ahli jantung dan pemeriksaan berlanjut:

  • Elektrokardiografi (EKG) - penilaian indikator utama jantung.
  • EchoCG adalah pemeriksaan USG jantung. Di layar, dokter melihat gambar dua atau tiga dimensi, dapat mengidentifikasi cacat pada perkembangan jantung, menilai aliran darah.
  • Oksimetri nadi - memungkinkan Anda menilai derajat saturasi oksigen darah dan mengidentifikasi hipoksia (defisiensi oksigen).
  • Rontgen dada. Ini dilakukan untuk menilai ukuran jantung. Membantu mengidentifikasi beberapa cacat. Kondisi pola paru juga dinilai. Perubahannya menunjukkan adanya pelanggaran aliran darah di sirkulasi kecil (paru) dan membantu dalam diagnosis banyak penyakit jantung koroner.
  • CT scan. Memungkinkan Anda mendapatkan gambar detail ruang jantung dan pembuluh di dekatnya. MRI dianggap sebagai alternatif.
  • Kateterisasi jantung. Itu dilakukan hanya setelah pemeriksaan ekografi lengkap, memberikan informasi yang lebih rinci tentang kerja organ.

Skrining neonatal

Menurut protokol, semua bayi baru lahir dianjurkan untuk melakukan oksimetri nadi langsung di rumah sakit bersalin (atau di bagian patologi neonatal, jika bayi dirawat di rumah sakit di sana). Tes dilakukan dalam 24 hingga 48 jam pertama kehidupan. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi cacat intrauterine yang tidak terdiagnosis, termasuk yang kritis (PJK, mengancam kehidupan anak). Tes dilakukan pada hari pertama setelah lahir jika kondisi bayi semakin parah.

Oksimetri nadi dilakukan oleh perawat di unit neonatal. Saturasi oksigen (SaO2) dari lengan dan tungkai kanan dinilai. Hasil tes dinilai oleh dokter:

  • Tes negatif - SaO2 lebih dari 95% pada kedua tungkai; perbedaan antara indikator pada lengan dan tungkai tidak lebih dari 3%. Ini hasil yang bagus, menunjukkan aliran darah tidak terganggu..
  • Tes positif - SaO2 kurang dari 95% di satu tungkai dan 90-95% di tungkai lain, atau kurang dari 90% di lengan dan tungkai; perbedaannya lebih dari 3%. Ini adalah hasil yang tidak menguntungkan - konsultasi dengan ahli jantung dan pemeriksaan tambahan diperlukan.

EchoCG dianggap sebagai standar emas untuk diagnosis penyakit jantung koroner. Ruang lingkup lengkap pemeriksaan ditentukan oleh dokter yang merawat, dengan mempertimbangkan situasi klinis tertentu.

Rekomendasi untuk orang tua

Setelah diagnosis dibuat, orang tua perlu menghubungi ahli jantung yang berkualifikasi dan mengikuti semua rekomendasinya. Selain itu, dianjurkan untuk mengonsumsi vitamin dan mineral kompleks. Misalnya, produk terapi dan profilaksis Doramarin. Ini hanya mengandung bahan-bahan alami yang memiliki efek paling menguntungkan pada tubuh anak-anak (baik sehat maupun dengan patologi parah).

Penggunaan kompleks Doromarin yang unik untuk kelainan jantung berkontribusi pada:

  • Kejenuhan tubuh dengan vitamin dan unsur mikro yang sebagian besar terkandung dalam rumput laut angustate Timur Jauh dan ekstrak teripang laut;
  • Memperkuat kekebalan;
  • Meningkatkan saturasi jantung dan otak dengan oksigen;
  • Normalisasi proses metabolisme;
  • Memperkuat otot jantung;
  • Mempercepat regenerasi jaringan.

Penerimaan produk terapeutik dan profilaksis setelah diagnosis secara signifikan mengurangi kemungkinan perkembangan perubahan cacat, meningkatkan kesejahteraan anak, meningkatkan nafsu makan dan menormalkan penambahan berat badan. Artinya, di bawah pengaruh Doromarine, cadangan internal tubuh diaktifkan. Dalam beberapa kasus (dengan penyakit jantung bawaan dengan cacat ringan), Doromarin yang dikombinasikan dengan terapi obat memungkinkan Anda memulihkan fungsi jantung tanpa harus menjalani operasi, dan fakta ini telah didokumentasikan..

Metode untuk mengobati cacat

Prinsip pengobatan ditentukan secara individual. Kami mempertimbangkan protokol yang ada, rekomendasi, dan menentukan taktik manajemen pasien, dengan mempertimbangkan jenis cacat, keadaan aliran darah, dan parameter lainnya..

Apakah mereka sedang minum obat

Tidak mungkin untuk menghilangkan cacat anatomis akibat pil atau suntikan. Kami meresepkan obat untuk anak hanya pada tahap persiapan operasi. Obat dari berbagai kelompok digunakan:

  • agen jantung glikosidik;
  • Penghambat ACE;
  • penghambat saluran kalsium;
  • antagonis reseptor aldosteron;
  • vasodilator;
  • diuretik.

Tujuan pengobatan tersebut adalah untuk mengkompensasi gagal jantung yang ditimbulkan dan meringankan kondisi pasien. Dalam beberapa kasus, terapi obat berlanjut setelah operasi (terutama jika intervensi tidak radikal).

Selain terapi utama, vitamin juga diresepkan. Reorganisasi fokus infeksi kronis terbukti dapat mencegah komplikasi bakteri. Jika terjadi kegagalan peredaran darah, terapi oksigen dilakukan - oksigenasi darah.

Pembedahan dan indikasi untuk itu

Operasi diperlukan jika ada:

  • PJK kritis pada bayi baru lahir;
  • tanda-tanda insufisiensi jantung kongestif akut;
  • hipertensi paru parah (peningkatan tekanan di pembuluh paru-paru);
  • penurunan yang signifikan dalam saturasi oksigen jaringan;
  • gangguan katup jantung;
  • keterlambatan parah dalam perkembangan fisik;
  • gangguan organ lain dengan latar belakang penyakit jantung.

Pilihan bedah:

  • Bedah radikal - koreksi anatomis lengkap dari cacat, penghapusan anomali perkembangan.
  • Koreksi hemodinamik - pembagian aliran darah ke vena dan arteri. Itu dilakukan jika keutuhan hati tidak dapat dipulihkan sepenuhnya dan cacat tidak dapat dihilangkan..
  • Operasi paliatif adalah prosedur pembedahan yang tidak memperbaiki defek. Tujuan pengobatan semacam itu adalah untuk meningkatkan aliran darah sementara dan menghindari perkembangan komplikasi. Seringkali itu menjadi tahap persiapan untuk pembedahan radikal atau hemodinamik lebih lanjut.

Tabel di bawah ini mencantumkan volume dan istilah untuk perawatan bedah untuk defek yang paling umum..

UPUVolumeKetentuan operasi
Cacat septum di antara ventrikelPlasty dengan patch xenopericardium, penutup okluder transkateter (patch ulir baja)1 bulan dengan gangguan hemodinamik cepat;

4-6 bulan dengan gangguan aliran darah sedang;

Hingga 2 tahun dengan kompensasi CHD

Cacat pada septum di antara atriumOperasi radikal: menambal cacat2 sampai 5 tahun
Kegagalan menutup duktus arteriosusKliping, ligasi kapal1-5 tahun
TMA (gerakan timbal balik dari aorta dan batang paru)Pada bayi baru lahir, komunikasi interatrial diperluas sebelumnya. Operasi hemodinamik dilakukan dari 3 sampai 6 bulanBulan pertama, trimester kedua tahun pertama.
Komunikasi atrioventrikulerSecara radikal: plastik dari septum atrium dan selebaranFormulir lengkap dari 3 hingga 6 bulan;

formulir tidak lengkap dari 1 hingga 2 tahun

Perawatan bedah dilakukan dengan dua cara:

  • Operasi tertutup. Kemungkinan intervensi endovaskular, ketika semua manipulasi dilakukan tanpa sayatan, melalui pembuluh darah. Anestesi tidak diperlukan, anestesi lokal sudah cukup. Operasi tertutup juga termasuk pembukaan dada tanpa akses ke ruang jantung..
  • Operasi terbuka. Itu terjadi dalam kondisi sirkulasi buatan. Selama operasi, bilik jantung dibuka. Beginilah cara semua intervensi rekonstruksi yang kompleks dilakukan..

Duktus arteriosus paten

Ini adalah pembuluh yang menghubungkan aorta (pembuluh besar yang memanjang dari jantung dan membawa darah arteri) dan arteri pulmonalis (pembuluh yang memanjang dari ventrikel kanan dan membawa darah vena ke paru-paru).

Biasanya, patent ductus arteriosus ada pada periode prenatal dan harus menutup selama dua minggu pertama kehidupan. Jika ini tidak terjadi, mereka berbicara tentang adanya kelainan jantung. Ada atau tidak adanya manifestasi eksternal (sesak napas, takikardia, dll.) Bergantung pada ukuran cacat dan bentuknya. Bayi berusia satu tahun, bahkan dengan saluran besar (6-7 mm), mungkin tidak memiliki manifestasi eksternal yang terlihat oleh ibunya..

Respirasi dan detak jantung pada anak normal

UsiaGerakan pernapasan per menitDenyut per menit
Baru lahir40-60140-160
Usia payudara (sampai 1 tahun)30-40100-120
Usia prasekolah (1 hingga 6 tahun)20-2580-120

Patent ductus arteriosus memiliki gejala suara, dan dokter biasanya dengan mudah mendengarkan murmur jantung. Tingkat intensitasnya tergantung pada diameter saluran (semakin besar salurannya, semakin keras suaranya), serta pada usia anak. Pada hari-hari pertama kehidupan, bahkan saluran besar pun sulit didengar, karena selama periode ini tekanan di arteri pulmonalis biasanya tinggi pada anak-anak dan, oleh karena itu, tidak ada keluarnya banyak darah dari aorta ke arteri pulmonalis (yang menentukan kebisingan), karena perbedaan tekanan darah antara kapal kecil. Kedepannya, tekanan di arteri pulmonalis menurun dan menjadi 4-5 kali lebih sedikit dibandingkan di aorta, keluarnya darah meningkat, dan kebisingan meningkat. Oleh karena itu, para dokter di rumah sakit mungkin tidak mendengar suara tersebut, suara itu akan muncul kemudian.

Jadi, sebagai akibat dari berfungsinya patent ductus arteriosus, lebih banyak darah yang masuk ke pembuluh darah paru-paru dari biasanya, dari peningkatan beban dari waktu ke waktu, dindingnya berubah secara permanen, menjadi kurang lentur, lebih padat, lumennya menyempit, yang mengarah pada pembentukan hipertensi paru (kondisi, dengan yang meningkatkan tekanan di pembuluh paru-paru). Pada tahap awal penyakit ini, ketika perubahan pada pembuluh paru-paru masih dapat diperbaiki, Anda dapat membantu pasien dengan melakukan operasi. Orang dengan tahap terakhir hipertensi paru memiliki harapan hidup yang pendek dan kualitas yang buruk (sesak napas, kelelahan yang meningkat, aktivitas fisik yang sangat terbatas, penyakit bronkopulmoner yang sering inflamasi, pingsan, dll.). Hipertensi pulmonal hanya terbentuk dengan duktus besar (lebih dari 4 mm), dan stadium ireversibel biasanya terjadi pada masa remaja. Dengan ukuran duktus yang kecil, hipertensi pulmonal tidak terbentuk, tetapi terdapat risiko endokarditis bakterialis - terutama karena fakta bahwa aliran darah di bawah tekanan tinggi "menghantam" dinding arteri pulmonalis, yang seiring waktu di bawah pengaruh ini berubah dan lebih rentan terhadap peradangan dari jaringan sehat. Endokarditis bakteri adalah jenis keracunan darah khusus di mana endokardium (lapisan dalam jantung dan pembuluh darah) dan katup terpengaruh. Pencegahan penyakit ini terdiri dari memerangi fokus kronis infeksi, yang meliputi: gigi karies, tonsilitis kronis (radang amandel), adenoiditis kronis (radang tonsil nasofaring), penyakit radang ginjal, furunculosis, dll. Bahkan dengan intervensi seperti, misalnya, pencabutan gigi, perlu untuk "menutupi" dengan antibiotik (obat ini diresepkan oleh dokter).

Pada tahun pertama kehidupan, penurunan penutupan saluran kecil yang besar dan spontan dimungkinkan. Dalam hal operasi, orang tua dihadapkan pada pilihan. Pembedahan dapat terdiri dari dua jenis. Dalam satu kasus, duktus diikat, membuka dada dengan menggunakan ventilasi paru buatan (yaitu, alat "bernafas" untuk anak). Dalam kasus kedua, saluran ditutup secara endovaskular. Apa artinya? Melalui pembuluh femoralis, konduktor dimasukkan ke saluran arteri terbuka, di ujungnya ada alat penutup, dan dipasang di saluran. Dengan saluran kecil (hingga 3 mm), spiral biasanya digunakan, dengan yang besar - penutup (menyerupai jamur atau bentuk gulungan, tergantung pada modifikasinya). Operasi semacam itu dilakukan, sebagai aturan, tanpa ventilasi buatan, anak-anak dipulangkan ke rumah 2-3 hari setelahnya, bahkan jahitannya tidak tersisa. Dan pada kasus pertama, pelepasan biasanya dilakukan pada hari ke 6-8 dan jahitan tetap berada di permukaan posterolateral punggung. Dengan semua keuntungan yang terlihat, intervensi endovaskular juga memiliki kelemahan: biasanya tidak dilakukan untuk anak-anak dengan saluran yang sangat besar (lebih dari 7 mm), operasi ini dibayar untuk orang tua, karena, tidak seperti yang pertama, Kementerian Kesehatan tidak membayarnya, apalagi, karena dan setelah intervensi apapun mungkin ada komplikasi, terutama karena fakta bahwa alat yang berdiameter agak besar harus melewati pembuluh anak kecil. Yang paling umum adalah trombosis (pembentukan gumpalan darah) di arteri femoralis..

Konsekuensi: apa yang akan terjadi jika tidak ditangani?

Cacat jantung bawaan bukanlah situasi yang bisa dibiarkan begitu saja. Tanpa pengobatan, penyakit jantung koroner mengarah pada perkembangan komplikasi:

  • gagal jantung - suatu kondisi di mana organ tidak dapat melakukan tugasnya;
  • pelanggaran ritme;
  • endokarditis infektif - kerusakan bakteri pada katup jantung;
  • penyakit bronkopulmonal (bronkitis, pneumonia).

Semua kondisi ini secara signifikan mengganggu jalannya kehidupan normal, menghambat perkembangan penuh dan dapat menyebabkan kecacatan..

Derajat

Derajat penyakit ditentukan tergantung beratnya gejala yang muncul. Secara total, dokter mereka membedakan 4:

Grade 1 - kondisi bayi relatif stabil. Aktivitas jantung masih dalam batas normal. Biasanya tidak ada perawatan khusus yang diperlukan pada tingkat ini;

2 derajat - gejalanya meningkat secara bertahap. Ada masalah saat memberi makan bayi, dan fungsi pernapasan terganggu;

Tingkat 3 - klinik dilengkapi dengan manifestasi neurologis, karena otak tidak cukup disuplai dengan darah;

4 derajat - terminal. Dalam kasus perkembangannya, pasien mengalami depresi pernapasan dan aktivitas jantung. Biasanya berakibat fatal.

Bagaimana cara melahirkan anak yang sehat? Saran ahli

Pencegahan primer adalah menghilangkan semua faktor yang dapat menyebabkan kelahiran anak penderita kelainan jantung. Untuk ini disarankan:

  • Minta calon ibu divaksinasi rubella sebelum konsepsi. Telah dibuktikan bahwa penyakit ini menyebabkan munculnya penyakit jantung koroner yang parah pada janin. Anda bisa merencanakan kehamilan 3 bulan setelah vaksinasi.
  • Tingkatkan kekebalan. Pada trimester pertama, kerentanan terhadap infeksi meningkat. Penguatan imunitas harus dijaga tepat waktu. Penting untuk memantau diet, minum vitamin di musim dingin dan musim semi.
  • Hati-hati. Hindari pengobatan sendiri dan dapatkan bantuan medis. Banyak obat yang dilarang untuk ibu hamil: dapat menyebabkan kelainan pada janin.
  • Untuk menolak kebiasaan buruk. Saat merencanakan kehamilan, Anda tidak boleh merokok dan menyalahgunakan alkohol.
  • Dapatkan pengobatan. Diabetes mellitus dan obesitas pada wanita meningkatkan risiko terjadinya kelainan jantung pada janin. Perlu menurunkan berat badan dan belajar mengontrol gula darah sebelum hamil.

Pencegahan sekunder dilakukan selama kehamilan. Tidak mungkin lagi mencegah munculnya penyakit jantung koroner, tetapi dapat dideteksi pada paruh pertama kehamilan - hingga 20-22 minggu. Untuk melakukan ini, seorang wanita harus menjalani pemeriksaan ultrasonografi prenatal secara teratur pada waktu tertentu:

  • 12-14 minggu;
  • 18-21 minggu.

Pemindaian ultrasonografi dilakukan untuk semua pasien tanpa kecuali, tetapi ada kelompok risiko khusus - mereka yang lebih mungkin memiliki anak dengan penyakit jantung koroner. Mereka adalah wanita yang pernah mengalami infeksi virus pada trimester pertama, penderita diabetes dan obesitas, mengonsumsi obat-obatan terlarang pada tahap awal, dan berusia di atas 35 tahun. Mereka pasti tidak boleh berhenti melakukan USG - cara cepat dan aman untuk mendiagnosis kelainan jantung dalam rahim.

Penting untuk diingat bahwa penyakit jantung koroner janin seringkali disertai dengan kelainan kromosom, oleh karena itu diperlukan konsultasi genetik dan kariotipe..

Setelah deteksi pada USG, dia mengklarifikasi diagnosis FECG. Ekokardiografi janin dianggap sebagai metode yang sepenuhnya aman dan dilakukan pada semua tahap kehamilan.

Koarktasio aorta

Patologi bawaan ini dikaitkan dengan penyempitan arteri utama tubuh - aorta. Dalam kasus ini, hambatan tertentu untuk aliran darah dibuat, yang membentuk gambaran klinis tertentu..

Kejadian! Seorang gadis berusia 13 tahun mengeluh tekanan darahnya meningkat. Saat mengukur tekanan pada kaki dengan tonometer, tekanan itu jauh lebih rendah daripada di tangan. Denyut nadi di arteri ekstremitas bawah hampir tidak teraba. Diagnostik USG jantung menunjukkan koarktasio aorta. Seorang anak berusia 13 tahun tidak pernah diperiksa untuk mengetahui adanya kelainan bawaan.

Biasanya, penyempitan aorta terdeteksi sejak lahir, tapi mungkin kemudian. Anak-anak seperti itu, bahkan secara penampilan, memiliki kekhasannya sendiri. Karena suplai darah yang buruk ke tubuh bagian bawah, mereka memiliki sabuk bahu yang cukup berkembang dan kaki yang lembek..

Lebih sering terjadi pada anak laki-laki. Sebagai aturan, koarktasio aorta disertai dengan defek pada septum interventrikular..

Efek

Dalam kebanyakan kasus, jika waktu hilang dan operasi tidak dilakukan tepat waktu, risiko anak mengalami berbagai komplikasi meningkat. Anak-anak yang cacat lebih mungkin mengalami infeksi dan anemia, dan lesi iskemik juga dapat terjadi. Akibat kerja jantung yang tidak stabil, kerja sistem saraf pusat bisa terganggu.

Salah satu komplikasi paling berbahaya dari kelainan bawaan dan setelah operasi jantung adalah endokarditis, yang disebabkan oleh bakteri yang terperangkap di dalam jantung. Mereka mempengaruhi tidak hanya lapisan dalam organ dan katupnya, tetapi juga hati, limpa dan ginjal. Untuk mencegah situasi ini, anak-anak diberi resep antibiotik, terutama jika direncanakan operasi (perawatan patah tulang, pencabutan gigi, operasi kelenjar gondok, dll.).

Rute curam

Menurut standar yang diterima, calon ibu harus menjalani pemeriksaan ultrasonografi kedua pada 16-20 minggu kehamilan. Sejak saat ini, kelainan jantung bawaan pada janin sudah dapat diidentifikasi, dan kelainan lainnya. Dalam hal ini, bagian dari studi penting ini akan membantu mengembangkan rute yang optimal di mana pasien mungil akan dirawat..

Jika ada kecurigaan, ibu hamil akan dikirim ke rumah sakit khusus, di mana tidak hanya peralatan yang tepat, tetapi juga dokter yang berkualifikasi tinggi. Dewan spesialis akan memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya: apakah akan merekomendasikan seorang wanita untuk mengakhiri kehamilan (bagaimanapun juga, bagian dari PJK, sayangnya, tidak sesuai dengan kehidupan atau disertai dengan keterbelakangan mental yang parah) atau menunggu persalinan dan merencanakan operasi untuk bayi (darurat atau tertunda).

Cacat yang tidak dapat dideteksi pada skrining kedua paling sering terdeteksi pada skrining ketiga (pada periode 30-32 minggu). Ngomong-ngomong, metode pengiriman juga dipilih oleh spesialis..

perawatan spa

Anak-anak dengan penyakit jantung bawaan dan gagal sirkulasi stadium I pada tahap persiapan pembedahan dan setelah itu dapat dirujuk ke sanatorium setempat. Karena kemungkinan adaptasi pada pasien seperti itu berkurang, resor terpencil dengan iklim yang tidak biasa dikontraindikasikan untuk mereka..

Perawatan di sanatorium lokal harus dilakukan dengan hemat. 10 hari pertama dialokasikan untuk adaptasi anak. Selama periode ini, ia diresepkan prosedur helium dan aeroterapi. Jika tidak ada tanda-tanda maladjustment (peningkatan denyut jantung, sesak napas, dll.), Regimen pasien secara bertahap diperluas, menambahkan prosedur balneoterapi dan lain-lain. Mandi mineral juga digunakan dengan lembut - setiap 2-3 hari sekali. Pada awal pengobatan, durasinya sekitar 5 menit, dan pada akhirnya meningkat menjadi 10 menit.

Formulir

Pertama-tama, mereka membedakan antara cacat bawaan yang dengannya anak dilahirkan, serta didapat, yang timbul dari proses autoimun, infeksi, dan penyakit lainnya. Di masa kanak-kanak, cacat bawaan lebih sering terjadi, yang terbagi menjadi:

  1. Patologi di mana darah dibuang ke sisi kanan. Cacat seperti itu disebut "putih" karena pucat anak. Bersamanya, darah arteri memasuki vena, seringkali menyebabkan peningkatan aliran darah ke paru-paru dan penurunan volume darah dalam lingkaran besar. Cacat kelompok ini adalah cacat pada septa yang memisahkan ruang jantung (atrium atau ventrikel), duktus arteriosus yang berfungsi setelah lahir, koarktasio aorta atau penyempitan tempat tidurnya, serta stenosis paru. Dengan patologi terakhir, aliran darah ke pembuluh paru-paru, sebaliknya, berkurang.
  2. Patologi di mana keluarnya darah terjadi ke kiri. Cacat ini disebut "biru" karena sianosis adalah salah satu gejalanya. Mereka ditandai dengan masuknya darah vena ke dalam arteri, yang mengurangi saturasi oksigen darah dalam lingkaran besar. Lingkaran kecil dengan cacat seperti itu dapat habis (dengan triad atau dengan tetrad Fallot, serta dengan anomali Ebstein), dan diperkaya (dengan lokasi arteri pulmonalis atau aorta yang salah, serta dengan kompleks Eisenheimer).
  3. Patologi di mana ada hambatan aliran darah. Ini termasuk anomali katup aorta, trikuspid atau mitral, di mana jumlah katupnya berubah, ketidakcukupannya terbentuk, atau terjadi stenosis katup. Juga, kelompok cacat ini mencakup penempatan lengkung aorta yang salah. Dengan patologi seperti itu, tidak ada pelepasan arteri-vena..

Patogenesis

Otot jantung menyelesaikan tahap utama pembentukannya hingga akhir trimester pertama kehamilan. Sudah pada 20 minggu menggunakan ultrasound, sebagian besar kelainan jantung bawaan dapat ditentukan. Dalam perkembangan patologi, tahapan berikut dibedakan:

  • Pertama, dengan tidak adanya gangguan hemodinamik yang parah, mekanisme kompensasi dipicu, memberikan aktivitas jantung yang lebih atau kurang normal. Adanya perubahan signifikan pada hemodinamik menyebabkan hipertrofi miokard dan dekompensasi.
  • Yang kedua adalah kompensasi relatif ketika aktivitas fisik anak sedikit meningkat..
  • Yang ketiga adalah status terminal. Ini memanifestasikan dirinya dalam gangguan distrofi dan destruktif yang signifikan yang disebabkan oleh dekompensasi yang berkembang. Penambahan infeksi atau penyakit pada organ lain semakin mendekatkan kematian.

Komplikasi

Di hampir semua kelainan jantung bawaan, gagal jantung berkembang, yang bisa akut atau kronis. Selain itu, cacat biru (yaitu yang terdapat sianosis pada kulit) dapat dipersulit oleh endokarditis bakteri..

Pada bayi baru lahir dengan kemacetan di sirkulasi paru, pneumonia sering berkembang, sementara peningkatan tekanan di arteri pulmonalis, sebaliknya, menyebabkan hipertensi pulmonal..

Dengan berbagai pelanggaran lokalisasi dan struktur aorta dengan arteri yang memanjang darinya, angina pektoris, iskemia miokard hingga serangan jantung, dapat terjadi. Jika stenosis aorta begitu parah sehingga darah tidak masuk ke otak dalam jumlah yang cukup, maka akan terjadi pingsan dan semi-pingsan..

Serangan dispnea dengan sianosis adalah hasil dari berbagai gangguan parah seperti tetrad Fallot dan lokasi pembuluh besar yang terganggu.

Ramalan dan pencegahan

Kebanyakan kejahatan tidak bisa dicegah. Pasangan dengan predisposisi genetik (sindrom Down, distrofi otot, dll.) Harus berhati-hati..

Jika semua rekomendasi dokter diikuti oleh seorang wanita selama masa melahirkan, dengan tidak adanya faktor keturunan, ada kemungkinan besar untuk memiliki bayi yang sehat..

Dengan perkembangan modern dari pembedahan, banyak dari cacat yang ditemukan setelah lahir cukup dapat disembuhkan dan memungkinkan anak untuk menjalani kehidupan yang utuh. Jika setengah abad yang lalu, dengan beberapa cacat tidak ada peluang untuk sembuh, sekarang sebagian besar patologi dapat disembuhkan. Menurut rekomendasi profesional medis dan umpan balik dari orang tua, hal utama dalam situasi seperti itu adalah diagnosis tepat waktu dan pemilihan vektor pengobatan yang benar..

Fisioterapi


Mandi penyembuhan baik untuk anak-anak dengan kelainan jantung.
Faktor fisik juga berperan penting dalam pengobatan kelainan jantung bawaan. Tujuan fisioterapi pada anak dengan diagnosis ini adalah sebagai berikut:

  • pengurangan kelaparan oksigen (hipoksia) organ dan jaringan tubuh;
  • aktivasi proses penghambatan di otak;
  • stimulasi sistem kekebalan;
  • meningkatkan nada umum tubuh; di hadapan fokus infeksi kronis - eliminasi mereka.

Sebagai metode antihypoxic digunakan:

  • mandi natrium klorida (meningkatkan fungsi sistem adrenal simpatis, yang mengarah pada peningkatan tingkat zat khusus dalam darah - makroerg, yang menyebar ke seluruh tubuh dengan aliran darah dan memenuhi jaringan; konsentrasi zat aktif dalam bak mandi mencapai 10 g / l, suhu airnya 36 ° C; prosedur terbukti dilakukan setiap hari selama 12-15 menit masing-masing, kursus pengobatan terdiri dari 10 efek);
  • mandi oksigen (oksigen melalui saluran pernapasan dan kulit masuk ke tubuh pasien, masuk ke aliran darah, sebagai akibatnya, suplai organ dan jaringan yang menderita hipoksia, khususnya otak dan otot jantung, ditingkatkan; air di bak mandi harus memiliki suhu 36 ° C, mandi hingga 12 menit setiap hari, dengan kursus 7-10 perawatan);
  • mandi karbon dioksida (karbon dioksida, masuk ke aliran darah, bekerja langsung di pusat pernapasan yang terletak di otak; ini menyebabkan penurunan dan pendalaman pernapasan, yang memerlukan peningkatan kompensasi difusi oksigen di paru-paru dan peningkatan levelnya di dalam darah; selain itu, ini jenis fisioterapi meningkatkan kerja jantung dengan mengurangi konsumsi oksigen oleh miokardium dan mengaktifkan aliran darah di pembuluh koroner; selain efek di atas, mandi karbon dioksida meningkatkan ketahanan pasien terhadap aktivitas fisik; memulai pengobatan dengan konsentrasi gas 0,7 g / l, secara bertahap meningkatkannya hingga maksimum - 1,4 g / l; air harus hangat (suhu - 36 ° C); prosedur dilakukan sekali sehari selama 6-10 menit dalam 7 pengaruh).

Dengan tujuan menenangkan, pasien diresepkan:

  • Mandi yodium-brom (ion bromin masuk ke otak dengan aliran darah; ini membantu menormalkan keseimbangan proses eksitasi dan penghambatan di dalamnya; mereka juga mengurangi tekanan darah dan detak jantung, meningkatkan volume stroke jantung dan mengaktifkan aliran darah di organ dalam; menggunakan air dengan suhu sekitar 36 ° C; prosedur berlangsung 8-12 menit, mereka dilakukan setiap hari dengan perjalanan hingga 10 pengaruh);
  • mandi nitrogen (gelembung nitrogen diendapkan di kulit, yang menyebabkan iritasi mekanis yang sedikit terlihat; yang terakhir memerlukan aktivasi proses penghambatan di korteks serebral; suhu air standar - 36 ° С, sesi dilakukan setiap hari selama 8-10 menit; terapeutik kursus terdiri dari 10 pengaruh).

Untuk merangsang fungsi sistem kekebalan digunakan:

  • mandi udara (jaringan jenuh dengan oksigen, yang berkontribusi pada aktivasi respirasi seluler dan proses metabolisme, dan hasilnya adalah normalisasi fungsi sistem kekebalan; selain itu, jenis fisioterapi ini meningkatkan ketahanan tubuh anak terhadap stres dan semua jenis faktor eksternal yang merusak);
  • helioterapi atau berjemur (di bawah pengaruh sinar ultraviolet di kulit, sejumlah proses fisiologis diaktifkan, yang pada akhirnya mengarah pada peningkatan semua jenis kekebalan);
  • menghirup obat imunomodulasi (larutan levamisol, lisozim, ginseng, ekstrak lidah buaya digunakan; durasi 1 penghirupan - hingga 10 menit setiap hari; kursus pengobatan terdiri dari 7-10 penghirupan).

Untuk mengatasi infeksi dengan adanya fokus kronis di dalam tubuh, gunakan:

  • radiasi ultraviolet lokal dengan panjang gelombang pendek (di area amandel dan faring);
  • radiasi ultraviolet total dengan panjang gelombang sedang dalam dosis suberythemal.

Dengan endokarditis dan jika terjadi kegagalan sirkulasi pada tahap II-III, fisioterapi dikontraindikasikan.

Berdasarkan parameter apa mereka diklasifikasikan?

Cacat jantung diklasifikasikan menurut parameter berikut:

  • Pada saat terjadinya (bawaan, didapat);
  • Menurut etiologi (karena kelainan kromosom, akibat penyakit, etiologi tidak jelas);
  • Dengan lokasi anomali (septum, katup, vaskular);
  • Dengan jumlah bangunan yang terkena dampak;
  • Dengan kekhasan hemodinamik (dengan sianosis, tanpa sianosis);
  • Sehubungan dengan sistem peredaran darah;
  • Menurut fase (fase adaptasi, fase kompensasi, fase terminal);
  • Berdasarkan jenis pirau (sederhana dengan pirau kiri-kanan, sederhana dengan pirau kanan-kiri, kompleks, obstruktif);
  • Berdasarkan jenisnya (stenosis, koarktasio, obstruksi, atresia, defek (lubang), hipoplasia);
  • Dengan efek pada kecepatan aliran darah (efek tidak signifikan, sedang, diucapkan).

Gangguan tidur dan metode pengobatan

Salep untuk kerucut wasir dan trombosis kelenjar getah bening